• LAUK KESUKAAN C dan BREE: Daging Goreng Tepung

    Tau nggak, sih, daging goreng tepung ini bikinnya super gampang dan hanya menggunakan 2 bahan. Serius, mak!
  • Yup, kita kaum wanita memang lebih mudah terserang infeksi saluran kemih. Salah satu penyebabnya adalah karena saluran kemih wanita lebih pendek dibanding pria. Lalu bagaimana cara mengatasinya? Yuk baca lebih lanjut

  • KULINER: Ngobrol Bareng Farah Queen Sambil Mamam Queen Apple. Cucok Cyn!

Friday, December 28, 2012

NATAL 2012

Saya sering ngebayangin dan penasaran, gimana sih suasana Natal dan bulan Desember di negara yang ada musim saljunya. Bisa maen ice skating dan bikin boneka salju. Pake sepatu boot dan mantel panjang ke mana-mana. (Gak kebayang yah kalo pake sepatu boot dan long coat di Indo. Dikira orang sedeng kali, ya?). Jalan-jalan ke downtown dan liat Christmas Carol. Tuker-tukeran kado dengan keluarga besar di bawah pohon Natal. Okesip, efek samping kebanyakan nonton dan baca novel barat. Hahahahahaha.... 

Well, sejak saya kecil, saya nggak pernah ngerasain suasana Natal ala barat begonoh. Even tuker-tukeran kado pun nggak pernah. Eh, pernah denk, pas kecil sering tuh ada acara tuker-tukeran kado sekolah minggu. Tapi khan lain. Biasanya, natalan di rumah cuma diisi dengan pergi ke gereja dan ngasih ucapan Natal ke temen dan sodara. Abis itu ngedon seharian di rumah ngliat acara dan film di tivi. Oiya, karena saya dulu sekolah di sekolah Katolik, biasa Natal dapet libur panjang tuh. Saya gak seneng-seneng amat. Soalnya itu artinya saya kudu bantu mama papa saya jaga toko. hahahahaha.... Gitu doang? Iya, gitu doang. Ga ada pohon Natal, ga ada baju baru, ga ada jalan-jalan, apalagi sale hunting. *jangan ditiru ya, adek-adek. Ini contoh orang Kristen yang nggak menghayati makna Natal yang sesungguhnya. Hihihihihi.....

Tapiiiii, walaupun suasana Natal saya nggak gitu-gitu amat, saya seneng banget lho kalo udah masuk bulan Desember. Entah kenapa, hawa Natal di bulan Desember tuh enak banget. Malang tetep panas, Malaysia juga tetep panas. Tapi hati jadi lebih nyes kalo pas ke gereja dan liat altarnya udah didekor Natal. Jalan ke mall juga dekornya unyu-unyu, lumayan buat cuci mata dan futu-futu walopun kagak belanja. Wahahahahaha......trus... apa lagi yah... oiya, lagu-lagu natal diputer di mana-mana. Berasa gimana gitu gak sih kalo denger lagu natal? Apalagi lagu Natal yang jazzy dan klasik. 

Tahun inipun, saya merayakan natal dengan cara yang sama kayak tahun-tahun lalu. Cuma bedanya, tahun ini Natalan berdua doang dengan si Ony.

Mall-mall gede di Malaysia sini niat banget deh kalo bikin dekor. Salah satu mall yang saya kunjungi, atriumnya disulap jadi kayak semacam komplek rumah boneka gitu. Rumah bonekanya ala pedesaan dan bersalju begonoh. Pengunjung mall boleh foto-foto sampe ndower di sono tanpa dipungut biaya. 

foto ini diambil di dalem mall lho
rambutku sudah tumbuh. :p
Sebenernya banyak spot bagus, tapi ya gitu deh, ramenya minta ampun. Mana orang-orang yang mau foto pada ga mau antri pulak. Jadinya susah motonya. T_T Yang hasilnya lumayan cuma dua foto saya dan Ony yang sedang mejeng di depan kandang (kotak? gubuk? pagupon?) burung ini. Hihihihihi......

patung di pintu depan World of Fengshui
Oiya, Sejak beberapa hari sebelumnya saya bilang ke Ony kalo saya pengen makan cake. Eh, lha kok pas tanggal 24 Desember waktu saya lagi nyiapin makan malem untuk si Ony dan siap2 mau pergi ke gereja,  si Michelle tiba-tiba nelpon Ony dan bilang kalo dia udah di depan apartment kita buat ngasih bingkisan cake Natal buat saya dan Ony. Aseeeeek..... pas deh. God is too good to me. Hehehehe.....

ada lilinnya segala. ^_^

cake unyu. Apadah namanya... snow snow apa gituh....

Misa malam Natal di Malaysia gimana? Yo sama aja kayak misa di Indonesia. Cuma bedanya, satu jam sebelum misa dimulai, ada acara Christmas caroling. Awalnya saya kira kita disuruh nonton Christmas carol gitu atau gimana. Ternyata enggak. Kita duduk2 di dalem gereja sambil nyanyi2 lagu Natal bareng. Sambil nyanyi, mata saya jelalatan dong. Soalnya dekor gereja lain dari biasanya. Lebih meriah dan istimewa. Selain itu, nggak kayak biasanya, banyak bule-bule rambut kuning yang dateng ke gereja. Ciyus, kalo hari minggu biasa jarang banget  lho ada bule rambut kuning muncul di gereja. Yang Indihe-Indihe mah dari dulu emang banyak, tapi pas misa Natal, mereka pake bajunya lebih mewah dan bling-bling. Seneng deh liat Indihe-Indihe cantik pake sari di mana-mana. Kapan-kapan saya juga mau beli sari ah, biar cantik kayak Miss Indihe.


  
Di awal misa, kita dibagiin lilin satu-satu sama Pastor. dan di akhir misa kita kudu nuker lilin kita dengan orang yang berdiri di sebelah kita dan nanya ke dia, dia mau didoain apa. Ntar kalo udah sampe rumah, kita kudu nyalain lilin yang sudah dituker itu dan mendoakan orang yang tadi kita tukerin lilin. 

Saya lumayan nervous, karena yang duduk di sebelah kami keluarga Indihe. Ony tukeran lilin dengan bapak nya, saya tukeran dengan anak ceweknya. Maaaaak >.<  Bukannya apa, yah. Bahasa Inggris saya udah pas-pasan ginih, ketemu sama Indihe yang biasa rada susah ketangkep karena logat basa Inggris-nya rada lain. Cucok dah! udah gitu si Ony malah gak mau waktu saya mintain tolong buat nanya ke sebelah saya. "harus berani ngomong sendiri. udah gede!", gitu katanya. Zzzz.......

Dan bener, waktu saya colek si cewek Indihe dan nanya, "What do you want me to pray for you?" Indihenya geleng-geleng kepala.  Waktu saya coba nanya ulang, "What is your wish for this Christmas? I will pray for you." eeee, Indihenya geleng-geleng kepala lagi sambil ngemeng "I don't know." Bingung deh..... Dia jawab gitu karena dia nggak ngerti saya ngemeng apa, atau karena emang dia ga punya wish apa-apa, sih? 

Ya udah, akhirnya saya ngemeng, "Okay, then I will pray for your healthy." Lha, kok Indihe nya geleng-geleng kepala lagi. Trus saya disalamin. Gimana sih! Trus dia ngemeng ke saya pake logat Jawa, "Orang mana?"  @_@ Doenk!!!! 

Ternyata orang yang saya ajak tukeran lilin tadi bukan orang Indihe, sodara-sodara! Tapi TKW Indonesia yang kebetulan tampangnya mirip Indihe dan kebetulan dapet majikan orang Indihe. Ealaaaah! Cuapek deh..... Nggak tau, si Mbak TKW itu agama apa yah. Kayaknya dia nggak paham kenapa tuker-tukeran lilin. La wong dia nggak ngerti tadi pastornya ngemeng apa. Owalah..... tapi ya udah gapapa, saya tetep bawa lilinnya si embak dan nyalain di rumah. Moga-moga majikannya si embak baik dan gajinya dia cepet naik, biar duitnya cepet ngumpul dan balik ke Indo. Hihihihihi.....


Saya ucapkan selamat Natal untuk teman-temin yang merayakan Natal, yah.  Selamat tahun baru buat semuanya. Semoga tahun 2013 membawa banyak keberuntungan dan rejeki buat kita semua. Sampe ketemu di postingan saya tahun depan. Yoi, saya baru bisa bikin postingan lagi tahun depan karena besok saya Ony bakal pulang ke Indo untuk ngerayain tahun baru dengan keluarga di Indo. Asiiiik. >.<

Wednesday, December 05, 2012

KULINER: Sate Kampung

Walah, lama-lama blog saya ini jadi blog spesialis review makanan yah? Saya perhatiin, akhir-akhir ini posting-nya selalu gak jauh-jauh dari  urusan perut. Hihihihi..... Gimana coba, wong emang lagi seneng makan, eeeee.Gapapa lah yah?

Kali ini saya mau ngrumpiin Resto Sate kampung. Waktu si Ony ngajakin makan di resto Sate Kampung deket kantornya, sebenarnya saya agak angot-angotan. Secara yah, saya nggak gitu doyang makan sate. Udah gitu, SATE? Lak Indonesia abis to yah? Makan sate di Malaysia? "Pasti ga bisa seenak sate Indonesia deh ah," begitu pikir saya.

Tapi berhubung saya sendiri ga punya ide pas Ony nanya, "Lha trus mau makan di mana?" Ya sutra lah, akhirnya saya mau diajak makan sate made in Malaysia.


Bagian dalam restonya biasa aja. Nggak jelek, nggak mewah, nggak bersih cling-cling, tapi juga nggak kotor. Pokoknya biasa lah, sama kayak resto-resto kelas menengah di Indonesia. Eh, sate itu makanan khas Indonesia bukan, toh? 

Ndomblong nunggu satenya dateng
Ndomblong part two

Kasian yah si Ony. Tampangnya kucel banget, kecapekan abis pulang kerja.


Ini makanan yang saya pesen. Nasi lemak!!! Yoi dong, begitu saya liat ada nasi lemak di daftar menu, saya langsung pesen nasi lemak. I am a big fan of nasi lemak. Hehehehehe..... Rasanya? Enak!!! Entah karena buat saya semua nasi lemak itu enak, atau nasi lemak Resto Sate kampung ini emang enak, yah? Pokoke enak! Cuma sayang, nasinya cuma sedikit. Sesedikit porsi nasi kucing, bok. 


Ini pesenannya si Ony. 5 tusuk sate ayam, 5 tusuk sate sapi, dan 2 porsi lontong. Nggak pelit bumbu loh. Kita minta tambah bumbu juga langsung diladenin sama waiternya.Sate sapinya mirip dendeng, kering manis gitu. Sate ayamnya dibumbu ala ayam goreng lengkuas.


Ukuran satenya lumayan gede, sih. Tapi kok rasanya tawar banget yoh? Bumbu satenya juga nggak nendang, cuma berasa manis. Nggak ada gurih-gurihnya sama sekali. Untung deh, saya tadi pesen nasi lemak. hehehehehe......



Berhubung saya dan Ony termasuk gentong kalo urusan minum, kami berdua pesen 3 jenis minuman. Sugar cane, es teh manis, dan angmo kana. Sugar cane dan es teh manis mah ya gitu itu lah yah. Di mana-mana rasanya sama. Yang mantaf tuh angmo kana-nya, bok. Selain porsinya jumbo, rasa asemnya juga mantap jaya!!! Biasa kalo saya pesen angmo kana di tempat lain, asinan kananya cuma satu, di sini asinan kananya 3 biji. Udah gitu jus-nya juga kecut cut cut. Mbok ya porsi nasi lemaknya juga dimantepin kayak minumannya toh, biar makin nendang. Hehehehe...... Angmo kana itu apa toh, Fel? Itu minuman khas Penang, ceman-ceman. Rasanya asem-asem seger. Asem? Iya asem, soalnya terbuat dari jus kedondong yang dicemplungin asinan kana. Kalo kalian penggemar makanan dan minuman kecut, saya jamin kalian juga demen mimik angmo kana. Di Indo khan banyak noh resto ala Penang. Kapan-kapan kalo maem di sana, coba deh pesen angmo kana. Kalo waiternya ngak ngerti, bilang aja jus kedondong. Enak! ^_^

Tuesday, December 04, 2012

ELLYN'S AND ATI'S WEDDING


Selamat siang!!!! 

Dua minggu yang lalu saya dan Ony menghadiri pesta pernikahan teman kami, yaitu Ellyn dan Ati. Seneng? Iya dong. Selain karena akhirnya mereka berdua menikah, saya juga seneng karena ini pertama kalinya saya menghadiri resepsi pernikahan Chinese di Malaysia. Wahahahahaha.... Owalah..... 

Kami tiba di gedung resepsi tepat jam 19.00, sesuai jam yang ditulis di undangan. Biasa, noh si Ony. Ga bakal lega kalo ga dateng on time atau kepagian. Ngek! Dan sesampai di restonya, kita kepagian dong yah!!! Belom ada tamu yang dateng kecuali keluarga dan penerima angpaonya. Hihihihihi......

Kami berdua dateng disambut si Michelle dan Ati. Lha? Gimana dah ini groom nya. Bukannya ngumpet dulu, malah pecicilan di meja penerima tamu. Hihihihi....

Kalo di Indo khan biasanya kita ngisi buku tamu trus ngasih angpao, tuh. Kalo di weddingnya Ellyn dan Ati, kami nggak disuruh isi buku tamu, tapi disuruh tanda tangan di guestlist. Hihihi.... berasa kayak lagi absen kuliah. Pas kita ngasih angpao ke penerima tamunya, penerima tamunya malah bingung. Dan kami berdua kaga dikasih souvenir. Oh, apa sewajarnya kami nggak ngasih angpao, yah?
 
Hooo, iya dong. rambut saya sudah tumbuh. hehehehe.... Cuma karena rambutnya masih pendek banget, muka saya yang lebar kayak lapangan bola ini jadi keliatan makin lebar. Wahahahaha.....

Tau gak, acara resepsinya dimulai pukul 21.00, sodara-sodara!!!! Mak, sumpah ini wedding paling molor yang pernah saya hadiri sepanjang hidup saya. Sampe saya ngrengek ke Ony, "Pulang yuk. Laper..."  Yah, sebenernya wajar sih kalo resepsinya molor sampe 2 jam mengingat waktu itu hari Senin. Tamu-tamunya pada molor juga karena masih pada kerja.

Panggungnya biasa aja, sih. Ga pake dekor-dekoran kayak  di Indo. Cuma ada layar buat majang slide foto prewedding doang. Keluarga pengantin nya juga biasa banget, kaga dandan heboh kayak wedding di Indo. Saya sempat melongo waktu liat adeknya Ati mondar mandir cuma pake kaos polo shirt. Cecenya Ellyn juga cuma pake gaun sederhana pendek selutut, wajah tanpa make up sama sekali. Biasa banget dah, pokoknya. Kayaknya emang orang sini nggak terlalu heboh masalah dekor dan penampilan.

Ini nih yang seru. Acara wedding toast! Yang wedding toast di panggung bukan cuma pengantin dan orang tua pengantin, tapi semua sodara pengatin. Paman bibinya, sepupunya, adek kakaknya, dan laen-laen ikutan naik ke panggung. heboh dah.  Kalo di Indo, biasa wedding toast khan dikomandoin sama MC, nah di weddingnya Ellyn dan Ati ini, Wedding toast dipimpin sama papanya groom. Setelah pidato singkat, ngemeng terima kasih bla bla bla,  mereka yang di panggung dan semua tamu angkat gelas sambil teriak sekuat tenaga, "Kaaaaaaaaaaaaaaaaaan bei!!!!". Ngemeng 'kan'-nya yang panjaaaaaang sak kuate nafas pokoke. Hihihihi....... baru deh toast dan minum.

Setelah toast di panggung, pengantin dan papa mamanya mingle ke meja tamu. Tapi mereka keliling dari meja ke meja bukan sekedar salaman dan ngucapin terima kasih sama tamu yang dateng, tapi toast lagi, jeh. Tak lupa pake acara jejeritan "Kaaaaaaaaaaaaaaan bei!". Saya itung-itung, meja saya aja toast sampe 4 kali. Pertama toast sama pengantin, trus toast sama papa mama nya Ati, trus toast sama pamannya Ati, abis itu ada adeknya Ati ikutan nimbrung ngajak toast lagi.

Jadi intinya, sepanjang acara isinya yo itu, makan dan toast doang. Hahahahaha...... Agak kasian sama penyanyi di panggung, nggak ada yang dengerin atau kasih tepuk tangan. Soalnya tamu-tamunya heboh toast dan makan sendiri-sendiri. Toast-nya pake apa? Wine beneran, bok! Bukan sparkling grape atau fanta.  Mantaaaaf.......

Oiya, itu saya dan Ony sempet minta foto sama Ellyn dan Ati. Ellyn ga pake baju pengantin, tapi pake baju kayak kebaya gitu. Bagus deh, bajunya.  Tapi ya itu tadi, kok kurang jreng jreng ya untuk ukuran pengantin. Kalo foto yang di bawah ini, maksud hati mau moto Ellyn dan Ati, lha kok yang mejeng malah si Michelle. hahahahahaha... Yo wes lah ga papa. Tumben-tumbenan si Michelle mau difoto. Biasanya langsung kabur kalo liat kamera.

Saturday, November 17, 2012

GIVEAWAY-NYA SI LIA dan GIFT-NYA MRS. EWE

Siang, ceman-ceman! Salah seorang sahabat saya sedang mengadakan giveaway di blog-nya. Nyuk ikutan!! Silahkan klik link di bawah ini: 
http://maklio.blogspot.com/2012/11/my-first-giveaway.html 
Hadiahnya lumince, bok. 4 buah novel.
(Eh, bener ya, Li? itu empat-empatnya novel semua, khan ya?) 

Ngemeng-ngemeng, saya mau pamer sesuatu, nih. Bukan pamer gigi atau pamer udel. Najong, ah. Saya mau pamer ini, nih lho: 


Bagus yah? Ini pemberian dari salah satu kliennya Ony. Jadi ceritanya, minggu lalu saya ikut si Ony ke acara launching toko lampu klien-nya si Ony. Nah, di acara itu, saya dikenalin sama istrinya si klien. Cantik dan keibuan banget orangnya. Si bini ini (saya manggilnya Mrs. Ewe -dibaca Mrs. Ew) mantan fashion designer terkemuka di Malaysia. Dulu, kebanyakan kliennya artis atau ibu-ibu pejabat. Suangar, ya?  Setelah menikah dan memiliki anak, beliau mengundurkan diri dari dunia fashion. Nah, karena sekarang dia punya banyak waktu nganggur, jadi lah dia demen banget bikin-bikin kerajinan tangan. Salah satunya ya benda unik yang dia kasih buat saya ini. Lucu yaaaaaa.....

Hooh, ini vas kecil dia sendiri yang bikin, man ceman. Bahannya dari kertas majalah bekas yang diplutir-pluntir dan ditata sedemikian rupa. Hah? Kertas dari majalah bekas? Iyoooo, dari majalah bekas!!!! Suangar ya toooooo.....



Saya sempet ditawarin belajar bikin ginian sama Mrs. Ewe. Waks... bukannya nggak mau diajarin, Tante. Tapi saya kayaknya enggak bakal telaten bikinnya. Belum jadi pasti udah tak uwel-uwel. Hihihihihihi.....
 






Saturday, November 10, 2012

RESEP NASI JAMUR

Saya paling demen makan nasi yang masih baru mateng dari magic jar. Kalo makan pake nasi sisa tadi pagi rasanya kurang bijimaneeeee gitu (walopun nasinya udah diangetin pake magic jar). Tiap kali masak nasi, biasa emang sudah di pas-pasin buat sekali makan doang untuk saya dan Ony, tapi sering masih ada sisa nasi dikit. Kalo si Ochel lagi bertamu di mari sih enak, sisa nasinya kasih aja ke dia. Kalo pas nggak ada si Ochel, sisa nasi saya masukin lemari es. Biasanya 2-3 hari, nasinya udah kekumpul, cukup buat bikin 2 porsi nasi goreng. Tapi lama kelamaan, kok yo mblenger yah makan nasi goyeng mulu. 

Karena saya penggemar aneka masakan jamur-jamuran, iseng lah saya coba bikin nasi jamur. Tiru-tiru nasi ayam jamur yang biasa disuguhin di Chinese resto. Cuma bedanya, masakan saya nggak pake ayam. *colek Tyke

Katanya eh katanya, nasi sisa kemaren tuh bagus buat penderita diabetes karena kadar gulanya udah menurun. Iya kah?
Nasi Jamur
Bahan:
4 porsi nasi putih sisa kemaren
4 butir telur
1 sdm minyak goreng

Topping:
10 siung bawang putih rajang
300 gr jamur tiram
100 gr jamur merang
2 sdm kecap asin
1/2 sdt merica
1/2 sdt gula
1/3 sdt minyak wijen
2 sdm minyak goreng
garam secukupnya
2-4 keping irisan jahe

Cara membuat nasi: 
  • Kocok telur, tambahkan 8 sdm air.  Kocok pelan sampai air tercampur dengan telur. ngocoknya nggak usah lebay sampe berbusa-busa. :p
  • Panaskan 1 sdm minyak goreng,  masukkan telur kocok. Nggak usah nunggu sampe telurnya ngrempel, masukin nasi. Osreng-osreng sampe telur kocok tercampur sempurna dengan nasi dan gak benyek (tanda kalo telornya belom mateng noh).
Cara membuat topping: 
  • Tumis bawang putih dan jahe  di atas api kecil. Osreng-osreng sampai layu, kekuningan, dan menyebarkan aroma yang harum semerbak menawan hati. 
  • Masukkan jamur tiram dan jamur merang.  Kecrutin pake kecap asin. Ublek-ublek sampe jamur tiramnya layu dan berubah warna menjadi coklat.
  • Tambahkan air, 400-500 ml boleh lah. Gedein apinya masak sampe jamur matang. 
  • Masukkan merica, gula, garam. Ublek-ublek lagi. Icipin, kali-kali bumbunya ada yang kurang pas mau ditambahin lagi. Kalo rasanya udah pas, cemplungin minyak wijen. 
  • Masukan 2 sdm tepung maizena yang sudah diencerin pake sedikit aer ke dalam masakan. Aduk sebentar dan angkat.
  • Tata nasi di atas piring, siram dengan topping jamur dan sajikan selagi hangat. ^^
untuk 4 porsi 

Tiap kali masak menu ini, saya suka ganti-ganti bahannya (tergantung apa yang ada di lemari es). Kadang pake jamur enoki. Kadang tak tambahin hioko atau tong ku. Enak juga sih yah kalo pake jamur kancing? Sak senengmu, lah pokoke. ^_^ Hihihihihi.....


 

Wednesday, November 07, 2012

HEALTHY FOOD

Akhir-akhir ini, tubuh saya mulai menunjukkan gejala soak, teman-temin. Hiks..... Kalo dulu saya kuat begadang 7 hari berturut-turut, sekarang begadang 2 hari aja langsung kepala cenat cenut.  Dulu, muka ini rasanya kenyal kayak ager-ager (serem dong, yah?), la kok sekarang udah mulai ada kerut merut halus di bawah mata. Dan yang paling parah, pundak dan punggung saya suka pegel-pegel kepala langsung cenat cenut nggak karuan kalo saya makan telur puyuh, cumi, duren, dan aneka makanan sumber kolestrol lainnya. Yak yukkkk, koyoknya saya sudah menunjukkan gejala kolestrol. Hahahahaha......

Waktu saya menceritakan hal ini ke mama saya, beliau malah ketawi ngakak. "Lah yo, emang sudah waktunya jaga kesehatan, Fel, lawong umurmu udah kepala tiga. Nggak pernah olah raga pulak. Gimana mau sehat." ngunu katanya.  Hiks....hiks....hiks...... Pengennya saya stay mulus like a twenty girl sekaligus  stay beautiful and enchanting like a thirty flirty bitchy lady. Hahaha.......

Jadi sodara-sodara, berhubung saya sadar kalo saya udah mulai tuwi dan muka udah mulai kerutan, sejak 5 bulan yang lalu saya harus mulai menerapkan pola masak sehat untuk saya dan si Ony. 

Pengennya sih ga makanan goreng-gorengan sama sekali. Bagi saya, hal itu bukan hal yang sulit karena saya udah biasa banget makan tanpa lauk gorengan. Apalagi saya penggemar masakan berkuah. Selama ada kuah, saya mah hajar bleh. Tapi si Ony paling gak bisa kalo makan tanpa pake gorengan. Entah kerupuk, entah tahu goreng, telor goreng, ayam goreng, pokoknya segala sesuatu yang digoreng, deh.

Untuk meminimalkan resiko OD gorengan (wuahahahahahaha.... ada ta orang OD makan gorengan?), saya membiasakan diri menggunakan minyak goreng baru. Paling banter 2 kali pake doang, lah, abis itu saya tega-tegain buang.

Penggunaan minyak kelapa sawit dan minyak wijen (yang katanya termasuk jenis minyak tak jenuh tunggal. Opo tah minyak tak jenuh tunggal itu? Embuh, intinya sih minyak tak jenuh tunggal memiliki pengaruh sedikit pada peningkatan kadar kolestrol dalam darah) pelan-pelan saya ganti dengan minyak biji bunga matahari (yang termasuk minyak tak jenuh ganda dan berpengaruh menurunkan kadar kolestrol dalam darah). 

La trus, itu minyak zaitun ngapain ikutan mejeng di foto? Oh, itu awalnya saya beli karena udah banyak beauty blogger yang sudah membuktikan kalo pemakaian minyak zaitun yang rutin (diusep-usep ke bibir) bisa membuat warna bibir yang hitam welek menjadi pink unyu-unyu gituh. Hihihihihi........ Tapi la kok ini minyak zaitun nggak abis-abis, yah. ya sutra, kadang saya pake buat gantiin minyak wijen.

Udah pada tahu dong manfaat tomat dan wortel? Menurut buku yang saya baca, tomat itu kaya antioksidan dan mencegah penggumpalan darah. Selain kaya antioksidan, wortel baik untuk kesehatan mata dan kulit (itu kata mama saya). Dan yang terpenting, harga wortel dan tomat nggak mihil dibanding buah-buahan lainnya, bok. Sip khan?  Setiap minggu saya pasti membeli 1,5 kg tomat dan 0,5 kg wortel. Wortel dan tomat sebanyak itu harus habis dalam jangka waktu maksimal 10 hari. Sebagian besar saya jus dan diminum tiap hari bareng si Ony. Sisanya saya jadiin campuran masakan, sambal, atau dicemilin.  Kalaupun kami membeli buah-buahan lainnya, biasanya yo nggak rutin dan sekedar selingan saja.

Jangan heran yah, kalo ada yang nanya resep ke saya (walah, GR kamu, Feeeeel. Siapa juga yang nanya resep ke kamu? Wkwkwkwkwk....) pasti takaran bawang putih, bawang goreng, dan bawang bombaynya banyaaaaaaak. Iyo, 3 bahan bumbu itu saya perbanyak karena semua masakan saya nggak pake bumbu penyedap lagi (kecuali kepepet). Masih ada embel-embel kepepet-nya yah? Iya, kalo frustrasi  karena bolak balik nyemplungin bumbu dan icip-icip  tapi rasanya tetep kurang nendang, yo wes akhirnya saya kasih bumbu penyedap atau saus tiram dikit. :p  


Tidak mudah membiasakan diri dengan pola dan bahan makan yang sehat. Saya sendiri juga masih kesulitan dan masih berusaha. Sering ada temen atau saudara yang malah maksa-maksain makanan gak sehat sambil ngemeng, "gak papa, lah. Sekali-sekali ini." Belum lagi temen-temen grup gembal gembul gembil yang dikit-dikit suka ngajakin makan luar. Walah.....  yang namanya lidah, udah kebiasa makan yang enak-enak gitu yah. Begitu ditawarin makan enak langsung melet aja. Wkwkwkwkwk......... Yoh, ga papa wes kalo sekali-sekali. Hahahahaha.....

Paling nyebelin tuh kalo ada juga teman atau saudara, bukannya mendukung malah ngeledekin atau bersikap sinis. Misalnya ketika mereka menawarkan sate telor puyuh kepada saya dan saya jawab, "Nggak mau, takut kolestrol." Eh, bukannya memaklumi tapi malah ngemeng sinis, "Kemenyek! Kalo mau gak kolestrol ya semua makanan harus dipantang juga dong. Wong kamu masih makan daging dan gorengan." Sotoy bener sih kalo daging dan gorengan  tuh penyebab utama  kolestrol, yah? Nyahok lo ye kalo ngrasain kayak saya, maem telor puyuh satu aja langsung mumetz. Hahahahaha....... Ada juga yang ngemeng,"Emang kalo makannya kayak gitu, pasti lebih panjang umur, yah?" Well, walaupun pola dan bahan makanan saya belum 100 persen sehat, tapi setidaknya saya khan sudah memulai pola makan sehat. Iya khan? ^_^ 

Bonus: jimat dari mak Lampir



Saturday, November 03, 2012

KULINER: Waroeng Penyet

Beberapa hari teraktir ini saya kok kembali males ngeblog ya, teman-temin. Yah, biasa lah, kalo nemu mainan baru yang lebih menarik, saya suka mendadak males ngeblog. :p Dulu-dulu sempet hiatus gara-gara baru kenal yang namanya FB. Sekarang? Amit-amit jangan sampe hiatus gara-gara kerajingan game online, deh. >.<  Malu aku. Maluuuuuu!!!

Berhubung Pak Mars request minta disuguhin menu baru (pis Pak Mars. Hehehehehe.....),  Game online-nya dibahas kapan-kapan aja, ye. Kali ini saya mau bahas makanan lagi. Hihihihihihi...... 

Ehm, iya sih, saya baru 5 bulanan tinggal di Malaysia. Tapi kok rasanya kuangen buanget dengan makanan khas Indonesia.terutama Nasi Padang Iwak Pe. Nggak tau iwak pe? Ikan pari itu lho. ^_^ Uenak ituuuuuu!!! Saya paling demen makan iwak pe goreng + sambal atau iwak pe dimasak lodeh. Hauh!!!!   Waktu saya masih tinggal di Surabaya, bisa dibilang dua minggu sekali saya pasti maem iwak pe + sambal. Hihihihihi..... kalo nggak beli di daerah Darmawangsa yo beli di pasar Wonokromo. 

Kalo kangen sama nasi padang mah bisa diobatin dikit pake masakan India atau nasi kandar yang kemaren saya bahas itu, yah. Tapi kalo kangen sama iwak pe, susah itu. Saya belum nemu warung atau resto yang jual sambal iwak pe. Hiks.....

Tapi untungnya di Malaysia sini banyak resto/warung yang jual sambal  atau aneka penyetan ala Indonesia. Tak ada iwak pe, yo wes sambel-nya aja dah gak papa. Hihihihihi......  

Dari sekian banyak penyetan di Malaysia yang pernah saya makan, menurut saya penyetan paling enak ya penyetan buatan saya sendiri. Wahahahaha..... Hush, nggak...ngak... becanda. Penyetan paling enak yang pernah saya makan  adalah ayam penyetnya Waroeng Penyet yang terletak di The Curve - Damasara.
Logo Waroeng Penyet
Lucu, yah logonya. Waktu datang ke resto ini, saya seneng banget karena suasana restonya yang Indonesia banget. Semua yang makan di sana tampangnya tampang Indonesia. Waitress nya juga wajah Indonesia. Padahal belum tentu orang Indo, yah to. Soalnya tampang orang Indo dan orang Malay khan mirip banget. Trus trus.... ada beberapa LCD dipasang di dinding muterin vidclip lagu-lagu Indonesia. Sip, deh.  
 
Tampang serius nunggu pesenan dateng
Waktu maen ke sana, saya dan Ony memilih untuk memesan ayam penyet, lele penyet, udang balado, 2 nasi putih. Mimiknya Ony memesan es teh manis (yiah, itu deh si Ony. Apapun kamanannya, mimiknya es teh manis kalo nggak es jeruk. Kalo dia lagi bosen mimik es teh atau es jeruk, baru deh dia pesen susu kedelai). Saya memesan es sirup frambosen.
 
Es sirup dan es teh-nya nggak ikut mejeng difoto
Masing-masing penyetan disajikan bersama kremesan, tahu bacem, tempe bacem, dan lalapan. Eh, bukan lalapan, sih, tapi kubis. Wkwkwkwkwk..... soalnya mentimunnya cuma satu potong kecil, kubisnya banyaaak banget.  Ayam dan lelenya guedeeeee, empuk banget, dan bumbu laos-nya meresap. Balado udangnya nggak balado sama sekali, ah. Wong cuma udang dan pete goreng disiram sambal. 

Tapi overall, ayam dan lelenya enak!!! Sumpah enaaaak!!!! Apalagi buat lidah saya yang sudah lama tidak menikmati ayam penyet beneran. Entah karena sudah lama nggak makan penyetan enak atau emang beneran, tapi kayaknya ini ayam penyet paling enak yang pernah saya makan. Enak!!!!! 

Berapa duit yang kami keluarkan untuk makanan di atas? Saya kurang ingat berapa MYR, tepatnya. Yang jelas waktu itu saya sempat kasak kusuk sama si Ony, "Enak!!! Tapi bayar seratus tiga puluh ribu rupiah kok sambelnya pelit banget, ya, Yank." hahahahaha.... Tapi ya sutra lah, saya maklumin. Mungkin terasinya diimphrotttt langsung dari Indonesia, makanya ngasinya cuma seicrit. Apalagi ini maem-nya di mall gede gitu yah, yo wes 130.000 boleh dianggap worth it, lah bok.



Saturday, October 27, 2012

KULINER: Nasi Kandar Pelita Jaya

Halo teman-temin! Selamat Idul Adha!!!!! 

Enak bener ya kalo hari libur keagamaan pas hari Jumat kayak kemaren. Weekend-nya jadi panjoaaaang. Sip...sip.... yang mudik yang mudik!!!! Yang mau shopping ke sinciepoooooh!!!! Saya dan Ony dong, kaga kemana-mana. Soalnya Ony tetep masuk kerja full time kalo hari Sabtu. Cacian deh.

Trus libur sehari doang ngapain, Fel? Nggak ngapa-ngapain, cuman males-malesan di rumah. Seharian leyeh-leyeh dan maen Crystal Legacy doang sama si Ony. Hehehehehe..... Oh iya, kemaren sore kami berdua nyempetin diri dinner di salah satu restoran yang emang udah kita incer dari lama, yaitu restoran Nasi Kandar Pelita, yang kata si Ony emang terkenal enak. >.<

Restoran Nasi Kandar Pelita. Buka 24 jam!!!
Nasi kandar itu opo toh? Ehm..... makanan khas Malaysia yang kurang lebih sama lah kayak nasi Padang-nya Indonesia. 
bagian atas untuk display sayur, bagian bawah untuk display daging
Cara jualnya pun sama dengan warung nasi Padang di Indonesia. Kita diambilin nasi, trus tinggal tunjuk lauk apa aja yang mau dipesen. Ntar penjualnya yang ngambilin. 


 
Sebelah kiri, pesenannya si Ony: Sotong (ga tauk dimasak apa tuh), daging sapi (bumbunya mirip bumbu rendang), dan tumis taoge. Pesenannya Ony disirem-sirem pake kuah dari beberapa masakan lain. Persis kayak kalo kita pesen nasi di warung padang, ya to? Trus Ony juga dapet free kerupuk puli. Si Ony kalap!!!! Pesen lauk ini itu sampe nasinya gak keliatan. Yiahh!!!!!
Sebelah kanan pesenan saya: sayur apa dah ga tauk apa namanya. Pokoknya enak, gurih, dan renyah. Biar berasa kayak ikutan merayakan Idul Adha, makanya saya pesen dagingnya daging kambing. :p Dimasak ala rendang juga. 

Setelah diambilin nasi dan lauk, saya dan Ony memilih tempat duduk dan menyantap pesenan masing-masing. Daging kambingnya empuk dan nggak bauk lebus. Sotong dan beefnya Ony juga gurih dan empuk. Enyak! Sumpah!!! kalo dibilang mirip nasi Padang, ehm.... ya emang mirip sih. Tapi rada-rada beda, bok, yang ini lebih gimana gitu, ada cita rasa khas Indihe-nya. Yang paling bikin saya pengen garuk-garuk lidah tuh, semua masakannya ga ada yang pedes dan mereka ga nyediain sambal. Arg!!!! Makan ginian ga pake acara mewek dan ingusan kok rasanya kurang nendang gitu yah. Hahahahahaha.....

Belum juga 5 menit, udah ada 3 waiter yang nyamperin kami untuk nanyain minuman yang mau kami pesen. Berhubung mereka nggak jual minuman favorit saya (ang mokana!!!!!), ya sutra lah saya pesen limau ice (kalo kita ngemengnya: es jeruk).

Sambil makan, saya sempet tolah toleh merhatiin waiter yang mondar mandir ngelayanin pengunjung. Kebanyakan waiternya orang Indihe, bok. Bagus nih pelayanan restorannya. Nggak cuma cepet dan tanggap sama pembeli, tapi mereka lumayan komunikatif sama pengunjung. Di belakang Ony ada waiter Indihe yang lagi ketawa ketiwi ngrumpi ama pembeli. Trus di sebelah meja tempat saya makan, ada waiter Melayu yang lagi colek-colek anak kecil seumuran Emma-nya Arman, nanyain sambil ngegoda dia mau pesen minum apa. Jadi curigong, saya. Itu waiter lagi nanyain pesenan minum atau lagi melakukan pelecehan seksual, sih. Kok anak kecilnya malu-malu sambil nutupin muka pake tangan gitu. Wahahahahaha.......  


Ada tulisan 'terima kasih' di bagian dasar piringnya.

Norak bambang, piring kosong juga difoto. Hihihihihi....habis saya tertarik. Biasanya khan tulisan terima kasih dicetak di serbet, tempat tissue, atau apa gitu. Jadi kita ngebaca tulisan itu biasanya sambil celingak celinguk bengong nunggu makanan pesenan dateng. Kalo ini baca tulisan terima kasih-nya sambil usep-usep perut yang mlembung karena kekenyangan. :p  

Sehabis makan, baru deh kita ngacir ke konter kasir buat bayar makanan yang udah kita gasak tadi. Saya jadi mikir, kalo lagi rame dan waiternya pada sibuk, ada nggak ya pembeli yang langsung ngloyor pergi sebelum bayar? Ehm, ga mungkin, denk. Soalnya waiternya banyaaaaaak. 

Mas kasirnya senyum-senyum malu ga mau difoto.
Tebak, berapa duit yang kami habiskan untuk 2 piring nasi Kandar dan 2 gelas limau Ice?  26,3 MYR. kalo 1 MYR dianggep 3.000 rupiah, berarti habisnya 78.900 rupiah. Maaaak, kalo duit segitu mah bisa dipake nraktir 8 orang buat makan di warung nasi Padang di Malang, dong yah? Hahahahaha.......yaaaaah, jangan bandingin sama warung nasi Padang, bok. Bandinginnya sama restoran nasi Padang kali yah?




Wednesday, October 24, 2012

YAW MAK TAM TUMIS



Ini loh salah satu masakan favoritnya si Ony. Yaw Mak Tam tumis.  
Cara bikinnya gampang buanget.  Sama kayak bikin tumisan sayur sawi itu loh. Kalo saya yang bikin, bumbunya cuma pake bawang putih, garam, gula, jahe, dan sedikit minyak wijen untuk memberi aroma. Ga pake daging ayam atau baso.  Maklum saya paling doyan tumisan ala chinese food, makanya kalo numis sayur selalu pake bawang putih banyak-banyak dan dikecrutin minyak wijen. :p  
Yaw Mak Tam Tumis
Saya sendiri tau ada sayur bernama unyu ini ya dari si Ony. Waktu pergi belanja mingguan di supermarket, si Ony colek-colek sayur ini sambil ngemeng, "Ini enak, lo. Aku suka." 

Bingung lah saya, kok modelnya mirip Romaine Lettuce yang biasa dipake buat bikin salad. Emang bisa yah dimasak? Tapi berhubung Ony bilang udah biasa makan sayur ini di pujasera deket kantornya, yo wes akhirnya saya beli. Dan setelah saya olah dengan kemampuan masak saya yang masih tiarap ini, eh emang enak bok. Sayurnya renyah tapi nggak rasa daun -eh, rasa rumput, eh gitu lah apa istilahnya. Sayur yang belom dimasak itu loh, kan kayak ada rasa rumputnya- kayak sawi. 
 
Ini penampakan Yam Mak Tam yang siap ditumis. Mirip lettuce khan?
Lain kali saya mau coba tumisan Romaine Lettuce, ah. Kali-kali rasanya lebih enak dibanding Yam mak Tam tumis. :p

Monday, October 22, 2012

JALAN-JALAN: Ngemper di Terminal UTC



Halo, teman-temin!

Kemaren saya dan Ony mengunjungi Kuala Lumpur untuk menemui teman saya, Novan. Si Novan ini berasal dari Indonesia dan kebetulan lagi jalan-jalan ke Kuala Lumpur. Jadilah saya tidak menyia-nyiakan kesempatan dan nitip minta dibawain 'sesuatu' dari Indo. Hehehehehehe.....

Alkisah, saya udah sepakat sama si Novan kalo saya bakal dateng ke Hotel tempat dia menginap tit tot tet jam 10.30 an. Tapi ternyata, ketika saya sudah separoh jalan ke hotel,  si Novan ngasih kabar kalo dia baru bisa nemuin saya jam 11.30 karena dia harus pergi ke gereja dulu. Ya sutra, karena emang sudah separoh jalan, saya dan Ony tetep lanjut jalan. Toh kami bisa berkeliaran sejenak di sekitaran hotel sambil nunggu Novan pulang dari gereja. La wong saya dan Ony juga belum pernah jalan-jalan ke KL. Mumpung, ya tooooo! >.< 

Setiba di hotel Novan, kami duduk di emperan hotel. *Emang dasar saya dan Ony nggak hobi jalan-jalan, jadilah kita memilih ngemper di depan hotel daripada jalan-jalan. 

Ony ngemper di depan hotel
Lama kelamaan, saya dan Ony bosen juga duduk diem-diem di emperan hotel. Kami berdua iseng jalan ke seberang hotel. Kebetulan di seberang hotel ada bangunan keren gede tipikal bangunan mall di Indo gitu lah. *dasar anak mall, langsung kalap liat mall. 



Apalagi di bagian entrance bangunan, ada eskalator datar yang biasa ada di mall-mall yang supermarket di lante atasnya itu lo. Semakin yakin lah kita kalo bangunan yang kita samperin ini emang mall. 


Kami berdua melongo waktu masuk ke dalam bangunan. Ternyata ini bukan mall, sodara-sodara!!!!! Tapi terminal MRT dan bus antar kota! Mboook!!!!! (*dasar kamu ndeso, Fel! Ndesooo!!!! Ndesooo!!!!!)
 
Pos polisinya bersih, Mirip konter customer service-nya Mall
kios-kios di dalam terminal
Ruang tunggu MRT. Bersih ya?
Tangga menuju lantai G, tempat naik turunnya penumpang bus antar kota.
Masing-masing jurusan bus antar kota punya gate sendiri-sendiri, loh. >.< Sangar ya tooooo kalo dibandingkan dengan terminal Bungurasih - Surabaya atau terminal Arjosari - Malang

Sehabis puas ingceng-inceng dan numpang ngadem di dalem terminal, saya dan Ony keluar dan memutar ke sisi samping bangunan terminal. 

Gate yang di atas tadi nyambungnya ke sini.
Lintasan khusus untuk taksi terminal.
Pemandangan di depan terminal
Ada bule botak lagi narik troli bag sambil gandeng bininya. :p

Lintasan MRT
Ngadem di bawah lintasan MRT