Monday, August 01, 2011

Korean Geek

Temen g yang saking ngefans-nya ama Korean movie dan negara Korea, sampe2 gaya dandannya, lifestyle nya, model bajunya, makanannya, dan sebagenya dibuat ala Korea. Kalo ngomong nadanya suka ditarik-tarik kayak orang Korea. Berhubung dia ga bisa basa Korea, dia suka bikin plesetan kata yang dimirip2in ama bahasa Korea.  G melongo kodok dah pas pada suatu pertemuan, dia pamit pulang k g sambil ngomong, "Moleseyo!!!". G kira basa Korea beneran, ga taunya itu cuma kalimat basa jawa yang dipelesetin biar mirip basa Korea. Moleseyo = Moleh sek, yo (pulang dulu ya....). Hoh? Sewot deh g. 

Ada lagi satu temen g yang tampak luar sih keliatan normal. Tapiiiii..... suka menganggap filmo2 Korea yang ditontonnya (dan juga pemerannya) itu kejadian nyata. Sebage contoh nih, pas kapan hari filmo Jewel In the Palace maen di Indosiar, Dia ikutan sedih dan sepanjang hari mukanya sembab kek abis nangis hanya gara-gara di filmo hari itu ada adegan Dayang Chan dihukum penggal ama raja. Trus sekarang dia lagi getol2nya nonton filmo Korea jam 4 sore di Indosiar (apaan ya judulnya? G lupa. Pokoknya pemeran utama cowoknya namanya Jose.). dan tiba2 dia ngomong ke g dengan wajah serius, "kalo g ada uang, g belain terbang ke Korea. G kasih tau ke Jose, dia ga boleh bersikap seenaknya ke Sai Byuk gitu. G ga trima." Aduh..... sumpah, g jadi takut deket2 ama temen g yang satu ini.
  
Bukannya g apatis dan ga suka sama para fans filmo Korea. G sendiri kadang juga nonton filmo Korea di tipi kok. Cuma g ga abis pikir dengan tingkah laku lebay mereka. Seolah-olah sang bintang idola (atau filmo korea) jadi pusat kehidupan mereka. Oh okay, mungkin waktu jaman g remaja dulu memang filmo Korea ga sebooming sekarang, wajar g ga ngerti gimana rasanya ngefans ama filmo dan bintang Korea. Well, dulu g juga pernah jadi anak SMA dan anak kuliahan. Waktu itu booming banget filmo Mandarin yang judulna Meteor Garden. G waktu itu juga ngefans ama F4 ampe bela2in beli majalah Asian Star. Tapi keknya g ga pernah deh ngefans seseorang sampe seseorang itu mempengaruhi kehidupan dan emosi g. Well, oke lah ya kalo ikutan emosi pas adegannya memang menyulut emosi. Senewen gara-gara nonton sinet Indo yang ceritanya diputer2 ga jelas juga bukan hal yang sama. 

Tapi bersikap seolah2 artis-artis itu (dan filmo nya juga) adalah hal terpenting dalam hidup? Oh common, girl.... it just a movie. Mereka hanya memerankan tokoh dalam filmo itu. It's not really their life. Mereka ga seperfect tokoh filmo yang mereka perankan. Filmo Korea mungkin betul menggambarkan sedikit banyak tentang budaya Korea, But Korea is not dream land!!! They are just a human being. Di KOrea  juga sama kayak Indo, nginjek tanah dan kalo dongak juga liat langit. ga ada ujan permen, apalagi ujan doik. Oh ya, dan artis-artis Korea itu juga sama bisa mati kek kita. Sama-sama butuh makan dan kentutnya juga lewat lubang anus, kok. >.< Dan yang terpenting, mereka bahkan ga tau kalo lo idup, woy!!!!!  

Intinya, g ga bermaksud memojokkan para penggemar gila negara Korea dan filmo Korea. Hanya saja, g ga ngerti sama sekali apa yang ada dalam pemikiran mereka. Kenapa sih mereka hidup dalam dunia Korea yang mungkin hanya ada dalam otak mereka. Mereka memuja tokoh yang bahkan ga bener2 ada. @.@
Huft.... makin lama g makin nglantur..... 

1 komentar:

  1. huahahaha
    yang moleseyo itu sih asli lucu banget.. kreatip tuh anak. hahaha

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....