• SITI NURBAYA COLABORATIVE BLOGGING: Akun Media Sosial untuk Anak, Perlukah?

  • Yup, kita kaum wanita memang lebih mudah terserang infeksi saluran kemih. Salah satu penyebabnya adalah karena saluran kemih wanita lebih pendek dibanding pria. Lalu bagaimana cara mengatasinya? Yuk baca lebih lanjut

  • KULINER: Ngobrol Bareng Farah Queen Sambil Mamam Queen Apple. Cucok Cyn!

Wednesday, May 30, 2012

MOVE TO MALAYSIA part 4: REMPONG

Kali ini cerita g flash back ke H-7 sebelum g berangkat ke Malaysia, yes? 

Kali ini g lebih heboh nyiapin aneka tetek bengek barang yang bakal g bawa ke Malaysia. Pasalnya keberangkatan g sebelum-sebelumnya khan cuma untuk stay di Malaysia paling lama 1 bulan. Apa sih yang di bawa kalo mau travelling 1 bulan? Sedikit baju, obat-obatan pribadi, dan banyak makanan khas Indonesia yang susah ditemuin di Malaysia. That's all. Kalopun ada barang yang ketinggalan, toh bisa dibawa nanti waktu balik ke Malaysia lagi.

Tapi kali ini berbeda. G bakal stay agak lama di Malaysia dan berencana pulang ke Indonesia tahun depan. So, g ga mau ada barang kebutuhan g yang ketinggalan. Apalagi kalo barang itu susah didapet di Malaysia. Bahkan g sempat kepikiran mau bawa cobek batu mama g yang segede gaban. 

Sebagai istri yang baik, cantik, cerdas, dan gemar menabung, g tak lupa nanya ke Ony, dia pengen dibawain apa. "Nggak perlu bawa apa-apa, deh, Yank. Kasian kamu bawa kopor berat-berat. Emang kamu mau bawa apa aja?" 

"Bumbu-bumbu rempah, cobek, semua kuteks g, kapur semut, cetakan agar-agar, trika, obat dari dokter kandungan. Banyak deh pokoknya. Sekitar 30 kilo-an." 
"Lah, banyak amat. Bumbu rempah khan bisa beli di sini? Pasti ada,lah. Wong di sini banyak orang India."

"Yah, jaga-jaga aja. Sapa tau ga ada." 

"Cobek khan udah ada sebiji di sini." 

"Tapi khan cobek besar belom ada." 

"Cetakan agar-agar?" 

"Ini cetakan agar-agar bentuk ikan, Ko. Kayaknya di Malaysia ga ada, deh." 

"Trika?" 

"Di Malaysia mahal. Pelicin baju harganya 9 ringgit. Di sini refill Trika cuma gopek."

"Sayangku..." errr.... kalo Ony udah mulai ngomong kayak gini, biasanya tuh pertanda dia mau ngomel or nasehatin g, deh. "Tiap kamu ke sini, selalu bawa banyak barang pritilan dari Indonesia. Seakan-akan kamu ga bisa hidup tanpa barang-barang yang biasa kamu pake di Indonesia. Khan kita mau tinggal di sini lama. Kamu harus cepet beradaptasi tinggal di Malaysia dan pakai barang-barang yang bisa dibeli di sini. Masa semua-semua harus datengin dari Indo. Kalo barangnya habis gimana? Mau minta kirim dari Indo?" 

Buset, Ony serius amat sih ngomongnya. Padahal menurut g, barang-barang yang g bawa itu khan emang ga ada di Malaysia. Mumpung g di Indo, dong, makanya g bawa barang-barang Indo. 

Tapi, untuk menghindari terbuangnya banyak pulsa yang digunakan untuk acara debat (agak) ga penting, maka g jawab, "Iya, deh. nanti aku sortir lagi barang-barang yang mau dibawa. Turun jadi 20 kilo bisa lah kayaknya. Btw, kamu yakin ga mau dibawain apa-apa dari Indo?" 

"Oh iya, ada satu yang aku mau minta dibawain. Ga susah kok carinya. Di pasar juga ada." 

"Apa?" 

"Tebah kasur."

"Walah, Ony jelek!!!! Katanya kudu nyesuaiin diri tinggal di Malaysia. Kenapa malah nitip tebah kasur, sih? Khan rempong bawanya." 

"Lah, tebah kasur enteng. Lagian tebah kasur khan ga ada barang subtitusinya dan emang ga ada di Malaysia, Yank."    

Krauk!!!!!! 

Oiya, bagi yang ga familiar dengan istilah kebas kasur, nih g tunjukin gambarnya: 

Gambar dicomot dari sini dan dari sini

Monday, May 28, 2012

MOVE TO MALAYSIA part 3: IBU ITU

Masih inget gak buruh asal Vietnam yang g ceritain di sini: MOVE TO MALAYSIA part 1: FOREIGN WORKER VISA. Sumpah kasian banget tuh orang. G masih keinget aja sama ibu satu ini. 

Oh iya, g belum cerita detail, yah? G ceritain yah. 

Sesudah emosi jiwa di 'yu cainis aaa'-in sama pak petugas (Eee, masih gondok aja g. Sumpah!), g ngloyor ke kursi tunggu duduk di sebelah seorang embak-embak Indonesia n rumpi-rumpi basa basi khas cewek. Si ibu Vietnam ini duduk di depan g. Mula-mula dia ga nganggep dan merhatiin g. G juga ga gitu merhatiin dia. Cuma ngebatin dalam hati, "Ni orang rambutnya kucel amit. Udah gitu duduknya seenak udel aje. Kakinya dinaikin ke kursi." 

Setelah sekian lama rumpi-rumpi n mulai boring, g telpon lah ke Ony. Ngomel ngalor ngidul kenapa dari tadi telpon g kaga dibales, g udah kelaperan setengah metong, kenapa agen-nya kaga ada pas g masuk ruang tunggu padahal pas mau boarding tadi Ony bilang agennya udah otw to LCC, laporan g ngapain aja tadi sepanjang perjalanan, dan sebagenya. 

Setelah g puas curhat curhit ke Ony dan nutup telpon, si ibu ini noleh ke g n nanya, "Malaysia number aaa?" G manggut-manggut ngeiyain. Si ibu ngeluarin kertas catetan sambil ngomong, "Call this number. You punya telpon." Nih orang ya, emang sih dia lebih tua dari g, tapi kan kaga kenal, ngapa langsung aja nyuruh-nyuruh g nelpon ke nomor ga dikenal. G langsung parno, hape g langsung g cemplungin ke tas.  

"What number? What for?" Si ibu g tanya begitu bukannya jawab malah nunjuk-nunjuk tas g n ngomong, "You punya telpon Malay aaa." Idih, ga jelas banget khan? Wajar ga sih kalo awalnya g langsung curiga to the max. Apalagi si embak Indo ikutan nakut-nakutin, "Ati-ati, jangan-jangan dia hipnotis mau nyolong hape, Mbak."

Rupanya si ibu ini nyadar kalo g parno. Dengan bahasa ala kadarnya yang terpatah-patah dia ngejelasin ke g dan si embak kalo dia tuh udah 2 hari di ruang tunggu. Selain itu, kami berdua ga mudeng dia ngomong apaan. Dari panjang lebar omongan dia, kata yang bisa kami ngerti cuma 'AGENT VIETNAM STUPID', 'ORANG HILANG', '5 JAM', '2 HARI DISINI'. Kalimat-kalimat ga nyambung itu aja yang diulang-ulang. Pas dia nanya ke g dan si embak, "You faham, aaa?" G dan si embak cuma bisa manggut-manggut berjamaah trus diskusi sendiri pake bahasa Jawa, ni ibu Vietnam kenapa sih sebenernya? Imigran asing yang ketangkep? Ditipu agen?


Karena kasian, akhirnya g keluarin hape jadul g n g kasih ke si ibu supaya dia bisa pake hape g. Si ibu bengong liat hape touchcreen g. Ah ibu, ini modelnya aja yang touchscreen, tapi fiturnya sama jadulnya dengan hape jaman empat lima tahun yang lalu. Kan dulu g beli biar dikira pake O2. :p  

Si ibu ngeluarin catetannya lagi n balikin hape g. Maksudnya nyuruh g yang pencetin nomornya. G mendelik, no hape yang tertulis sehalaman penuh dan abstrak semua. No telpon Malaysia yang g tau rata-rata 10 digit, lah nih 15 digit ada deh kayaknya. Dan bener aja, aneka nomor yang dia tunjuk udah g coba, tapi ga ada satupun yang nyambung. 

Setiap kali g coba 1 nomor, si ibu ngliatin g sambil nanya, "Boleh, tak?" atau "Tak boleh?"  G udah capek berkali-kali bilang kalo dia boleh pinjem hape g, cuma nomor yang ditelpon emang ga ada yang nyambung. Tapi dia tetep aja keep asking me, "Boleh, tak? Tak boleh?"

G tanya ke ibu itu pake bahasa Inggris, ini nomor Malay atau nomor Vietnam? Kalo nomor Vietnam, dia tau gak kode negaranya? Si ibu ga ngerti g ngomong apa dan tetep aja nunjuk-nunjuk nomor lain nyuruh g nyoba telpon. Frustrasi g!!!! 

Akhirnya g samber catetan dia dan g pilih satu nomor yang depannya ada kode + nya. Yay!!! Nyambung!!!! Langsung hape g kasi ke si ibu. Dia langsung nyerocos bahasa Vietnam dengan nada berapi-api. Sampe hape g basah kena semburan ludah dia. 

Sementara si ibu Vietnam nyerocos sepuas-puasnya pake hape g dan g sibuk menghitung-hitung berapa pulsa g yang kepake dia buat interlokal ke Vietnam, kebetulan pak petugas lewat dan brenti di samping bangku g. Si embak nyamber aja, "Pak, lamanye. Dari tadi saye tunggu. Bapak lah massage saye." Wakakakakaka, si embak becandanya nyeleneh amit. Dipijitin beneran sama pak petugas  nyahok lo, badannya segede raksasa gitu. 

Pak petugas ketawa dan bales, "Baru dari tadi! Dia tunggu dari 2 hari." nunjuk ke si ibu. Setelah itu pak petugas ngejelasin ke kami berdua kalo ternyata si ibu calling visanya salah tulis nama. Agennya yang kurang teliti, nulis namanya kurang satu huruf. Akhirnya si ibu ini harus nunggu agennya balik ke kantor imigressen buat ngebenerin calling visa dia. Olalalalala..... kasian amat si ibu. 

Btw, belakangan g mudeng, "Boleh tak" tuh maksudnya dia mau nanya g, "Bisa gak?". Olalala.... Maap ye Bu. 

Friday, May 25, 2012

MOVE TO MALAYSIA part 2: YOU CHINESE AH?

Sumpah, g sebel bener kalo ada orang yang nanya ginian ke g. Dan ngeselinnya, tiap g pergi kemana aja, selalu ditanya begini sama orang. Entah pas beli sim card hape, di klinik, di dokter, di supermarket, di mana aja dah. 

Emang kenapa sih kalo g keturunan Chinese tapi ga bisa ngomong mandarin? Salah ya? Hah? Hah? Hah?  Emang kenapa kalo g ngomong bahasa pake logat Jawa? Masa karena muka g medok karedok Chinese berarti g harus ngomong bahasa pake logat mandarin yang cadel itu?

Terakhir orang nanya gitu ke g pas g ngantri mau masuk counter foreign worker di LCC.  Pak petugas yang kebetulan orang India ngeliatin tampang g trus ngebandingin sama foto g di paspor sambil ngucapin "You Chinese aaa?" Sumpah kalo ga inget badan dia lebih gede dan lebih bau dari g, pengen g tonjok mukanya. 

"You tengok lah. My nationality is Indonesia, not China." G nunjuk-nunjuk paspor g. G jawab gitu bukan berarti g ga mau ngakuin or malu kalo nenek moyang g orang Cina, tapi entah mengapa, g udah terprogram langsung emosi jiwa kalo denger mantra satu itu dirapalkan lengkap dengan cara baca yang benar. 'yu cainis aaa?' Baca 'aaa' nya ditarik yang panjang dan tinggi kayak logat bicara orang Korea. Secara keseluruhan mohon dibaca dengan intonasi yang biasa dipake buat ngucapin kalimat ini, "Jadi lo mau nantangi g ribut, hah?" dengan gaya ala banci. Kebayang gak?

Mungkin karena jawaban g ga nyambung dengan pertanyaan dia yah, si Bapak tetep ngeyel nanya, "But yu cainis aaa?" Prett!!!! "Iya pak, mama saya Cina. Bapak saya juga Cina." Si Bapak keliatan gembira banget dengan jawaban g, "Aaa, yu cainis!" Yeeeee, kaga kreatip lo, kalimatnya dibalik doang.     

MOVE TO MALAYSIA part 1 

Thursday, May 24, 2012

LADY'S FINGER a.k.a OKRA

 Seumur-umur g ga tau ada sayur bernama bhindi a.k.a okra a.k.a lady's finger ini. Udik banget ya g. Beberapa bulan lalu, waktu Ony pulang kantor bawain g masakan okra, g baru ngeh dan nyobain gimana rasanya Okra. Waktu itu, jenis masakan simple, ditumis pake bawang doang gitu keknya. Kriuk-kriuk, lezato. 

Sejak saat itu, tiap kali g dan Ony blanja blanji ke supermarket, g selalu merhatiin ada okra di rak sayur. Oh, Okra, kemane aje lo selama ini. Kok g baru ngeh kalo lo ada di dunia ini sih?

Noh penampakan okra. Foto atas g colong dari  http://healthy-food-recipe.com. Foto samping kanan  okra yg baru g beli di Giant.  Plus perbandingannya sama jari g beneran. Wahahahaha.....

Kenapa yah dikasi nama Lady's Finger? Jelas-jelas bentuknya kaga mirip sama jari, kok. Lebi mirip cabe ijo g bilang. G tunjukin ke temen g en nanya gimana cara masaknya, dia bilang nama lainnya: jai theu. Paling enak direbus gitu aja trus dicocol sambal belacan. 

Yaaah, masa hari ini g nyambel lagi sih. Padahal baru kemaren g bikin terung penyet. Setelah googling sana sini, akhirnya g masak okra ala Indihe. Kebetulan resepnya gampang, cuma ditumis doang. Dan g punya semua bumbunya. Jinten, jahe, kunyit, ketumbar, garam, dan cabe kering. Jintennya dan cabe keringnya kasi agak banyakan biar muantaffff. Hihihihi.....
Waktu motong okra, rasanya agak geli-geli gimana gitu. Soalnya nih sayur ada ingusnya, bok. Ekh........ Sumpah, mirip ingus beneran.  Molor-molor gt n warnanya bening. Oh okra, lo ngaku-ngaku lady tapi kenapa masih ingusan, sih?

Oiya, karena g cuma berdua, makanya g suka banget naruh semua masakan g di wadah tupperware atau tulipware. Jadi kalo ga abis tinggal ditutup dan dicemplungin lemari es. Hehehehehe..... 

Tuesday, May 22, 2012

MERICA DALAM SUP MERAH

Alkisah, selama di Malaysia g demen banget masak pake bebumbuan berbentuk bubuk. Dari gula, garam, bumbu instant, merica, lada hitam (ya iya lah.... secara di mana-mana juga orang biasa pake merica dan garam bubuk) sampe lengkuas, jinten, kunyit, dkk.

Selain karena praktis, ga pake acara ulek-ulek, food processor, dkk, juga lebih awet dan tahan lama. Bumbu-bumbu yang g sebut terakhir tuh g bawa langsung dari Indo. Waktu mau berangkat ke Malaysia pertama kali dulu, g pikir, kayaknya awal-awal tinggal di Malaysia g pasti kesulitan cari bumbu-bumbu Indo, deh. Makanya g bawa bumbu-bumbu bubuk itu.

Dan emang bener sih, sampe sekarangpun g kesulitan nemu lengkuas, jinten, dan kunyit. Sebenernya ga sulit nemuin aneka rempah-rempah di supermarket atau toko, secara di sini banyak orang India yang kalo masak juga pake aneka rempah-rempah. Tapi berhubung nama yang tertera di rak supermarket pake bahasa India, g tetep kaga mudeng!!!! T_T 

Dulu, mama g ngajarin, supaya masakan g ga kebanyakan atau kekurangan bumbu, g kudu bikin patokan takaran berdasarkan pengalaman masak dan taste g sendiri. kalo udah sreg dan nemu formulanya, khan enak. Ga usah kebanyakan acara incip-incip.  Contoh nih, setelah g perhatiin beberapa kali masak, g paling sreg kalo sup dengan kapasitas 2 liter tuh dikasi garem 1 sendok teh. Nah, takaran ini g pake buat masak sup apapun, pokoknya kalo aernya 2 liter, garamnya 1 sendok teh.

Well, awalnya g nurut sama ajaran mama g. Tapi setelah mulai terbiasa masak, g jadi males pake takar-takaran begonoh. Kesannya ga keren aja gitu. Hihihihihi..... Coba liat acara-acara masak di tivi, chef-nya lebih keren deh kalo masaknya langsung srut-srut masukin bumbu ke wajan seenak udel daripada chef yang nyendok-nyendok bumbu dulu. Apalagi kalo bumbunya ditaker di mangkuk-mangkuk tersendiri... olala.... kalo itu bukannya ga keren sih, tapi nambah-nambahin cucian piring. 

Terinspirasi dari chef-chef keren di tivi dan tukang duk-duk (tu loh, penjual nasi mawut dan nasi goreng klilingan yang biasa ngiter-ngiter di kompleks sambil pukul-pukul kentongan gede 'duk...duk...') yang jual di deket rumah g, G seneng masukin bumbu seenak feeling g aja. Kadang g jumput pake tangan, kadang d sor-sor langsung ke masakan, kadang g tuang ke telapak tangan baru g masukin ke masakan g. 

Acara cemplung-cemplung bumbu makin kerasa keren aja kalo yang dimasak tumisan pake api gede. Secara masaknya khan ga boleh lama supaya sayurnya ga terlalu layu, jadi masukin bumbunya kudu cepet dan pake gaya-gaya dikit. Ciat! Sret sret sret!!!! Uhuy!!!! That's why I feel sexy when I was in my kitchen. *ga nyambung banget, sih. 

3 hari lalu, g masakin Ony sup merah. Dari minggu lalu dia emang udah ngrengek-ngrengek pengen dibikinin sup merah. Cuma berhubung bahannya belom lengkap dan kita belom sempat ke supermarket, jadilah masak sup merah-nya baru 3 hari lalu. 

As usual, setelah sup merah hampir matang, g mulai masukin aneka bumbu-bumbu perasa macam garam, gula, dan merica. Hooh, g emang biasa masukin bumbu perasa kalo masakan udah hampir mateng. Tu ajaran mama g juga, loh. Mama bilang, supaya taste nya kuat, ga kebanyakan rasa akibat air yang menguap, dan baunya harum, masukin bebumbuan jenis perasa kudu akhir-akhir menjelang masakan mateng. :p   Dan as usual juga, g banyak gaya, masukin bumbunya cepet-cepet. padahal sop merah mah kaga bakalan gosong ye walopun masukin bumbunya dilama-lamain. Wahahahaha..... 

Kalo chef-chef di tivi dan mama g, biasanya kaga pake acara ngincip masakan, langsung pede aja menghidangkan masakan ke audiece atau ke testernya, ya. Tapi g yang notabene masih ecek-ecek dan baru terbiasa masak sejak merit, ga pede lah kalo menghidangkan masakan tanpa acara incip-incip dulu. Apalagi acara masukin bumbunya seenak jidat. Entah mengapa, setiap kali incip-incip masakan g sendiri, pasti ada aja yang kurang. Kurang asin lah, kurang manis lah, ada aja lah pokoknya. Dan anehnya, setelah g tambahin bumbu perasa, masakan g malah jadi keasinan atau kemanisan.

Mama g bilang, itu karena g sendiri ga pede sama masakan g. Makanya tiap ngincip, selalu ngrasa ada yang kurang padahal enggak. Selain itu incip-incip tuh kadang ga valid juga, karena kita nyobain masakannya dikit doang dan dalam kondisi panas banget. Semakin tinggi atau rendah suhu makanan, perasanya emang harus kuat untuk mengimbangi suhu makanannya. 

Back to cerita sup merah, waktu g incip, ternyata rasa merica-nya ga krasa sama sekali. jadi lah g tambah merica lagi. Waktu diincip ulang, teteup, ga krasa merica sama sekali tuh. Walopun g ngrasa udah nuangin merica banyak-banyak,  tetep sup merah g kaga krasa merica-nya. Waktu itu g ga ngrasa aneh atau apa sih, wajar butuh merica banyak kali ya, soalnya g bikinnya sepanci gede.  G tambahin merica banyak-banyak terakhir kalinya sebelum g hidangin sup merah g. kaga g incip lagi. 

 Dan sodara-sodari, kemaren g baru sadar kalo waktu masak sup merah, yang g tuangin tuh bukan merica, tapi lengkuas! Yes! Itu juga karena Ony bantu g bersih-bersih kotak bumbu g dan komen, "Yank, lengkuas itu apa, sih? Bentuknya mirip sama merica ya." 

Olala...... iya sih, g perhatiin emang mirip. Walopun g kebangetan juga ya, jelas-jelas botolnya beda jauh, kenapa bisa ketuker waktu ngambil yah? Untung sup merah g kaga kerasa aneh. Cuma kerasa kurang merica doang. :p 

Saturday, May 12, 2012

MOVE TO MALAYSIA part 1: FOREIGN WORKER VISA

Dulu waktu ketrima kerja di Malaysia, Si Ony ditanya sama Michelle, mau pake expatriate visa atau foreign worker visa. Pas kita tanya balik apa bedanya, si Michelle bilang kalo foreign worker visa ga kena pajak penghasilan, kalo expatriate visa kena pajak penghasilan sebesar 30% dari take home pay. 

Waktu itu g juga sempet tanya-tanya ke agen Indonesia, apa sih bedanya foreign worker visa sama expat visa. Mereka bilang, sama aja. kalo expatriate visa tuh dipake untuk pekerja berkerah alias kantoran alias profesional, alias whatever deh. Kalo foreign worker visa, biasa dipake oleh pekerja non profesional/buruh/pekerja kasar. 

Waktu si Ony minta pendapat g, g jawab apply aja foreign worker visa. Lumayan tuh 30% persen gaji bisa dipake buat beli-beli yang lain atau ditabung daripada buat bayar pajak. (jangan ditiru ye, adek-adek :p). Apalagi waktu si Ony tanya ke Michelle, Michelle juga lebih nyaranin pake foreign worker visa. Toh sebenernya ga ngaruh apa-apa, kok. Cuma beda di catatan dan urusan administrasi doang. Akhirnya jadi lah si Ony bekerja di Malaysia dengan mengantongi foreign worker visa.

2 bulan yang lalu, waktu g bribet mau urus visa ke Malaysia, barulah g tau, ternyata foreign worker ga boleh ngajuin dependant visa. It means si Ony ga bisa jadi sponsor buat datengin g ke Malaysia. G ga ketar ketir atau kecewa, sih. Soalnya Michelle bilang ngga masalah kalo g mau dateng pake foreign worker visa juga, ntar dia yg jadi sponsor g.  

Nih g ceritain gimana step by step pengurusan foreign worker visa ke malaysia. Kali aja ada yang minat jadi TKI ke Malaysia. Hihihihi.....

Langkah pertama, Michelle (majikan g) nyari agen lokal di Malaysia untuk bantu pengurusan visa g. Si agen ini yang ngecekin ke kantor imigressien Malaysia di Putrajaya, ada gak seat kosong untuk calon pegawai. Hooh, karena banyaknya TKI/TKWI yang dateng ke Malaysia, maka pemerintah Malaysia ngasih kuota tahunan. Setelah yakin ada seat kosong, baru deh si Michelle ngajuin calling visa g. G diminta kirim salinan paspor g dan hasil cek kesehatan (cek darah, urin, dan rotgen paru-paru). Proses pembuatan calling visa makan waktu kurang lebih 2-3 minggu. 

Setelah calling visa g jadi, calling visa dikirim ke g via email. Harusnya g bawa paspor g dan calling visa ke konjen Malaysia terdekat. Biayanya cuma Rp.45.000,- tapi karena konjen Malaysia cuma ada di Jakarta, Medan, dan Pekanbaru, maka g milih untuk ngurus visa lewat agen. Mahal dikit gapapa deh, yang penting g trima beres dan ga perlu bribet mondar mandir ke konjen Malaysia. Jadi g terbebas dari aneka biaya akomodasi dan transportasi ke Jakarta. 

Atas rekomendasi dari Jay, temen Ony di Malaysia yang biasa datengin TKI, akhirnya g pilih agen penyalur TKI dari Tulungagung. Nih agen terkenal ramah, prosesnya ga bribet, dan pelayanannya cepet. Udah gitu, kita ga perlu mondar mandir ke Tulungagung, semua dokumen dan berkas bisa dikirim via pos atau email. Daaaan, pembayaran fee agen ditransfer kalo visa udah tiba di tangan kita, ga perlu DP. Muantap toooooh.

Si agen ni rajin banget nelponin g untuk kasih kabar perkembangan pengurusan visa g. Seringnya malah g jarang angkat telpon dari dia karena g emang jarang pegang HP. :p sampe2 si agen komplen, "Mbak Fely, kalo telpon kok jarang diangkat si?" "Iya Mbak, maaf. Soalnya sering ga ada signal." "Oooo, omah sampeyan di gunung ya?" GUBRAK!!!!

Ga sampe 1 minggu visa g udah jadi, uy! Sip deh nih agen. Selain service nya cepet, dia juga baik hati loh, mau beliin tiket g ke Malaysia. Padahal di pembicaraan awal d bilang biaya ga termasuk pembelian tiket pesawat. G sampe sungkan sendiri, "Mbak, tiketnya saya beli sendiri aja deh." Eee dia jawab, "Gapopo, Mbak. Soale sampeyan khan nggak ikut training di sini, yo wes biaya makan training buat beli tiket pesawat aja."

Setelah si agen beliin g tiket pesawat, kita janjian ketemu di bandara, 1,5 jam sebelum jam boarding g buat ngasihin paspor g. Entah mengapa, dia ga mau ngirim paspor g via pos. Lagi-lagi g amazing, tas g dibawaain, proses check in, masukin bagasi, ngantre di imigrasi bandara dia semua yang lakuin. G cuma disuruh duduk2 ongkang-ongkang sambil baca komik. Baru deh setelah masuk ke waiting room, dia pamit pulang. Belakangan, g baru ngerti, semua TKI juga diperlakuin begitu kalo baru pertama kali berangkat. Secara khan mereka dianggep masih bego, ga pernah masuk bandara, dan ga ngerti proses check in. Malahan waktu bulan Februari lalu g berangkat ke Malaysia tanpa visa, yang duduk di sebelah g calon TKI yang ga bisa baca tulis. 

Sesampai di Malaysia, g ga ke konter imigressien kayak turis atau pemegang visa expat, g kudu ngantri di konter imigression khusus foreign worker. Hooh, khusus foreign worker yang baru pertama kali tiba di Malaysia, emang ga boleh keluar sendiri dari bandara. Kudu ada majikan yang jemput. Kalo dalam jangka waktu 24 jam ga ada yang jemput, g akan dibawa ke tempat penampungan. Dan kalo dalam jangka waktu 3 hari masih juga ga ada yang jemput, g bakal dipulangin balik ke Indo dan visa g dianggep batal. Buset!!!!! 

Selama nunggu dijemput 'majikan', g sempat bincang-bincang sama buruh asal Vietnam. Kasian bok, dia udah di sono 2 hari tapi kaga ada yang jemput. Berhubung g juga orang baru, ya g ga bisa bantu apa-apa dan cuma manggut-manggut dengerin cerita dia. Walopun g kaga gitu ngerti dia curhat apaan, soalnya dia ga bisa bahasa inggris, bahasa Melayu dia amburadul kecampur-campur logat Vietnam. Kasian deh, dia sampe berkaca-kaca waktu g pamitin karena agen g dan Michelle udah jemput g.   

Sekarang g udah di Malaysia. Proses pengajuan foreign worker visa g belum kelar karena masih ada 1 syarat yang belom g penuhin. Setelah tiba di Malaysia, selambat-lambatnya 1 bulan setelah ketibaan, g harus nyerahin hasil recheck kesehatan di klinik lokal di Malaysia. G harus nunjukin bukti kalo g ga hepatitis, ga HIV, dan ga sedang hamil! Pret!!!!! Terpaksa program baby ditunda bulan depan setelah g cek kesehatan. 

Yah iya, sih. Logikanya, ni orang dateng mau kerja, kerja kasar pula. masa hamil? Olalalala...... 

Demikian kisah duka nestapa dan perjuangan g sebagai seorang TKW yang berangkat ke Malaysia. Walopun g sebenernya cuma TKW gadungan karena di sini g ga kerja ikut orang. Sehari-hari diem di apartment ngerjain tetep bengek urusan rumah tangga, blogging, chatting, FB an doang. hehehehe.....

NB: Maaf ya teman temin, berhubung nomor telepon agennya tersimpan di HP saya yang hilang, maka saya tidak bisa memberitahu nomor kontak agen tersebut. Bagi yang email nanya2 nomor kontak agen, maaf banget nggak akan saya balas karena jawabannya sudah saya tulis di sini.