Thursday, August 20, 2009

TIPS: Membuat Surat Lamaran

Berapa sih duit yang harus dikeluarin untuk membuat sebuah surat lamaran kerja? Mari kita hitung, sodara-sodara:
1. Cetak pas foto 3 X 4 1000
2. Amplop ukuran folio 1000
3. Prangko 2500
4. Foto kopi ijazah, KTP, paklaring 1000
Berarti total sekitar 5500 ribu perak. Sebenernya masih banyak biaya yang belum masuk ke itungan itu. Tapi anggep aja 5500 perak itu udah all in. Let say kita ga usah ngeluarin biaya beli koran karena dapet info lowongan kerjanya liat dari koran langganan kos-kosan. Ga pake biaya rental komputer karena ngetik surat lamarannya pake komputer pribadi. Gak perlu beli kertas buat ngeprint surat lamaran dan CV karena kertasnya minta dari temen kamar sebelah. No ongkos angkot karena kos-kosannya sebelahan sama kantor pos. Hihihi.....

Yang namanya lagi job hunting, lamaran yang dikirim pastinya lebih dari 1 dong. Apalagi kalo hati lagi panas dan otak lagi suntuk karena ortu tiap hari nggak brenti-brentinya ngomel "Kamu ini sudah lulus kuliah kok masi pengangguran terus to yaaaa? Mbok cari kerja gitu loo.....", kalap dah, semua lowongan kerja dilamaaaaar! 5500 dikali berapa tuh coba? Let say surat lamaran yang kita kirim sebanyak 20 buah. Berarti duit yang kudu kita keluarin buat ngirim surat lamaran adalah sekitar 110 rebu repes.

Bagi sebagian orang, mungkin duit 110 rebu nggak ada artinya. Tapi buat seorang ayah yang kudu menafkahi seorang istri dan 2 orang anak dan terpaksa menganggur karena kontrak kerjanya di kantor lama lama gak diperpanjang, 110 rebu perak lumayan buat beli beras 25 kg. Buat seorang anak kost yang lagi akhir bulan, oh yeah 110 rebu perak cukup dipake buat menyambung hidup selama satu minggu daripada harus membanting harga diri buat minta pinjeman duit ke temen. Amen?

But do you know, berapa besar peluang kita dipanggil buat interview di perusahaan yang kita lamar itu? Well, teorinya sih selama kita memang kompeten di bidang yang kita lamar dan kita memiliki pengalaman kerja dan pendidikan yang memadai, peluang kepanggilnya pasti gede. Tapi kenyataannya?

Nggak usah jauh-jauh, aku ambil contoh aja dari pengalamanku waktu nglakuin seleksi surat lamaran buat calon karyawan di tempat kerjaku. Awal mulanya, aku masih telaten buat melototi CV dan referensi kerja yang dilampirin di tiap surat lamaran. Tapi lama-lama semua CV jadi keliatan sama. Semua ijazah, nggak peduli nilainya baik atau buruk juga jadi keliatan layak masuk kotak eliminasi. Gimana enggak, untuk 1 posisi pelamarnya bisa sampe 500 orang, cuy!!!! Modar dah!

Lama-lama, aku jadi punya pola dan gaya sendiri dalam memilah surat lamaran (wat sah!!! Milah surat lamaran ae pake gaya. Hihihi....). Kompetensi dan background pendidikan bukan lagi hal pertama dan utama yang aku perhatiin pertama kali ketika memilah surat lamaran. Walaupun aku bukan orang yang kompeten dan punya banyak pengalaman dalam bidang recruitment, tapi aku yakin kalo para HRD dan recruiter lain juga pasti melakukan hal yang sama kayak yang aku lakuin.

Berikut tips yan mungkin bisa membantu memperbesar kemungkinan kita dipanggil untuk interview ketika mengirim sebuah surat lamaran (ngoceh ngalor ngidul itu tadi intine cuma mau ngomong ini loooo):

Usahakan surat lamaran yang kita kirim tiba lebih cepat dari surat lamaran orang lain. Terserah gimana caranya, pake kilat khusus kek, kirim di hari yang sama ketika kita baca info lowongan kerja kek, yang penting nyampe cepet. Believe or not, surat lamaran yang dateng duluan mencerminkan kesan bahwa pelamarnya adalah orang yang antusias dan memiliki motivasi kerja yang kuat. Selaen itu, otak recruiternya masih seger karena belum eneg kebanyakan baca surat lamaran.

Kalo bisa surat lamaran diketik pake komputer. Surat lamaran yang ditulis pake tangan mengesankan bahwa pengirim lamaran agak gaptek. Apalagi kalo tulisannya kayak cakar ayam, tanpa dibaca satu kalimatpun, pasti surat lamaran yang kita bikin terlempar ke kotak eliminasi dengan sukses.

Berikan pas foto terbaik kita. Walaupun posisi yang dilamar cuma buat posisi waiter, fotonya tetep rapi pake dasi atau blazer. Bila perlu, foto kita dimanipulasi dikit biar keliatan cakepan dan putihan. Oh trust me, most of recruiter menilai seseorang dari pas foto. Pas foto yang diambil pake kamera HP bikin seorang recruiter ilfil.

Buat surat lamaran kita beda dari yang lain supaya recruiter tertarik buat baca surat lamaran kita. Misalnya di print di atas kertas warna, dijilid, dikirim pake fed ex, pas fotonya diganti foto semi bugil (sumpe, ada loh yang nglakuin beginian. Hihihi.....).

Pastiin kualitas foto kopian KTP, ijazah, dan sebagenya bagus dan jelas. Percuma khan kalo nilai yang tertera di ijazah kita bagus tapi nggak kebaca karena kualitas foto kopian yang ancur abes.

CV gak perlu panjang-panjang dan berlembar-lembar sampe ngalah-ngalahin skripsi. Percuma, malah gak dibaca. Maksimal 1,5 halaman deh.

Basi lu Fel, gitu aja dibahas. Anak kecil juga ngerti kaleeee!!!!
Biareeeen, blog GW sendiri ini, mau GW tulisin apa juga terserah GW. Wek!!!!