Tuesday, March 06, 2012

JUALAN DI FB

Yak yak yak..... Yuuuuk..... g mau lanjut bahas masalah profesi baru yang udah g jalani sejak g keluar kerja dan menjadi fulltime housewife. Yaitu menjadi pedagang di fesbuuuuk!!!! Uhuuuuuu!!!!!

Waktu awal-awal jualan di fesbuk, tiap ada orang nanya kegiatan g apa aja dan g jawab "Jualan kuteks di facebook.", Pasti deh responsnya rada-rada gimana gitu. Menyepelekan banget deh. "Oh, cuma jualan di fesbuk?". "Oh, buat isi waktu ya, lumayan sih kalo sebulan bisa dapet omset 500 rb, untungnya bisa 50 rb an ya?". Daaaan sejenisnya.

G maklum banget sih kalo ada orang yang berpandangan kaya gitu. Secara pedagang online di fesbuk (sekarang udah mulai banyak yang jualan di BB juga ye?) tuh kebanyakan jualan cuma buat ngisi waktu doang. Atau kalo enggak, ya ABG atau emak2 jobless kayak g yang bingung cari kegiatan untuk isi waktu dan mengais uang jajan. *woloh.... nestapa bener sih kesannya.

Tapi jangan salah, loh. Ga sedikit pedagang di fesbuk yang omsetnya jauh diluar perkiraan kita. Ga usah jauh-jauh, g aja nih, pas lagi rajin-rajinnya jualan di fesbuk, omset g bisa mencapai 40 juta sebulan, bok. Sampe g heran sendiri. kok bisa ye? Padahal awal mulanya g jualan di fesbuk kan cuma buat iseng dan cari barengan order aja. G emang suka belanja online, soalnya g ga harus keluar rumah dan panas-panasan jalan ke mall. Trus ada beberapa barang yang harga di online shop lebih murah jauh ketimbang harga di counter.

Nah, karena sering belanja online, akhirnya g tertarik jualan online di fesbuk. Pertama kali jualan, g jualan aksesoris. Jualannya pake sistem PO. Tapi jualan aksesoris ga gitu menguntungkan karena pelanggan g masih sedikit dan barang yang dateng suka ga sebagus di foto. Alhasil g tekor sendiri, karena laba g yang ga seberapa itu g pake buat balikin DP customer. G ga mau kirim barang yang ga cocok sama sekali dengan gambar displaynya ke pembeli. Bukan karena g kebanyakan duit, tapi g males ngladeni komplenan pembeli.

Akhirnya g banting setir jualan make up. Masih sama pake sistem PO. Maklum, pedagang ga modal. :p Ho oh, kalo jualan pake sistem PO, kita ga harus nyetok barang. Pertama kita pajang-pajang aja gambar barang yang mau kita jual, trus kumpulin orderan. Kalo orderan udah ngumpul dan pembeli udah nyetorin down payment, baru deh kita order barang itu ke supplier. Ntar kalo barang udah dateng, kita tinggal kasi kabar ke pembeli untuk nglunasi pembayaran. kalo pembayaran ude lunas, baru deh kita kirim tuh barang ke pembeli. Enak to to to?

Sebenernya jualan make up lumayan laku sih. Cuma g tetep ngrasa ga puas dengan omset yang g raih. Karena setelah jualan 2 bulan, omset g ga mengalami peningkatan yang signifikan. *alala... bahasa g. Akhirnya (perasaan dari tadi akhirnya akhirnya melulu tapi kaga berakhir juga, dah), g nyoba jualan barang unik. Kali ini jualan barang unik pake sistem dropship. Sistem ini lebih enak lagi, bok. Istilahnya kita jadi makelar gitu. kita pajang-pajang barang dagangan di fesbuk, kalo ada pembeli yang order, barang kita pesen ke reseller. ntar reseller itu yang kirim barang ke pembeli. Tentunya supplier ga bakal nyantumin harga jual dan nama toko dia, tapi nyantumin nama kita. Praktis ye?

But agaiiiin, jualan barang unik cuma bertahan 2 bulan, abis itu sepiiiii...... Mungkin karena harga g kemahalan atau orang udah mulai bosen ye? Daaaaan, akhirnya (again), g pindah jualan kuteks.  Dan tanpa g sangka, respon pembeli bagus banget bok. Setelah 4 bulan g jalanin, penjualan g meningkat pesat. jadilah G mulai berani nyetok barang dan jualan kuteks ready stock. Trus pembeli g juga berkembang dari cuma sekedar end user, sekarang jadi reseller. Sampe-sampe omset g bisa mencapai 40 jutaan sebulan. Yummy dah pokoknya.

Waktu hamil, omset g sempat ngedrop banget. Bukan karena apa, tapi g males jualan!!!! Gimana ga males, tiap liat layar BB, Ipad, Iphone, HP, Kompi, laotop, bahkan TV, pokoknya semua benda yang berlayar kecuali perahu, kepala g langsung cekot-cekot dan perut g langsung mual. Bleh!!!!! Sering banget, reseller g udah pang ping pang ping di BB, nanyain berapa nilai order dia dan udah mau bayar biar barangnya bisa dikirim, g jawab "Besok ajaaa. G muaaaalll". Gila ye, orang susah-susah cari rejeki dan orderan, ini orang udah maksa-maksa mau order dan mau transfer doik malah g tolak.   Kikikiki.....

Sekarang g udah mulai jualan lagi, seh. Cuma ya itu, omset g ga bisa balik kayak dulu lagi. Reseller g udah pada kabur ke supplier kuteks lain yang lebih rajin ngrespons. :p

Tapi mengingat g cuma seorang penjual kuteks di fesbuk. Pedagang kecil-kecilan yang ga punya ijin usaha. Yang friendlistnya cuma 4000 orang. Yang awalnya ga punya modal sama sekali. Yang datengin barang dari USA dan UK cuma seempret-seempret (iya lah, kalo g pake cara legal, g kudu ngurus BPOM segala bok.), yang motivasi jualannya cuma iseng buat ngisi waktu dan cari barengan order biar bisa hemat ongkir. Lumayan lah ya bok. Even omset g sekarang ga sampe seperempat dari omset g tahun lalu, teteup lo ga nyangka khan kalo pedagang FB ecek-ecek kayak g bisa mencapai omset segede itu. :p

Jangan anggap remeh kami emak-emak kurang kerjaan yang jadi pedagang onlen di pesbuk yeee!!!! Puih!!!!!

3 comments:

  1. Waaahhh... ternyata manteb ya jualan di FB. Yang jualan kuteks aja omzetnya gede gitu, apalagi yang jualan tas-tas branded yang harganya belasan-puluhan juta ya ? Bisa tinggal ongkang2 tuh dari marginnya.

    ReplyDelete
  2. kadang jualan barang yang sama, klo bisa lebih murah dikit, orang lebih milih beli online dari pada kudu ke mall lho~! hahaha... salah satu na kek g hahaha... tapi g lebih sering belanja di OS yang jualan barang baby, soalnya g suka bingung beli kado untuk baby gitu, suka nanyak aja ama yang puntya OS hahahaha :)

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....