• LAUK KESUKAAN C dan BREE: Daging Goreng Tepung

    Tau nggak, sih, daging goreng tepung ini bikinnya super gampang dan hanya menggunakan 2 bahan. Serius, mak!
  • Yup, kita kaum wanita memang lebih mudah terserang infeksi saluran kemih. Salah satu penyebabnya adalah karena saluran kemih wanita lebih pendek dibanding pria. Lalu bagaimana cara mengatasinya? Yuk baca lebih lanjut

  • KULINER: Ngobrol Bareng Farah Queen Sambil Mamam Queen Apple. Cucok Cyn!

Wednesday, September 16, 2009

MALING

Kenapa sih, semakin deket ama hari lebaran, semakin banyak maling yang beraksi ya?

Papaku selalu jadi parno kalo udah menjelang lebaran. Seingetku, toko papaku udah 3 kali disantroni maling saat menjelang lebaran. Makanya papa pasti dikit-dikit bangun tengah malam buat ngecek toko. Aku nggak inget lebaran tahun kapan, pernah tuh papa udah jaga tokonya dengan ketat, pake dikasih anjing segala. Ya iya, emang toko papa aman tentram damai utuh sejahtera, tapi giliran mobil papa yang dilucuti habis-habisan. Hebat ya malingnya?

Kalopun rumah dan toko kami nggak kemalingan, pasti ada aja tetangga yang kemalingan. Entah kehilangan sepeda motor, kehilangan hanphone, kehilangan pembantu (pembantunya gak balik setelah terima THR dan mudik lebaran gitu maksudnya. Hihihihihi....), kehilangan dompet, kehilangan tabung elpiji, pokoknya ada aja deh yang ilang.

Kemaren siang, giliran kosku yang kemalingan. Puji Tuhan, barang-barangku utuh semua dan ga ada yang ilang. Tapi temen kosku, si Ribka, bangkrut abis. Laptop, 2 buah handphone, dompet yang isinya segepok duit, amblas digondol maling. uh.... kasian si Ribka......

Ceritanya sii maling dateng ke kos nyamar sebagai petugas service AC yang disuruh benerin AC ama bapak kos. Waktu itu, mbak kos nggak curiga sama sekali karena di kos emang ada beberapa kamar yang AC nya nggak dingin. Pas si maling tanya "Kamar mana yang AC nya nggak dingin?", mbak kos nunjuk beberapa kamar termasuk kamar si Ribka. Dasar si Ribka emang lagi apes, diantara kamar-kamar yang AC nya nggak beres, kebetulan emang cuma kamar si Ribka yang ada penghuninya. Anak-anak penghuni kamar yang AC nya bermasalah udah berbondong-bondong pindah kos atau ke kamar yang AC nya lebih dingin karena komplenan masalah AC gak pernah dianggep ama bapak kos.

Akhirnya si maling naek ke atas (kamar Ribka terletak di lante atas) dan ngobrol dengan Ribka yang lagi ngedon di dalem kamar. Ntah ngobrolin apa, nggak lama kemudian si maling dan Ribka turun bareng dan jalan menuju pintu kos-kosan. Kenapa juga, Ribka diem aja pas si maling ngloyor balik ke kamar Ribka sendirian. Pas si maling udah turun lagi dan pamit pulang, Ribka dan mbak kos malah masih asyik ngobrol di lante bawah depan kamarku.

Si Mbak baru curiga pas Ribka bilang dia belum pernah komplen masalah AC ama bapak kos. Lah ya mana mungkin Babe kos yang pelitnya ngalah-ngalahin bakul beras di pasar dengan suka rela mengirimkan petugas servis AC tanpa diminta. Wong kamar-kamar yang udah pernah dikomplen beberapa bulan yang lalu aja belum diberesin.

Sayangnya, sebelum Ribka lari nyampe ke kamar buat ngecek kamarnya masih utuh apa nggak, si maling sudah kabur, menghilang tanpa jejak, bablas!!! Dan tinggallah Ribka yang cuma bisa berdiri mematung karena shock . Aku yang sejak awal kejadian nggak keluar kamar, asyik FB an pake laptop di kamar, juga baru ngerti kalo kos kami baru aja kemalingan setelah dikagetin oleh tangis histeris mbak kos yang merasa bersalah karena nunjukin kamar Ribka ke malingnya.

Haiyah!!!!! Poor Ribka........

Thursday, September 10, 2009

Perbaikan Nasib part II

Udah pengen cerita tentang ini dari kapan hari, tapi baru sekarang bisa bikin postingannya.

Seperti yang pernah aku ceritain di posting-posting sebelumnya, perjalanan cintaku boleh dibilang tidak pernah mulus dan penuh liku. Selalu diawali dengan kontraversi, dijalani dengan penuh air mata, serta diakhiri dengan trauma. Ah.... pat kat abis pokoknya.

Dari si first love yang entah mengapa memutuskan aku tanpa sebab, si B yang pergi ke luar negeri, si J yang mendua, si R yang tidak pernah menjanjikan masa depan, si C yang tak terjangkau, si K yang tak disetujui, si D, si E, si F, lengkap deh semua ada di sini. Bisa dibilang aku ini sudah banyak makan asam garam cinta (wahahahaha....). Ampe-ampe udah krasa mati rasa dan kebal dari patah hati (apane yang mau dipatahin maneh? Hatiku sudah babak belur tak berbentuk diungklek-ungklek oleh para pria keparat itu....).

Makanya, sejak bulan Juni tahun lalu aku memutuskan untuk rehat dari dunia percintaan untuk memulihkan kesehatan hatiku dan kewarasan otakku. Berusaha menikmati kesendirian dan menutup diri dari bombardir pesona pria yang mendekat. Asline emang ga ada yang mendekat. Hiks..... Udah near 30 neeeeh..... pesona kecantikan masa remaja udah mulai memudar. Udah mulai pake krim anti kerut. wakakakakakaka.............

Dan sejak Januari tahun ini aku memutuskan jobless for a while dan pulang ke rumah buat bantu-bantu mama. Nyaman sih, gak ngrasain pressure kerja dan juga gak pusing dikejar-kejar dateline. Aku banyak ngabisi waktuku buat baca-baca buku, belajar masak, jaga tokonya papa, jemput adik pulang sekolah, ke gereja pagi, pokoknya kegiatan ibu rumah tangga abis, deh. Praktis, komunikasi dan kehidupan sosialku mengalami kemunduran drastis. Udah ga pernah hangout bareng temen lagi, gak pernah dapet kenalan baru, apalagi mau 'men' hunting.

Namun tak dinyana, sodara-sodara!!! Justru pas lagi masa rehat ini, ketika aku gak seberapa fokus dan cuek dengan makhluk yang berjuluk 'cowok', aku menemukan seseorang yang meluluhkan hatiku dan bisa mencintai aku apa adanya (watsaaaaah!!!!!!!!).

Dia bukan orang baru dalam kehidupanku. Aku udah tau dia dari jaman aku TK. Hihihihi.... Dia kakak kelasku. Kita satu sekolah terus ampe SMP. Pas SMP aku ngefans sama si kakak kelas ini karena sosoknya yang agak bandel, gak banyak omong, dan jago basket (hihihihi..... anak SMP gitu loh!). Tapi ya cuma ngefans, sebatas jejeritan histeris kasi support kalo dia lagi beraksi di lapangan. Begitu papasan di jalan, akunya nggak nyapa dan pasang tampang cool gitu. Harga diri booook!!!

Walhasil cintaku pupus sebelum kenalan dengan kakak kelas itu karena dia nglanjuti SMA di tempat yang berbeda dgn aku. Wakakakakaka...... Sejak saat itu kita ga pernah ketemu lagi. He continue his life without jejeritanku yang selalu menyemangatinya di kala beraksi di lapangan basket (Dianya belom tentu nyadar kalo si fans ini udah lonjak-lonjak ampe akrobat segala demi sang idola). Dan akupun nglanjuti hidupku dan perjalanan cintaku sendiri. Hehehehehe.....

Tiba-tiba, mak gedunduk, tak disangka tak dinyana, mro-moro, bulan Mei 2009 dia nge-add aku di FB. Viva FB!!! Agunglah FB!!!! Setelah beberapa kali chatting dan rumpi-rumpi gak jelas gitu, akhirnya kita janjian ketemuan tgl 1 Juni 2009. Dan jadian tanggal 2 Juni 2009. What a blessed day it was. Hari jadian dan hari pertama aku masuk kerja tuh. Hihihihihi........

Dan tanggal 20 nanti, kami mau tunangan. Hiyaaaaaaaa!!!!! Kaget lu!!!! Iya bener!!!! Gak salah baca. Kami mau tunangan tanggal 20 September 2009!!!! Doain acara tunangannya lancar yaaaaa.... hihihihihi......

Kenapa eh kenapa dipilih tanggal itu. Karena secara hong sui feng sui, tanggalnya bagus dan cantik gitu. 20-09-2009. Selain itu, juga karena aku udah hamil. Wakakakakaka!!!!! Bukaaan!!!! Ngawur!!!! Bukan hamil, tapi karena the end of September dia mau berangkat ke the dream city, Dubai. GItuuuuu...... Well, semoga kami bisa jalani hubungan long distance ini dengan baik. Kalo ga ada halangan, summer Arab tahun depan (bulan juli - September) kami maunya merit. Jihaaaaaa.............. sangar tooooooo.

Setengah gak percaya... Setengah percaya....... Kayak mimpi aja rasanya. Akhirnya aku dapet cowok yang sesuai dengan gambaran cowok impianku. Gak pernah bayangin di saat aku lagi gak cari cowok pulak. Mantaf!!!!! Tuhan emang udah merencanakan segalanya tepat pada waktunya dan kita gak pernah nebak jalan pikiran Tuhan, yah?

Doain hubungan kami lancar yaaaaa........

Wednesday, September 02, 2009

Perbaikan Nasib

Lega banget ketika kemaren kabag HRD corporate tempat aku gawe ngasih tau kalo aku lolos dari masa percobaan dan kontrakku diperpanjang (segala yang belakangnya ada embel-embel 'kontrak'nya emang gak ngenakno yo? Pegawe 'kontrak', rumah 'kontrak', istri 'kontrak', weks.....). Malah si Pak HRD bilang kerjaku selama masa percobaan terbilang 'sangat memuaskan'. WAT TSAH!!!! Buseeeet...... ga nyangka uy. Padahal sebelumnya aku udah harap-harap cemas, bahkan setengah gak yakin kalo kontrakku bakal diperpanjang.

Bukane pesimis atau gak yakin dengan kemampuan sendiri. Tapi aku ngrasa selama masa percobaan 3 bulan itu aku banyak gak gawe, nyante banget, sering bolos. Udah gitu, kerja selama 3 bulan rasanya kok ga ada hasil apa-apa. Makan gaji buta deh pokoknya. Gimana gak magabut coba? Dateng kantor biasanya aku ngabisi waktu 15 menit buat mondar mandir dan melakukan berbagai aktivitas pembuang waktu such as nyisir, benerin make up, rapi-rapi baju, ke toilet, dll. 15 menit kemudian dipake buat nyalain lap top dan sarapan kue-kue kecil. Bes itu maen FB, YM an sama temen, browsing-browsing yang gada hubungannya ama kerjaan ampe 1 jam-an. Baru deh setelah itu buka agenda kerja, melototin progress dan time schedule. Abis liat agenda kerja, maen FB lagiiiiii.... xixixixi.....

Coba bandingin sama di tempat kerjaku yang lama. Jangankan FB-an or nyisir, kentut aja gak sempat, booooo. Bawaannya sibuk mulu, lari sana-lari sini, dikejar dateline, dikejar supplier, dikejar customer complain, dikejar bos, dikejar security (Maklum, kepala front office gitu loh. Sering banget jadi TO risk management.) Kalo di sana mah bukan sekedar kerja efisien lagi namanya, kerja ambeien iya.

Lah ya itu, makanya aku juga setengah heran kenapa kok si Pak HRD ini bilang kalo kerjaku sangat memuaskan. Aje gileeeee....

Well, mungkin emang kerjaku yang menurutku lemot banget ini tergolong 'cepat' kalo dibandingin ama karyawan lainnya di perusahaan tempat aku kerja ini. Beneran deh, ritme kerja di kantor baruku ini nyante banget. Makanya jangan heran kalo liat karyawan baca koran waktu jam kerja. Ada juga yang sibuk ngider-ngider jualan apa aja yang bisa dijual such as daster, kue, dll. Ngegerombol berdua atau bertiga buat ngrumpi.

Urusan absensi juga aku mayan payah. Emang sih, aku ijin gak masuk kerja atau pulang cepet pasti karena alesan sakit (dan emang sakit beneran, walopun sakitnya cuma penyakit orang kampung macam masuk angin dan flu, mencret berat, muntaber, atau haid sor-soran ampe badan lemes). Aku ga pernah ijin pulang cepet atau gak masuk dengan alesan dateng ke kondangan sodara, ulang tahun sodara, nganterin adik ke dokter, dll gitu. Coba kalo di tempat kerja lama dulu, wueeeeh.... kalo gak ampe semaput, ga mungkin deh ijin ga masuk kerja or pulang cepet. Selain karena banyak kerjaan yang bakal numpuk buat besok, belom tentu juga atasan ngasih ijin gak masuk. Kayaknya perusahaan tempat kerjaku sekarang ini lebih menghargai keseimbangan hidup dan kepentingan karyawan dibanding tempat kerja yang lama. Penting gak penting itu khan sebenernya relatif juga khan ya? Kalo dibilang penting, ya penting lah. Merit khan cuma 1 kali dalam seumur hidup, masa kita sebage sodara yang diundang untuk ikut menyaksikan moment penting begituan tega melewatkannya? Nganter adik sakit juga penting, gimana kalo adik kenapa-napa karena telat dibawa ke dokter? Ya gak?

Masalah ketepatan waktu aku juga mayan bisa dipuji dibanding yang laen. Biasanya aku masuk setengah jam lebih awal, dan pulang setengah jam lebih telat dari jam kerja. Padahal habit di perusahaan tempat aku kerja ini tepat waktu banget. Maksudnya dateng nge-pas telat 5 menit (karena keterlambatan kerja lebih dari 5 menit means potong uang makan 5000 perak, ga mau rugi gitu looooh...) . Pulang juga nge-pas, lima menit sebelum jam pulang orang-orang udah pada ngantri di depan mesin check lock (bener ya tulisannya begini?). Jadi begitu jam di mesin menunjukkan jam pulang, orang-orang pada uyel-uyelan dan sikut-sikutan demi ngabsen pulang paling pertama. Kalo orang yang ga ngerti liat dari jauh, kiranya kerumunan orang pada yang lagi rebutan minta tanda tangan artis gitu. Norak abis dah! Terpujilah mesin check lock di kantor baruku. Beda banget nasibnya ama mesin check lock di tempat kerja lama. Walopun udah lewat dari sejam dari jam pulang kantor, semua karyawan kayaknya masih gak nafsu menjamah. Apalagi kalo udah mulai error dan nyetrum gitu, kita suka pura-pura lupa ngabsen. Hihihi.....

Rajin banget khan aku!!! Padahal asline lo bukan karena aku rajin, tapi karena terpaksa ngikut jadwal Ony. Yah, begini nasib orang yang ga bisa naek kendaraan, kudu manut ama yang nganterin. Sukur-sukur juga udah ada yang mau dengan rela hati mengantar-jemput aku setiap hari. wakakakakaka.....

Aku gak bermaksud bilang kalo tempat kerja lama ku gak manusiawi or sadis. However, kalo bukan karena bekal pengalaman kerja di tempat lama, ga mungkin banget aku bisa ngraih posisi as manager di tempat kerja yang baru ini. Kalo bukan terbiasa kena high pressure dan high dicipline di tempat kerja yang lama, ga mungkin juga aku ngrasa dan menikmati nyantainya kerja di kantor baru. Hehehehehe...... Kalo bukan karena pengalaman jadi kacung berlabel manager, ga mungkin sekarang aku jadi junior manager-beneran- yang nguasai detail kerjaan lini bawah (bahasa alusnya kacung lah ya 'lini bawah' seeee....).

Intinya, aku bersyukur banget karena udah mengalami perbaikan nasib. Hihihihi.... Thank You Lord!