Wednesday, September 02, 2009

Perbaikan Nasib

Lega banget ketika kemaren kabag HRD corporate tempat aku gawe ngasih tau kalo aku lolos dari masa percobaan dan kontrakku diperpanjang (segala yang belakangnya ada embel-embel 'kontrak'nya emang gak ngenakno yo? Pegawe 'kontrak', rumah 'kontrak', istri 'kontrak', weks.....). Malah si Pak HRD bilang kerjaku selama masa percobaan terbilang 'sangat memuaskan'. WAT TSAH!!!! Buseeeet...... ga nyangka uy. Padahal sebelumnya aku udah harap-harap cemas, bahkan setengah gak yakin kalo kontrakku bakal diperpanjang.

Bukane pesimis atau gak yakin dengan kemampuan sendiri. Tapi aku ngrasa selama masa percobaan 3 bulan itu aku banyak gak gawe, nyante banget, sering bolos. Udah gitu, kerja selama 3 bulan rasanya kok ga ada hasil apa-apa. Makan gaji buta deh pokoknya. Gimana gak magabut coba? Dateng kantor biasanya aku ngabisi waktu 15 menit buat mondar mandir dan melakukan berbagai aktivitas pembuang waktu such as nyisir, benerin make up, rapi-rapi baju, ke toilet, dll. 15 menit kemudian dipake buat nyalain lap top dan sarapan kue-kue kecil. Bes itu maen FB, YM an sama temen, browsing-browsing yang gada hubungannya ama kerjaan ampe 1 jam-an. Baru deh setelah itu buka agenda kerja, melototin progress dan time schedule. Abis liat agenda kerja, maen FB lagiiiiii.... xixixixi.....

Coba bandingin sama di tempat kerjaku yang lama. Jangankan FB-an or nyisir, kentut aja gak sempat, booooo. Bawaannya sibuk mulu, lari sana-lari sini, dikejar dateline, dikejar supplier, dikejar customer complain, dikejar bos, dikejar security (Maklum, kepala front office gitu loh. Sering banget jadi TO risk management.) Kalo di sana mah bukan sekedar kerja efisien lagi namanya, kerja ambeien iya.

Lah ya itu, makanya aku juga setengah heran kenapa kok si Pak HRD ini bilang kalo kerjaku sangat memuaskan. Aje gileeeee....

Well, mungkin emang kerjaku yang menurutku lemot banget ini tergolong 'cepat' kalo dibandingin ama karyawan lainnya di perusahaan tempat aku kerja ini. Beneran deh, ritme kerja di kantor baruku ini nyante banget. Makanya jangan heran kalo liat karyawan baca koran waktu jam kerja. Ada juga yang sibuk ngider-ngider jualan apa aja yang bisa dijual such as daster, kue, dll. Ngegerombol berdua atau bertiga buat ngrumpi.

Urusan absensi juga aku mayan payah. Emang sih, aku ijin gak masuk kerja atau pulang cepet pasti karena alesan sakit (dan emang sakit beneran, walopun sakitnya cuma penyakit orang kampung macam masuk angin dan flu, mencret berat, muntaber, atau haid sor-soran ampe badan lemes). Aku ga pernah ijin pulang cepet atau gak masuk dengan alesan dateng ke kondangan sodara, ulang tahun sodara, nganterin adik ke dokter, dll gitu. Coba kalo di tempat kerja lama dulu, wueeeeh.... kalo gak ampe semaput, ga mungkin deh ijin ga masuk kerja or pulang cepet. Selain karena banyak kerjaan yang bakal numpuk buat besok, belom tentu juga atasan ngasih ijin gak masuk. Kayaknya perusahaan tempat kerjaku sekarang ini lebih menghargai keseimbangan hidup dan kepentingan karyawan dibanding tempat kerja yang lama. Penting gak penting itu khan sebenernya relatif juga khan ya? Kalo dibilang penting, ya penting lah. Merit khan cuma 1 kali dalam seumur hidup, masa kita sebage sodara yang diundang untuk ikut menyaksikan moment penting begituan tega melewatkannya? Nganter adik sakit juga penting, gimana kalo adik kenapa-napa karena telat dibawa ke dokter? Ya gak?

Masalah ketepatan waktu aku juga mayan bisa dipuji dibanding yang laen. Biasanya aku masuk setengah jam lebih awal, dan pulang setengah jam lebih telat dari jam kerja. Padahal habit di perusahaan tempat aku kerja ini tepat waktu banget. Maksudnya dateng nge-pas telat 5 menit (karena keterlambatan kerja lebih dari 5 menit means potong uang makan 5000 perak, ga mau rugi gitu looooh...) . Pulang juga nge-pas, lima menit sebelum jam pulang orang-orang udah pada ngantri di depan mesin check lock (bener ya tulisannya begini?). Jadi begitu jam di mesin menunjukkan jam pulang, orang-orang pada uyel-uyelan dan sikut-sikutan demi ngabsen pulang paling pertama. Kalo orang yang ga ngerti liat dari jauh, kiranya kerumunan orang pada yang lagi rebutan minta tanda tangan artis gitu. Norak abis dah! Terpujilah mesin check lock di kantor baruku. Beda banget nasibnya ama mesin check lock di tempat kerja lama. Walopun udah lewat dari sejam dari jam pulang kantor, semua karyawan kayaknya masih gak nafsu menjamah. Apalagi kalo udah mulai error dan nyetrum gitu, kita suka pura-pura lupa ngabsen. Hihihi.....

Rajin banget khan aku!!! Padahal asline lo bukan karena aku rajin, tapi karena terpaksa ngikut jadwal Ony. Yah, begini nasib orang yang ga bisa naek kendaraan, kudu manut ama yang nganterin. Sukur-sukur juga udah ada yang mau dengan rela hati mengantar-jemput aku setiap hari. wakakakakaka.....

Aku gak bermaksud bilang kalo tempat kerja lama ku gak manusiawi or sadis. However, kalo bukan karena bekal pengalaman kerja di tempat lama, ga mungkin banget aku bisa ngraih posisi as manager di tempat kerja yang baru ini. Kalo bukan terbiasa kena high pressure dan high dicipline di tempat kerja yang lama, ga mungkin juga aku ngrasa dan menikmati nyantainya kerja di kantor baru. Hehehehehe...... Kalo bukan karena pengalaman jadi kacung berlabel manager, ga mungkin sekarang aku jadi junior manager-beneran- yang nguasai detail kerjaan lini bawah (bahasa alusnya kacung lah ya 'lini bawah' seeee....).

Intinya, aku bersyukur banget karena udah mengalami perbaikan nasib. Hihihihi.... Thank You Lord!

3 komentar:

  1. waaa... bagus dong kalo tempat skrg lebih baik...

    sukses yah! moga2 jadi manager beneran bukan junior manager lagi...:)

    ReplyDelete
  2. Good for you,
    wes naek jabatan, kerja nyante, dipuji² bos pula...dunia senang dan indah ya..

    ReplyDelete
  3. Puji Tuhan deh klo sekarang ada perbaikan. selanjutnya...cia yo!!

    ReplyDelete

Komenmu membuatku makin semangat menulis. Sungguh.....