Monday, October 18, 2010

HACHIKO

Bulan lalu pas g ke Matos, g borong DVD. Salah satu film yang g beli berjudul HACHIKO. G beli tuh film selain karena pemeran utamanya emang aktor idola g, kata orang-orang yang udah nonton film ini baguuuus banget.

Jenis : Drama
Pemain : Richard Gere, Joan Allen, Sarah Roemer, Erick Avari, Jason Alexander
Sutradara : Lasse Hallstrom
 
Baru minggu lalu g sempetin nonton DVD nya bareng dedek g. And here is my synopsis and review:

Profesor Parker Wilson (Richard Gere), secara tidak sengaja menemukan seekor anjing jenis Akita di Stasiun Kereta Api Bedridge, Wonsocked, Amerika Serikat, tempat ia berangkat dan pulang dari kerja. Karena sampe beberapa hari ga ada orang yang ngaku kehilangan anjing walopun Om Parker udah nitip pesen ke petugas stasiun n masang-masang pengumuman gukguk ilang, akhirnya Hachiko ngikut Om Parker pulang ke rumah dan jadi anggota keluarganya Om Parker.


Hachiko tuh lengket banget ama Om Parker. Sampe-sampe dia gak rela dan selalu merengek setiap ditinggal Om Parker berangkat kerja. :P Lucu ya. (Mirip banget ama Vico, gukguknya Ony. Suka nangis-nangis kalo dipamiti pergi ama Ony.) Pernah suatu hari, Hachiko lepas n ngebuntuti Om Parker berangkat kerja ke stasiun. Walopun udah dianter pulang, Hachiko tetep ngotot ngebuntuti Om Parker. Gara-gara itu, Om Parker ampe telat berangkat kerja. Xixixixi.....

Sejak saat itu, Parker membiarkan Hachiko mengantar dirinya ke stasiun. Dan lucunya, tiap jam 5 sore, jadwal kereta pulangnya Om Parker, Hachiko juga pasti udah stand by di depan gerbang stasiun buat jemput Om Parker. Oh... so sweet.....

Suatu hari, (kek baca dongeng aja g) Om Parker kena serangan jantung pas lagi ngajar di kampus (g udah cerita ya, kalo Om g yang ganteng itu kerjanya jadi dosen?). Dan beliau meninggal dunia. Hachiko yang malang tidak pernah tahu bahwa Om Parker sudah meninggal dunia. Jadi tiap menjelang jam 5,  Hachiko tetep setia berangkat ke stasiun buat nungguin Om Parker pulang kerja. Wajah heran dan sedih membayang di wajahnya, kala tidak mendapati Parker keluar dari gerbang stasiun. Y_Y (pas adegan ini, g ama si dedek nangis sesenggukan di depan TV. :P)

Dan gilanya, Hachiko terus melakukan hal yang sama setiap hari selama 10 tahun!!! Keluarganya udah nyoba berusaha ngasih pengertian ke Hachiko kalo Om Parker yang dia tunggu ga mungkin pulang lagi dan nyeret Hachiko pergi dr stasiun. Orang-orang yang ada di sekitar stasiun juga udah berusaha nyadarin dia.  Tapi dasar gukguk geblek, Hachiko tetep aja ngotot nungguin Om Parker pulang kerja tiap jam 5 sore.

Akhirnya mereka membiarkan Hachiko melakukan apa yang dia mau. Keluarga Parker pun merelakan Hachiko pergi dari rumah. Udah cape ati kali ya. Soalnya tiap jam 5 sore Hachiko pasti kabur dari rumah dan ga mau pulang lagi kalo ga dijemput. Hachiko hidup dari belas kasih orang-orang yang ngasih dia makanan karena iba. Sampai akhirnya di musim dingin tahun ke 10 penantiannya, Hachiko modar di bundaran stasiun pada tengah malam. (g ama adik g nangis meraung-raung pas liat adegan ini. Kikiki...).

Overall, filmo ini nggak begitu bagus. Alur film berjalan lambat khas filmo Jepun. Adegan yang ditayangkan monoton banget, sering berulang antara pergi dan pulang kerja. G ama adik g bolak balik rebutan remote buat mencet tombol fast forward. Richard Gere yang bertampang aristokrat rasanya agak kurang cocok meranin tokoh Parker yang rada-rada nyentrik dan setengah kere. :P Entah kenapa ya, walopun banyak adegan yang nunjukin kemesraan Om Parker dan Hachiko, tapi g ga nangkap itu dari akting Richard dan si anjing Akita. Apa mungkin karena aslinya Richard Gere bukan penggemar gukguk ya?

Untungnya, filmo ini masih ketolong dengan pemilihan adegan-adegan  yang lucu dan menyentuh hati. Misalnya kek pas Om Parker rela merangkak sambil gigit bola demi ngajari Hachiko maen lempar tangkep bola. Atau pas Om Parker ama Hachiko dikentuti sigung. wkwkwkwkwkk...... Adegan favorit g adalah scene ketika Cate mendapati Hachiko yang masih duduk setia menunggu Parker di taman stasiun pada pukul 05.00 sore, di tahun ke-10 meninggalnya Parker. Tampang Hachiko keliatan sediiiih banget. Hebat banget tuh anjing. Gimana ya caranya nyuruh dia pasang tampang sedih gitu.


So, menurut g filmo ini masih layak tonton, lah. Apalagi bagi penggemar filmo drama, gukguk, dan penggemar Richard Gere kek g. :P Oh ya, satu info penting lagi, film besutan (jiah... udah kek editor majalah yg lg ngrepiuw pilem ni g) Sutradara Lasse Hallstrom ini, beranjak dari kisah nyata seekor anjing bernama Hachiko, yang hidup dalam rentang waktu tahun 1923-1935 di Jepang. Kisahnya yang disajikan dalam Hachiko: A Dog’s Story persis sama dengan kisah aslinya. Di Jepun sono, sebuah monumen berupa patung di depan Stasiun Shibuya, didirikan untuk mengenang kesetiaan Hachiko.Kisah nyata booook!!!! T_T

10 comments:

  1. g suka banget ama anjing model begini kekeke.. mirip siberian, wakakaka

    ReplyDelete
  2. Tetangga gw punya tuh anjing model gini, gara2 anjing anaknya itu mereka jadi rencana pindah rumah sebab mrk pengen punya ruangan2 yg lebih luas utk anjingnya itu. Backyard mereka ada kolam renangnya jadi gga terlalu leluasa untuk anjing mereka.

    ReplyDelete
  3. gua udah pernah nonton juga... dan iya filmnay just okay lah ya... :)

    ReplyDelete
  4. gua nangis pas nonton film ini (tapi emang gua cengeng sih jadi hampir semua film sedih, gua pasti nangis. kemarin baru nonton After Shock, banjir air mata juga)

    ReplyDelete
  5. Gw ga mau nonton film ini fel..bisa nangis2 kayak orang gila rasanya..
    Nonton me and marley aja sampe konyol nangisnya..*ga ada yang nanya yah?

    ReplyDelete
  6. waah.. aku ga nonton ini.. =( gara2 pas lg tayang di bioskop, ga bisa nonton.. trus kata temenku bagusan yg versi jepang aslinya.. jadi download n' nonton yg asli versi jepangnya deh.. XD

    ReplyDelete
  7. uda nonton dan nangis.. )':
    oh yah aku punya award :D
    ambil yah di blogku xD

    ReplyDelete
  8. pilem keren bgt na...... aktornya tampangnya mirip gw

    ReplyDelete
  9. ya aku uga suka banget ma ney film,,aq ma sohib gw juga sampe nangis meraung2 jam2 malam lagi pas nonton film ney

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....