Tuesday, November 09, 2010

Dr. Subagyo

Seneng banget, temen masa SMA yang udah lama lost contact tiba-tiba ngirim undangan pernikahan ke rumah. ^_^ Demi deh, Aku sempetin tanggal 23 Oktober itu untuk dateng ke hotel Gajah Mada Malang tempat resepsi pernikahan temenku itu, padahal hari ini aku udah janji dateng ke Surabaya untuk bantu-bantu persiapan syukuran H-7 perkawinan sepupu nya suami. :p

And, who is dr. Subagyo? No no no... dia bukan nama temenku yang merit kok, walaupun profesinya memang sama-sama dokter. Bukan juga nama papa temenku yang kebetulan juga seorang dokter. (napa ya, banyak anak dokter yang menjadi dokter? :P).

Biasa di pesta-pesta pernikahan suka ada tamu undangan yang maju untuk ngasih kado lagu ke pengantin. ^_^ Nah, dr. Subagyo ini salah satu undangan yang maju buat nyanyi di pesta itu. Umurnya kurang lebih 60 tahun, dan penampilannya masih necis dan energik. Katanya sih, beliau memang hobi banget nyanyi dan karaokean, makanya kalo ada acara-acara begitu, Beliau didapuk untuk maju nyumbang lagu. Aku lupa apa judul lagunya, pokoknya pas itu pak Dokter milih lagu yang beat nya kenceng bgt.

Lha, pas tengah-tengah nyanyi, (inget banget deh, waktu itu aku lagi mangap masukin suap terakhir nasi goreng di piring) pak Dokter tiba-tiba limbung trus jatuh. kayak oramg pingsan. Duenk!!!! Band n MC langsung brenti maen lagu trus ngrubungi pak Dokter. Tamu-tamu sesama dokter awalnya cuma nglongok-nglongok dari meja masing-masing, tapi nggak lama kemudian langsung pada heboh. Suasana makin kisruh karena para waiter dan petugas lain yang harusnya di dapur (tau lah, wong banyak yang pake baju putih n topi ala chef gitu) ikut keluar ngrubung panggung. Sebagian tamu awam, termasuk beberapa temen yang duduk semeja sama aku juga ikut maju ke panggung. Halah... orang Endonesa banget ya, Bok? Aku dan temen-temen SMA yang kebetulan masi tinggal duduk di meja dan nggak ngerti apa-apa cuma bisa bengong sambil saling tanya dan menebak-nebak. "Ada apa?", "Pingsan kali.", "Kesandung kabel.", malah ada yang nebak "Mau bikin sensasi!"  Wew!!!

Rupanya setelah itu, pak Dokter diangkut keluar lewat pintu darurat yang terletak di sisi panggung. Beberapa tamu dokter ngikut buat ngurus pak Dokter yang malang itu. Pemain band sudah kembali mainin lagu-lagu instrument yang slow. Tapi suasana udah terlanjur krasa nggak enak banget akibat insiden tersebut. Apalagi pas MC mengajak semua tamu (termasuk pengantinnya) buat diem sejenak dan berdoa buat kesembuhan pak Dokter.

Yakin deh, karena itu para tamu akhirnya pada kabur satu-satu walopun acaranya belom selese. Apalagi menu pencuci mulut telat keluar gara-gara para waiter semburat buat nonton 'adegan panggung' tadi, jadi mungkin para tamu juga berpura-pura mengira kalo acara udah selese. Aku sendiri sebenernya blom pengen pulang. Bukan gara-gara nunggu menu pencuci mulut. Bok. Selain masih pengen nyalami pengantin di akhir acara, kesannya kok nggak menghargai banget ya, acara blom selesai udah pada pulang.  
Tapiiii, berhubung adik ipar (yang kebetulan temen seangkatanku sendiri) yang jadi tebenganku mau pulang, akhirnya aku ikut pulang deh.

Pas lewat di lobi hotel, kita nggak langsung pulang karena dikagetkan kejadian heboh lainnya. Pak Dokter lagi digeletakin di lantai lobi, sementara dokter-dokter lainnya pada ngrubungin. Salah satu dari mereka lagi ngos-ngosan ngasih CPR dan yang lainnya ngasih nafas buatan. Hiaaa!!!!! Sereeeem... Aku langsung narik-narik adik iparku buat cepetan kabur ke parkiran. Percuma ikut ngrubung ke sana, toh nggak bisa bantu apa-apa. Yang ada malah mengganggu.

Sepanjang perjalanan pulang, suasana nggak enak tetep kebawa. T_T Kasian banget ya. Kasian pak Dokter. Juga kasian pengantinnya. Pesta sekali seumur hidup kok pake diwarnai kejadian ga enak begitu. Inget banget, ada temen yang pernah  bilang, kalo di acara pernikahan begitu ada kejadian ga enak kayak cincin kawin jatoh, suang si (logo double happiness) yang jatuh n pecah -kayak di acara pernikahanku-, apalagi ada yang kecelakaan gitu, kehidupan pernikahan temenku itu bakal nggak mulus. Heleh... disambung-sambungin banget ya to? Hihihihi... Tapi temenku tetep ngotot, istilahnya Tuhan kok bisa ampe mengijinkan kejadian kayak gitu terjadi di pernikahan, berarti khan ada something2, warning2, whatever dah.... Pokoknya pas itu kita berharap pak Dokter selamat.

Daaaan, 2 hari kemudian, pagi-pagi bangun tidur, mertuaku yang baru pulang dari ngajar aerobic & yoga heboh ketok-ketok kamar. Cerita kalo salah satu muridnya yang namanya Bu Subagyo lagi berduka karena suaminya meninggal. "Suaminya dokter ya, Mi?" "Iya, Nak. meninggal karena serangan jantung pas nyanyi di pesta kawinan." Hiaaaa!!!!!

Semoga arwah dokter Subagyo diterima di sisi Bapa. Semoga perkawinan temenku ga ada apa-apanya deh. Langgeng ampe kakek nenek. T_T

10 komentar:

  1. ya ampun.. ikut berduka cita ya...

    si pengantinnya juga kasian tuh, pasti jadi gak enak ya pestanya pas abis kejadian itu...

    ReplyDelete
  2. Fel, kalo menurut gue, gak ada tuh yang namanya sial atau apa, yang penting kita yang jalanin pernikahan itu gimana. Paling kesel, kalau segala sesuatu dikait2kan especially yang buruk2, jadinya kita udah parno duluan sebelum kita menjalankan yang sebenarnya. Nah, kalo soal kematian, hmmm...banyak orang jg yang percaya kalau kematian itu bukan sesuatu yang bener2 buruk. Coba elu bayangin deh, kalau itu Dr Subagyo masih hidup dalam keadaan stroke, atau dalam keadaan sakit-sakitan, mungkin istrinya akan setengah mati merawatnya. Mungkin ada berkah di balik semua ini. Katanya lebih banyak orang yang memilih mobilnya dipinjam untuk acara kematian daripada dipinjam untuk jadi mobil pengantin. Percaya2 nggak sih. Intinya rencana Tuhan itu gak pernah bisa kita tebak. Setelah sekian lama, baru kita akan mengerti. *eh kok gue komennya panjang bener yah*

    ReplyDelete
  3. @ Leony: Kekekeke... iya, bener banget Le. ^^ Makanya aku bilang disambung-sambungin banget. Hihihi.... :P
    Gara2 temenan ama temenku yang semi2 ghoib itu tuh, jadi ngerti mitos-mitos GJ begitu.
    Eh, ada mitos lo, kalo yang minjemi mobil buat nikahan, nanti rejeki pemilik mobilnya jadi pindah ke pengantin. Kekekeke...
    Keknya g sudah cocok jadi 'paramoral', ya Bok. :P

    ReplyDelete
  4. Wah, feel sorry reading this. Pasti si penganten jadi brasa 'gimana' gitu ya, hehe.

    Tenang saja, gak ada hubungan koq antara yang meninggal dan menikah di tempat & jam yang sama. Itu hanya kebetulan yang kurang menyenangkan saja. Cuma memang sih, orang2 suka nyambung2in ajah, semakin 'unik' kan semakin seru :p

    Well, moga2 pengantennya gak terlalu shock ya.

    ReplyDelete
  5. turut berduka buat bu subagyo...

    waduh sampe merinding bacanya. kasian banget si pak dokter asik2 nyanyi tiba2 kena serangan jantung.

    ReplyDelete
  6. pak dokter meninggalnya pas lagi melakukan sesuatu yg disenanginya... asik juga yah kalo hari terakhir dr kehidupan kita ditutup dengan melakukan sesuatu yg kita cintai, ato bersama dengan yg kita cintai

    ReplyDelete
  7. ada orang bilang kalau kita hidup itu dengan kekuatan sugesti pikiran kita, sesuatu hal jelek yang terjadi pada saat-saat yang kritikal dapat memberikan dampak jelek di masa depan...
    seharusnya yang tidak ada apa-apa, tetapi karena kekuatan sugesti kita yang menyebabkan "apa-apa" itu terjadi...

    moga2 si penganten mampu men-sugesti pikiran mereka dengan hal positive :)

    ReplyDelete
  8. mudah2an tu penganten ga apa apa hahaha gw ga gtu percaya soal bad luck dan sejenisnya sih, only believe in good luck :)

    agak tragis ya... seruangan penuh dokter tapi ga selamat... :(

    ReplyDelete
  9. kasihan Bu Subagyo, baru nikah, dah jadi janda. Itulah rencana Tuhan, kita cuma bisa apa? Garuk-garuk tanah? emang tanahnya gatel pa?

    ReplyDelete
  10. @ sakti: lahh... kok situ tau Bu Subagyo baru aja nikah? Menurut perkiraan saya sih, beliau udah merit kurang lebih 40 tahun, bok. @_@

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....