Monday, December 04, 2017

SENIN RUMPI: Cerita Bakul Online




👦: Mba, busy booknya bagus.
👩: Makasih, Mom. Minat order, kah? (Standard saya kalo manggil pembeli, nih. Soalnya khan busy book jualan saya diperuntukkan buat balita. Jadi kemungkinan besar yang ngechat saya ya emaknya balita, ya to?)
👦: Yah Mba, saya masih SMP. Jangan dipanggil 'Mom' dong. Harga busy booknya berapa?
👩: Rp. 200.000,- isi 8 halaman aktifitas, Dik.
👦: Wah, kalo segitu saya nggak mampu beli, Mba. Gimana kalo Mba endorse saya. Saya nggak pernah dapet endorse. Please Mba. Follower saya 100K

Wow, pikir saya. Boleh nih kalo followernya 100K. Eh, setelah saya cek, lha kok followernya cuma 100 bijik. Hiaaaaaa.... Waktu saya tanya ke orangnya, eee jawabannya enak bener, "Ya khan sama-sama 100, Mba? Bedanya cuma di huruf K aja."

Serius ya, kalo ketemu pembeli macam begini saya suka langsung dilema. Dilema antara kasian dan kepengen nyleding. Duh!

Akhir-akhir ini saya lagi demen banget mantengin akun instagram @dramaojol.id dan @drama.olshop.  Hihihihi... sungguh tak berfaedah. Ah biar, deh. Yang penting bisa bikin saya ketawa di tengah kesumpekan saya sebagai mamak-mamak kurang ngemall.

Eh, ada denk faedahnya. Saya jadi sadar, ternyata tak hanya saya yang mengalami ketemu sama calon pembeli ajaib-ajaib via online. Ternyata di luar sana banyak juga pemilik online shop yang harus berhadapan dengan keunikan calon pembeli. Hihihihi.....  

Btw, mau nggak ya kira-kira @lexapebriantii endorse busy book saya. Hihihihihi..... 



Tuesday, November 14, 2017

CERITA MAMA: Memaksa Anak Lebih Kreatif

Waktu saya masih bekerja sebagai salah satu anggota tim marketing di sebuah perusahaan properti, salah satu big boss nya pernah ngemeng begini di meeting, "Apabila sekumpulan orang dikunci di ruangan kosong tertutup, dan satu-satunya cara supaya bisa keluar adalah dengan mengambil kunci yang direkatkan di ceiling ruangan, orang-orang itu pasti akan melakukan dan menemukan segala cara untuk bisa meraih kunci itu. Bahkan mereka rela memotong tangannya dan melempar tangannya ke atas untuk menggapai kunci tersebut." Wuikkk! Horor, Bos!!!!! 

 Kenapa malah pake sticker cup cup muah-muah. Karena bosnya ganteng, kak. #halah.

Tidak lama setelah meeting itu, saya langsung cao dari perusahaan itu. Karena saya memandang bahwa perusahaan itu nggak karyawan friendly. Kami dikasih tekanan kerja dan target yang nggak masuk akal. Ih males, deh. Biarin deh saya jadi pengangguran, daripada spaneng dan cenat cenut tiap hari. Pak bos ganteng lupa kalo kami (at least saya) lain dengan orang-orang yang dikurung di ruang tertutup itu. Kami tidak dikurung, tidak kepepet, tapi bisa resign sewaktu-waktu, apalagi kalo ada tawaran kerja dari tempat lain yang lebih amboy tak iye? Apalagi (lagi) kalo karyawannya punya skill yang menjual dan berharga, mana bisa kau pressure begitu, Ndan?

           aih, jadi inget masa-masa itu: JUMPA BABANG ONI

Setelah sekian tahun waktu berlalu, dan gara-gara post Rita, salah satu member grup SITI NURBAYA collaborative blogging di website KEB yang judulnya: MEMACU ANAK BERPIKIR KREATIF nih ya. saya kembali teringat ucapan pak bos ganteng itu. 

Well well..... mungkin konteksnya berbeda ya kalo bahas tentang anak. Tapi kayaknya the power of kefefet ini bisa diterapkan untuk memicu siapa saja (termasuk anak-anak)  supaya lebih kreatif. Ya nggak semua orang yang kreatif itu kepepet, sih. Tapi setuju khan kalo kondisi kepepet bisa bikin orang lebih kreatif?

          Ide kreatif ala mamak: BARANG BEKAS FAVORIT MAMAK FELY


Kan katanya kreativitas adalah kemampuan seseorang dalam mengembangkan, mencipta, dan berkreasi untuk menghasilkan ide dan cara-cara baru dalam memecahkan masalah dan menemukan peluang (thinking new things) ngunu. 

Jadi kalo kepengen lebih kreatif, ya memang kita harus dihadapkan dengan masalah dulu. Biar kreatifitasnya terpancing. Nggak melulu masalah keterbatasan duit ya bok. Bisa juga masalah (baca: keterbatasan) waktu dan ruang ye khan?

          Kalo ini kreatif karena masalah cincah bok: CINTA DITOLAK GO FOOD BERTINDAK

Jahat amat. anak masih bocil udah dikasih masalah supaya kreatif. Yeeeee.... nggak apa kaliiii. Asal bukan masalah orang dewasa Kak. 

Ya nggak gini juga sih kreatifnya. Pic dicomot dari: https://i2.wp.com
Saya liat C dan Bree ini lho. Yang menurut saya mainannya lebih dikit dibanding anak-anak lain yang saya kenal. Mereka nggak habis akal tuh nyari-nyari ide untuk menyibukkan diri. Karena playdohnya saya buang (aku emak-emak nyahat), C jadi kadang suka untel-untel baju cucian yang udah bersih. Dipuntir-puntir dan dibentuk-bentuk seolah-olah main playdoh.

         C memang suka iseng kayak gini deh: YANG UNIK

Bree yang lagi belajar ngomong dan mulai suka nyanyi-nyanyi, gara-gara liat youtube nyanyi-nyanyian itu lho, dia jadi suka naroh benda apapun di depan mulutnya seolah-olah nyanyi pake mike. Sebenernya dia punya mike mainan buat nyanyi-nyanyian, tapi yaaa gitu deh. Tuh berdua khan barbar banget, semua mainan nggak ada yang bisa bertahan lama. Semua mainan yang ada di kotak mainan kebanyakan ya cuma puing-puing doang. hahahahaa..... Termasuk kreatif khan ya? The power of kefefet karena nggak dibeliin mike baru sama bapak Oni. 

So jadi mamak-mamak cantik pembaca blog ini, yang kadang galaw gara-gara liat anak-anak lain lebih kreatif karena lebih difasilitasin (baca: dimodalin) sama ortunya, Do't worry mamak! Kreatif itu bisa dipaksakan kalo kondisinya kepepet.    Pepet aja terus anaknya, ntar lama-lama juga jatuh hati, eh kreatif.

RUMPIAN EMAK: Bukan Cuma Burung yang Punya Sayap


Atasan kerja saya dulu suka banget pake istilah halus untuk negur bawahan atau temen kerja. beliau bilang, itu namanya 'meninju dengan senyum' atau 'melempar kata bersayap'. Ebuset bapaaaak..... saya kira cuma burung aja yang ada sayapnya, ternyata kata-kata juga bisa dikasih sayap, ya. Hahahaha....

Trus di postingan ini saya mau bahas apa? Mau review pembalut bersayap? Enggak dong, Mak. Saya kepengen cerita-cerita aja  tentang pujian bersayap emak-emak jaman... errr... jaman now ya? Bukan, sih. Emak-emak jaman now kebanyakan udah educated, jadi tau lah kalo mau muji anak harus tulus dari hati nurani yang terdalam, iklas muji lahir batin.


Pernah nggak sih kalian mendengar ortu yang memuji anaknya dengan kata-kata negatif? 

"Duh, kamu lancang banget, sih. Masih umur 3 tahun udah bisa baca tulis."  

Maybe yang ini lebih familiar dan sering teman-temin denger, "Nggak apa, anak nakal berarti anak sehat."

Lho, ya? Aktif kali maksudnya, Bu. Bukan nakal.

Nyambugn khan sama tulisannya Eva di KEB yang ini lho: JANGAN SEBUT DIA ANAK NAKAL

Mama saya termasuk ibu yang suka memuji anaknya dengan kata-kata negatif. Baik dulu waktu saya masih kecil maupun sekarang ketika saya sudah bukan bocah lagi. 

Saya ingat betul, waktu saya masih cilik, terkadang ada tuh khan temen mama yang maen ke rumah dan muji saya. Entah muji basa basi entah muji beneran. Semacam, "Anaknya ya Cik? Cantik." Jawaban mama saya pasti begini, "Duh, anak jelek pesek sipit begitu cantik apanya? Kurus pula. gak bisa gemuk." 

Biasanya saya cuma diem aja sambil nglewes kabur. Tapi sebagai anak kecil, saya suka membatin dalam hati,  "Duh mamak sayaaa. Masa saya dihina dina di depan temennya. Seolah nggak rela banget gitu ya saya dipuji cantik sama temennya." Walaupun saya sadar, sih. Saya memang pesek dan sipit. Tapi nggak jelek lho ya. Pesek and sipit is the new 'cantik'. Nggak percaya? Tanya bang Hamish Daud yang bininya sebelas dua belas sama saya dari segi tampang. Hahahahahaha.....

 Baru setelah agak gedean saya berani nanya dan protes ke mama. 

Daaan saya baru tau, ternyata mama saya hobi banget menghina dina saya karena suatu alasan.

"Bayangin," kata mama saya, "Kalo temen mama itu mujinya cuma basa basi aja, trus mama tanggepin, 'Iya, anak saya memang cantik dari lahir.', pasti temen mama itu bakal ngomong dalem hati, 'Dih, gua mujinya juga basa basi doang. Anak lu biasa kaliiii.'" 

Hm.... cengli cengli...... 

"Tapi kalo mama jawab, 'enggak ah, anak saya jelek.'," sambung mama,  "Pasti nanti dia bakal nambah-nambahin pujian khaaaan. Biasanya orang kalo mama jawab gitu, pasti bakal jawab,'Ih, anak kamu ini cantiiik. Putih, tinggi, alisnya tebel, dst dst...'"

Elah mamaaaaa!   

Ada benernya, sih. Memang kenyataannya, biasa habis mama saya 'menangkis' pujian pake kata-kata yang merendahkan hati (dan seringnya merendahkan diri juga), jadinya si pemuji malah makin royal melempar pujian. Oh, khas orang Indonesia ini kayaknya ya? Hihihihihi......

Jadi sebenernya kata-kata negatif yang dilontarkan mama saya itu semacam pujian terselubung dan bersayap gitu khan? Buat mancing supaya orang lain lebih banyak memuji sekaligus merendahkan hati.

Lalu apa efeknya kalo ortu sering melempar pujian bersayap ke anak? Entahlah.... Sejujurnya saya sendiri juga kurang paham. Niatan tadi juga cuma cerita tanpa memberi solusi, sih. Unfaedah banget ya. apasih. 

Tapi kayaknya kok nggak bagus ya kalo anak yang dipuji udah paham arti kosakata-kosakata (yang sebenernya nggak bermaksud) negatif ke mereka. However, mereka khan taunya arti harafiah dari kata tersebut, ya? Ntar takutnya anak jadi mengkonotasikan kata (dan hal negatif) tersebut dengan hal yang baik nggak? Misal karena sering 'dipuji' nakal, si anak jadi mikir, 'Ah, kalo aku nakal, aku bikin bangga mama. Jadi aku harus lebih nakal.'

Amsyong tak iye? Atau gimana sih? Yang jelas, hati saya tetep panas kalo ada orang yang muji saya, "Duh, kamu jelek banget sih. Aku kagum, deh." sambil tersenyum tulus penuh binar gitu. Ntar nunggu kata 'jelek' jadi majas ameliolatif dulu dah baru saja mau menerima pujian itu dengan iklas. Bah!

Tuesday, October 17, 2017

RUMPI AJA: Nungguin Rilisnya Film My Generation

Saya dan Oni termasuk orang yang jarang banget pergi nonton. POkoknya kita pilih-pilih banget kalo mau nonton di bioskop. *pelit Kalo saya dan Oni sampe nonton suatu film di bioskop, berarti menurut kami berdua itu film efek visualnya yahud,  jadi harus ditonton di bioskop biar lebih mak greng.

Jujur, kita nggak pernah kepikiran nonton film Indo di bioskop. Karena film Indo nggak (belum) mungkin menonjolkan efek visual yang bagus. Itulah sebabnya, ketika pertama denger kalo film My Generation mau rilis di bioskop, saya nggak kepikiran mau nonton. Iya sih saya tau kalo sutradaranya Mbak Upi, yang bikin film Realita Cinta & Rock and Roll sama 30 Hari Mencari Cinta yang menurut saya nggak jelek. Tapi tetep aja nggak membuat saya kepengen nonton film ini di bioskop.

Tapiiii..... Setelah baca-baca sinopsisnya dan nonton official trailernya, saya jadi gak sabar pengen liat, Kak!

Ini lho, official trailernya. 

Saya jadi agak-agak tercolek, nih liat trailernya. Tipikal karakter ortu yang dibicarakan oleh keempat pemeran film ini kok sedikit mirip saya, ya? Hahahahaha.... Default setting mulut ngomel dan mempermasalahkan hal-hal sepele, measure the future with IDR, trus suka bilang kalo jaman saya sekolah dulu lebih baik daripada jaman sekarang. Nah itu saya semua tuh. Hahahahahaha.....Ya nggak separah di film, sih. Tapi arah pemikiran saya sudah mulai cenderung ke sana. 

Saya pikir, sebenernya wajar ya. Karena dengan bertambahnya usia, kita jadi lebih banyak pengalaman dan melihat dunia.  Otomatis bawaannya ngomel dan mempermasalahkan kalo ngliat hal-hal yang tidak seharusnya. Trus udah ngrasain susahnya cari duit dan susahnya nggak punya duit. Otomatis nggak mau anak-anaknya lemah secara finansial. Trus trus ya emang kenyataannya saya ngerasa jaman saya segalanya lebih baik dari jaman sekarang. *contohnya, waktu itu harga bolpen pilot cuma 300 perak. #yaelah.... harga bolpen pilot dibawa-bawa. 

Tapi saya juga jadi teringat jaman ketika saya masih ABG dulu. Isi pikiran saya juga samaaaa dengan yang generasi milenial ini. Duh, kenapa ortu nggak ngertiin saya dan lebih mentingin kesuksesan ketimbang kebahagiaan saya? Males banget kalo ortu ngeluarin kalimat pembuka: "Jaman mama dulu......" Kenapa saya selalu disalah-salahin? Sama sih.

Ya ampun, saya sudah mulai menjelma menjadi orang yang tidak saya inginkan di masa depan. Yaitu ortu nyinyir yang nggak ngerti pikiran anak dan perkembangan jaman now. *tutup muka. Itu lho sebabnya, saya jadi kepo maksimal dengan keseluruhan isi cerita dalam film ini.


Kalo jalan ceritanya mah simple ya. Empat remaja bernama Zeke, Konji, Suki, dan Orly (dengan perbedaan karakter dan masalahnya masing-masing) yang diskors nggak boleh ikut darmawisata karena bikin video yang isinya kritik-kritik yang menyinggung banyak pihak (baca: orang dewasa.) Tapi saya penasaran dengan isu-isu dan peliknya masalah-masalah generasi milenial yang diangkat dalam film inih. 

Sayangnya, ada beberapa orang yang justru menganggap film ini nggak layak tonton karena bakal ngajarin anak muda hal-hal gak bener. Well.... just like my teacher said, "Kita nggak bisa mengisolasi anak agar ia tidak mengetahui dan melakukan hal-hal buruk. Yang bisa kita lakukan adalah menunjukkannya (dan juga resikonya) agar anak tidak melakukannya."  Bukan begitu?

Wednesday, October 11, 2017

CERITA MAMA: Makan di Rumah VS Jajan di Luar



Aloha! As you know ya, bebeh, setahun terakhir ini saya cuti jualan sambel dan mulai jualan busy book. Ya puji Tuhan banget karena walopun masih baru dan belajar bikin dan jual busy book, yang pesen ada aja. Bahkan ada yang pesen dalam jumlah grosir dan udah ada dua orderan dari luar Indonesia. Uhuy, gaya banget dah pokoknya sayah. Hahahahaha.....

Tapi, karena saya masih anyaran jualan busy book, saya jadi belum nemu ritme dan pola kerja yang pas. Apalagi sekarang sudah ada dua penjahit borongan yang bantu saya ngerjain busy book. Maksud hati biar saya nggak nggetu ke proses pengerjaan gitu. Jadi bisa ada waktu untuk marketing dan development. Tapi yang ada malah waktu dan energi (serta emosi) saya terkuras buat mengajari dan menyamakan gaya kerja saya dengan mereka. Ya ya.... namanya juga masih baru kerja bareng dan proses penjajakan gitu ya. Kayak orang merit itu, lho. Awal-awal pasti banyak berantemnya karena beda kebiasaan. 

Imbasnya apa? Ke anak dan suami. Mereka jadi nggak terlalu saya urusin. Biasanya saya masih sempet haha hihi maen sama C dan Bree, sekarang jarang banget. Kalo dulu selalu saya yang mandiin dan suapin C dan Bree, sekarang banyakan Oni tuh yang ngurusin mereka. Trus saya jadi sering nggak sempet masak. Huhuhuhuhuhu...... Akhirnya beli makan di luar, deh.


Lidah saya mah hooh aja kalo makan makanan luar. Lebih bervariasi dan wenuk dibanding masakan saya sendiri. Anak-anak juga gitu. Mereka demen kalo dibeliin pangsit mie atau bakso babi. Kadang mereka saya jajanin junk food. Nggak sering, sesekali aja. Cuma Oni kayaknya yang lebih suka masakan rumah. Hahahaha... soalnya cuma dia yang suka komplen kalo saya beli makanan di luar.  Ya habis gimandose, saya gak sempet masak.

Sejujurnya, dalam hati saya suka merasa bersalah sama Oni dan anak-anak. Terutama anak-anak. Karena apa? Namanya makanan beli di luar ya. Pasti ada unsur nggak sehatnya, lah. Entah pake micin atau bumbu-bumbu yang mengandung pengawet.  Penyimpanan dan kesegarannya, endebreh-endebrehnya pasti masih kalah sama masakan rumah. Kalopun makanan itu sehat, bersih, enak, dan clean, pasti nggak sehat buat dompet. Ya to ya to? *dompet menangis.  

          read this too: CERITA MAMA: Bumbu Instant Tapi Sehat. Emang Ada?

Itulah sebabnya, saya seneng banget punya temen-temen di komunitas food seller di IG yang kebanyakan sejarah berdirinya sama kayak sambel jualan saya. Bermula dari keinginan untuk membuat masakan rumahan yang tahan lama tapi tetap sehat, engga pake vetsin, pengawet dan pewarna. Jadi bisa disimpan berhari-hari atau dijadiin oleh-oleh buat kerabat atau saudara yang tinggal di luar kota. 

          Kayak ini misalnya:  AYAM SUWIR BARACI

Selain sharing-sharing urusan jual juil makanan dengan mereka, saya juga demen beli makanan dari mereka. less worries.  Pokoknya walopun beli di luar, tapi masih beraroma masakan rumah dan sehat, ngunu...... 

Jadi apa tuh ya, termasuk makan di rumah atau jajan di luar? Auk deh. Pokoknya begitulah. Praktis kayak beli makan di luar, tapi masih memenuhi kriteria masakan rumahan yang sehat. Oni senang, anak-anak-lahap, sayapun girang. Ihik.....

Salah satu temen food seller yang produknya sering saya beli adalah Dewi, penjual ACINE.

Ketebak dong, produknya apa? Yas, tepung aci atau tepung kanji. Bukan tepung kanji biasa, mak. Kalo tepung kanji biasa mah tinggal beli di supermarket terdekat ya to. Tepung aci jualan Dewi ini adalah tepung kanji berbumbu yang dilengkapi dengan daun kucai kering di dalamnya. Jadi kalo mau masak makanan atau cemilan yang berbahan tepung aci, kita nggak perlu ribet membumbui. 

Saya sendiri paling suka bikin cireng dari tepung kanji berbumbu Acine. Selain bikinnya super gampang, cuma dicampur sedikit terigu dan air trus digoreng dengan api kecil, juga disukai sama Oni dan anak-anak. Cocolannya pake bumbu pecel bikinan mama saya. Biar lebih bergizi, kadang cirengnya saya isi pake daging cincang matang atau keju. 

 
Ini lho penampakan tepung kanji berbumbu ACINE. 1 sachet berisi 150 gram, pas banget untuk bikin 2 porsi cireng yang dimakan keroyokan berempat. Ada juga kemasan jumbo 500 gram yang cocok buat sajian cireng waktu arisan atau acara rerumpita emak-emak. Hihihihi......

Sebenernya ada ratusan resep yang bisa dibikin dengan menggunakan bahan tepung kanji acine. Nggak melulu cireng atau tahu aci seperti yang tercantum di sachet ACINE. Tapi ku tak bisa move on dari cireng Acine. Enak dan lembut. seriusan. Cireng jualan abang-abang di deket kost an saya waktu di Jakarta dulu lewat dah pokoknya. *maaf ya, Bang. Kuhanya mencoba jujur. Eaaaakh..... Kalo teman-temin nggak nemu ide mau dibikin apa, jangan khawatir, kalian tinggal ngintip aja ke sosmednya ACINE: 

IG: DAPUR ACINE

Di sana bisa kita temuin aneka resep yang menggunakan tepung bumbu ACINE. Baik resep yang dibagikan oleh Dewi, owner brand Acine, maupun dari emak-emak lain yang menggunakan tepung bumbu ACINE. Seru khan.

Eh iya, dalam perkembangannya, produk ACINE nggak hanya sebatas tepung kanji berbumbu, Mak. Ada juga TEPUNG BASO BERBUMBU, TEPUNG BASO KHUSUS ANAK (nggak pake lada), BUMBU AYAM GORENG,  dan juga TEPUNG MENDOAN.  Semuanya menggunakan bahan dan diproses secara alami.  Dijamin ngga pake vetsin, pengawet, pewarna or pemutih. 

Ini kemaren saya nyoba bikin daging goreng tepung pake TEPUNG MENDOAN ACINE. Dagingnya saya potong tipis-tipis, trus sebelum digoreng dicelup dulu sama adonan tepung mendoan. Biar potongan dagingnya bisa tipis dan rapi, dagingnya saya bekuin dulu di freezer. Rasanya? Heaven, Mak! Sebenernya lebih enak lagi kalo dikasih siraman saus, ya? Entah saus mayo, saus teriyaki, atau saus yang biasa buat pelengkap fu yung hai. Tapi akika lagi males masak. Jadi ya udah gitu aja. daging goreng tepungnya gundulan nggak pake saus. Hihihihi.....

Potongan daun kucainya banyak. Bikin makin wenuk. 

Mupeng khan? Kalo teman-temin mau beli ACINE, capcus kontak aja Dewi di: 

Line: @acine (pake @) atau 
WA: 0877.5181.2848


Don't worry, ownernya ramah banget dan sabar jawab-jawabin pertanyaan pembeli. Kalo misal kita nemu kendala selama memasak, bisa nanya juga ke dese. Termasuk waktu kapanhari saya nyoba bikin cireng pertama kali pake ACINE. Sama Dewi dikasih-kasih tau tips dan trik biar cireng yang kita masak bisa lembut. Trus dikasih bocoran dan peritungan kasar kalo saya kepengen buka lapak cireng di bazaar sekolahnya C. Baik khan? Ahoy lah pokoknya.

Oh iya, temen saya DYAH PRAMESWARIE juga nulis tentang kegalauan emak-emak perihal makanan beli jadi atau masak sendiri, lho. Cuss intip tulisannya di sindang: BELI JADI ATAU MASAK SENDIRI?

Monday, October 09, 2017

SENIN RUMPITA: Media Sosial, Bukan Sekedar Lahan Eksistensi Diri

photo by: LOBO STUDIO HAMBURG

Jujur, di masa muda dulu (eaaa.... saya tua), motivasi saya bikin akun media sosial adalah karena saya latah ikut-ikutan apa yang lagi trend di kalangan temen-temen saya. Selain itu saya aktif di media sosial hanya supaya saya keliatan eksis gitu. Hihihihihi......

Salah? Enggak juga, sih. Jaman sekarang, eksis juga perlu. Apalagi kalo eksistensi kita bisa menggemukkan pundi-pundi rupiah. Kenapa enggak?

          Kamyuh termasuk: IBU-IBU KEKINIAN ALAM INSTAGRAM

Saya sendiri, seiring bertambahnya usia, pergaulan,  dan pengalaman bersosial media, jadi menemukan banyak manfaat lain selain untuk eksis. Kebutuhan untuk eksis masih, tapi sudah berkurang jauh. 

1. Jualan Online

Sejak berhenti kerja kantoran di tahun 2009, saya mencoba mencari duit jajan dengan berjualan online. Mulanya saya berjualan online di Facebook dan kaskus. Lalu sejak para onlineshop berbondong-bondong berjualan di IG, sayapun ikut jualan di IG. Sekarang, sudah banyak media jualan online yang pure gratis seperti Shopee, Tokopedia, dan sebagainya. Tapi untuk berkomunikasi dengan lebih intens dengan para pelanggan online shop, sampai saat ini saya merasa media sosial tetep paling efektif.

          Monggo dibaca, Cyn: YUK PAKE PRODUK ASLI INDONESIA

Besarnya hasil jualan online menang tidak terlalu besar, karena saya memang nggak nggetu jualan. Tapi lumayan, lho. Nggak bisa dianggep remeh. Temen-temen saya di komunitas seller online juga banyak yang sudah berhasil meraih kemapanan finansial dari berjualan online. Dan semuanya sama, menggunakan media sosial sebagai media pendukung atau media utama jualan online.

2. Mendekatkan yang Jauh

Seneng kalo punya keluarga besar kayak Oni. Soalnya kebanyakan tinggalnya juga di Malang. Jadi kalo mau meet up dan acara keluarga enak dan gampang. Keluarga besar saya sendiri kebanyakan engga berada di Malang. 6 dari 9 saudara kandung papa saya tersebar di Cina dan Hongkong. Sedangkan om tante saya dari mama kebanyakan stay di Jawa Tengah. Otomatis kami jadi jarang ketemu. 

Saya inget banget, waktu saya masih sekolah, saya kadang suka sedih kalo tante-tante saya yang dari luar negri dateng. Karena apa? Mereka khan suka bawa oleh-oleh baju, tuh. Nah, baju oleh-oleh yang buat saya suka kekecilan. Huhuhuhu... Soalnya lama nggak ketemu dan liat. Dalam bayangan mereka, saya masih cilik aja nggak gede-gede. Hahahahaha... sangking jarangnya ketemu. 

Tapi sekarang, sodara-sodara saya udah pada punya media sosial. Jadi lumayan apdet kita. Walaupun masih jarang ketemu, tapi udah jauh lebih sering bersapa salam, ngliat foto-foto terbaru di media sosial, dan sebagainya. Dan pastinya nggak salah ukuran lagi kalo ngasih oleh-oleh baju buat saya dan anak-anak saya. Penting gitu ya, Mak? Hahahaha....

3. Mendapatkan Berbagai Informasi dan Komunitas Pendukung

Informasi apa yang nggak bisa diperoleh di media sosial? Nggak ada! Semua informasi dan sharing pengalaman bisa kita dapatkan dengan mudah melalui media sosial. Dari resep masakan, tips parenting, info diskon, sampai tips supaya lemari es engga bau, ada semua. 

Nggak hanya butuh informasi, tapi nyari temen yang sehati sama kita dalam hal-hal tertentu? Banyak banget komunitasnya di media sosial.  Tinggal pilah pilih mana yang cucok dengan kita. Ya sama kayak milih jodoh itu lho, shay. Cucok-cucokan.

4. Arsip Praktis

"Henpon gua ilang! Banyak foto-foto berharga anak-anak di sana. Duh... Untung foto anak-anak rajin gua posting di FB." Nggak cuma satu temen saya lho yang pernah ngomong begini, ada beberapa. Ya nggak melulu sama persis. Ada yang henponnya tiba-tiba kereset lah, henpon mati total, apalah apalah. Tapi semuanya sama, masih punya simpenan foto-foto anak di FB. Hore! Terpujilah FB! *kecup-kecup Babang Mark.

          Read this too: AKUN MEDIA SOSIAL UNTUK ANAK, PERLU GAK SIH?

Kalo untuk arsip, memang kayaknya FB paling enak. Karena foto-foto bisa kita kelompokkan dalam album, ya. Kalo di Instagram khan ngacak kecampur jadi satu, tuh.

So, gimana dengan teman-temin? Biasanya pake Media sosial buat apa? 

Thursday, September 21, 2017

KULINER: Kepoin Dapurnya Farah Quinn

Jadi ceritanya, bulan lalu khan saya dan temen-temen blogger dari Malang Citizen dapet undangan untuk mengunjungi salah satu outlet Queen Apple dan launching varian baru, tuh. Kali ini kami dapet undangan lagi dari Queen Apple untuk mengintip dapur Queen Apple yang terletak di Jalan. Perusahaan no. 6. Tanjungtirto, Singosari, Malang. Eh, bukan mengintip, denk. Kita dibolehin masuk, liat-liat proses pembuatan Queen Apple cake dan strudel, plus ngrecokin Farah Queen yang kebetulan lagi ada di sana. Akh! We're so excited!

Farah Quinn udah nunggu di dapur, sementara kami masih intip-intip dari luar nunggu disuruh masuk. Halah.... malah tunggu-tungguan ceritanya. 

Yes, dapur Queen Apple yang terletak bersebelahan dengan Guest House Syariah Malang ini dilengkapi dengan sebuah dinding kaca gede di salah  satu sisinya. Jadi para pengunjung Guest House yang kebetulan lewat dapat mengintip aktifitas di dapur ini. Di dapur inilah semua produk Queen Apple dibuat dan diolah untuk selanjutnya didistribusikan ke outlet-outlet yang tersebar di Malang dan Batu.

 Oven yang bikin semua emak-emak ngiler. 

Gimana nggak ngiler, Bok. Guede badai, oven tangkringan saya di rumah bagaikan butiran debu dah kalo dibandingin sama oven yang ini. Hahahahaha... Dengan tiga oven seukuran gajah ini, dapur Queen Strudel mampu menghasilkan kurang lebih 1500 box produk Queen Apple pada hari-hari biasa. Pada saat weekend dan public holiday, kapasitas produksi dinaikkan sesuai kebutuhan pasokan stock outlet. Ngerih!

Kalo kemaren saya berkesempatan mencicipi Queen Apple cake, di kesempatan kali ini saya nyobain Queen Strudel yang nggak kalah enak. Bahkan menurut temen saya yang sudah nyobain aneka versi strudel, strudelnya Queen Apple ini yang paling juara. 

Ini lho rahasia kelezatan Queen Strudel. Isiannya terbuat dari apel murni dengan potongan apel yang besar. Potongan apelnya sama sehingga kelezatan dan kenikmatannya merata di setiap gigitannya. Potongan apel ini tidak langsung diisikan ke dalam strudel, tapi diolah terlebih dahulu dengan proses dua kali pemanggangan.


Selain isiannya yang istimewa, lapisan kulit Queen strudel ini juga renyah dan crunchy. Terasa mak krenyes gitu lho waktu dikunyah. Pokoknya endoy, lah!


Jangan khawatir, kalo temen-temen beli dan membawa pulang Queen strudel, potongannya nggak bakalan berantakan kayak gini. Strudel yang kita cobain potongannya ancur-ancuran begini karena kita nggak sabar kepengen segera mencicipi dan ngotot minta dipotongin strudelnya selagi masih hangat. Padahal seharusnya motong strudelnya waktu sudah dingin. Hihihihi......

Chef Komar dan Farah Quinn yang cuma bisa senyum-senyum melihat dapurnya kita jajah. Bahkan tempat cuci piringnya aja ikutan kita intip. Hahahahaha..... Baik banget, ya. Jarang lho ada chef atau baker yang mau dapur dan proses detail pembuatan produknya diamat-amati oleh orang asing.

Farah Quinn juga menjelaskan kalo dese dan Chef Komar bakal terus berusaha menciptakan varian-varian baru Queen Apple. Rencana kedepannya, Queen Apple akan meluncurkan produk kue kering yang daya tahannya lebih lama dibanding Queen Apple cake dan strudel. Jadi kita nggak takut oleh-olehnya bakal basi kalo mau dibawa ke luar kota.

Sebelum pulang, kami menyempatkan diri foto bareng Farah Quinn dan Chef Komar. Thank you guys. You both are rock! Sok gaul banget sih saya. Kapan-kapan kita maen lagi ke Apple Queen.  




Sunday, September 17, 2017

JALAN-JALAN: (Kepengen) Second Honeymoon

Pada dasarnya, saya dan Oni sama-sama nggak begitu suka traveling dan explore tempat-tempat baru. Karena apa? Karena kita berdua kurang pinter hunting tempat murah, gampang kesasar, dan cinta kenyamanan (baca: lebih memilih tidur di rumah daripada 'menikmati' perjalanan). Itulah sebabnya, kami jarang banget bepergian ke tempat wisata apalagi ke luar kota. Kalopun bepergian, biasanya cuma saya dan anak-anak. Oni hampir selalu bersikeras tinggal di rumah dengan segudang alesan. Banyak kerjaan, lah. Nggak enak badan, lah. Endebre endebre. Yang sebenernya ya intinya dia males kemana-mana. 

Tapi akhir-akhir ini kok kepengen rasanya pergi ke mana gitu. Berdua aja sama si Oni, tanpa anak-anak. Sekali-sekali kita menikmati quality time berdua. Sudah lama kita nggak jalan santai sambil gandengan tangan tanpa ribet dengan bawaan bayi segambreng dan lari-larian nguber bocil, atau sekedar makan berdua di warteg sambil suap-suapan. Eaaaaa..... emak-emak alay.

Nah, Si Oni khan akhir-akhir ini sering ke Jogja untuk urusan kerjaan, tuh. Perginya nggak lama, cuma sehari. Wong disana cuma ngecek kerjaan fisik tukang batu doang. Dateng ke workshop batunya, ngliat progress kerjaan dan apakah hasilnya sama dengan yang direport rutin via foto, trus udah. 2 jam juga udah beres.

Pikir saya, gimana kalo sewaktu Oni pergi ke Jogja, saya ikut. Trus nginepnya di-extend buat acara jalan-jalan berdua. Nggak usah lama-lama. satu atau dua hari aja cukup, kasian anak-anak kalo dititipin kelamaan di kakek neneknya. Kasian, lho akika inih. Orang Jawa, udah usia segini, belum pernah maen ke Jogja. Waktu SMP dulu sempet sih ada acara perpisahan kelas ke Jogja, tapi saya nggak ikut karena nggak punya duit. Hauuuuu! Ya lumayan sedih dan gigit jari, soalnya sebagian besar temen-temen saya berangkat. Waktu itu khan ngetrend banget bok, acara tour kelas ke Jogja dan Jakarta.

Ntar saya kepengen wisata kuliner gudeg sampe mblukek di Jogja. Saya kepo gimana rasanya makan langsung di warungnya instead of makan gudeg oleh-oleh (alesan maha penting, kak.) Soalnya Oni bilang, makan di warungnya jauh lebih endoy daripada makan di rumah. Wolah, khan jadi kepo.

Trus karena workshop batu yang biasa dikunjungi Oni letaknya di daerah Gunung Kidul dan deket banget sama Pantai Ngobaran, jadi saya juga kepengen ke sana. Apalagi setelah saya googling, ternyata Pantai Ngobaran ini adalah tempat wisata yang sarat sejarah dan kisah mistis. Di pantai inilah Prabu Brawijaya V, keturunan terakhir kerajaan Majapahit, memutuskan dan melakukan upacara moksa dengan cara membakar diri karena enggan menuruti ajaran Islam dari putranya, Raden Patah. Konon, api pembakaran dirinya yang berkobar-kobar membuat pantai ini dinamai pantai Ngobaran.

Picture is taken from HERE

Selain keindahan pantai dan keragaman budayanya, di Pantai Ngobaran ini kita juga bisa menikmati kuliner khas Ngobaran yang terbilang tidak biasa, yaitu landak laut goreng. Katanya sih, rasa landak laut goreng ini kenyal dan gurih. Tapi Oni nggak doyan. Hahahahaha..... apapun yang Oni nggak doyan memang bikin saya kepo kepengen nyobain.

Selain ke pantai Ngobaran, saya juga kepengen dolan ke Jalan Malioboro. Biar kata Oni Malioboro gak ada keren-kerennya dan kurang ngehits, pokoknya saya kepengen ke sana dan foto meluk tiang nama jalan Malioboro. Absurd? Biarin!

Picture is taken from HERE
Selain ke dua tempat itu, saya juga kepengen maen ke Green Village Gedangsari, Puncak Kosakora, Goa Jomblang, dan Telaga Biru yang terletak di daerah Gunung Kidul juga. Kepengen juga sih maen ke lokasi yang lagi happening banget di kalangan instagrammer, yaitu hutan Pinus Mangunan. Tapi lokasinya kok agak jauh ya bok. Di Bantul.

Foto dicomot dari: instagram @wonderfuljogja
Singkat cerita, Oni bilang setuju next ke Jogja saya ikut, trus kita jalan-jalan berdua. Sekalian program anak ke tiga refreshing. Horeeeee! Padahal sebelumnya saya udah pesimis dia bakal ijinin saya ikutan. Asiiiik!  Cuma nggak asiknya, Oni juga bilang, "Kamu atur, lah pokoknya. Mau kemana aja, naek apa, nginep di mana. Aku males mikir." Dih! Secara dia yang pernah ke Jogja dan lebih tau tempat-tempat yang murah dan oke di Jogja, kok saya yang disuruh mikir. Gimana sih!

Setelah nanya-nanya ke temen yang biasa travelling, saya nyoba nyari-nyari PAKET HONEYMOON YOGYAKARTA TRAVELOKA di website TRAVELOKA. Kata temen saya, di TRAVELOKA kita bisa mesen hotel dan tiket pesawat sekaligus. Jadi kayak paket gitu, lho shay. Praktis dan anti rembay. Kita cukup masukin kota tujuan dan tanggal berapa mau nginepnya.


Oni sempet komplen, kenapa saya milih paket honeymoon. Ntar jatuhnya mahal kayak waktu kita honeymoon dulu, padahal bedanya cuma kasurnya dikasih bunga-bunga dan ada welcome drink-nya. "Nggak, kok," saya bilang. Khan ntar bakal muncul tuh segambreng pilihan penerbangan dan hotel. Kita tinggal milih mana yang cocok dengan budget dan keinginan kita. Gampil, khan?  Nggak perlu repot dan boros-borosin kuota dengan browsing sana sini, apalagi telepon-telepon ke travel agent.

Belum juga kopinya Oni habis, saya udah nyodorin paket yang saya pilih. Kaget dia, "Lho, kok cepet? Kok lebih murah dari yang biasa aku beli?" Eh... belum tau dia kalo bininya ini pinter mandraguna. Ish! Mesen tiket pesawat dan hotel sekaligus di Traveloka khan lebih murah daripada mesen terpisah, Shay.

Udah gitu, satu lagi yang saya suka dari Traveloka. Metode pembayarannya beragam, Cyn. Bisa pake payment installment, transfer dan ATM, atau pake credit card. Setelah melakukan pembayaran, trip vouchernya bakal dikirim ke email kita dalam waktu nggak sampe 1 jam. Asoy, lah!

So, bagi temen-temen yang masih suka rempong, capcus booking tiket + hotel via TRAVELOKA. Selain mudah dan murah, juga lebih hemat. Jadi duit lebihnya bisa dipake blanja blanji dan kulineran. Tetep yeee, hedon kamuh! Hedon!

Thursday, September 14, 2017

SENIN RUMPITA: Me Time yang Terlalu


Sudah baca salah satu tulisan terbaru member geng Siti Nurbaya di website KEB, belum Cyn? Itu lho, yang membahas tentang me time bagi kita para ibu rumah tangga, baik yang full time mom maupun career mom.  

          Kalo belum baca, capcus intipin shay: ME TIME EMAK BLOGGER

Well, sejujurnya saya nggak pernah merasa kekurangan me time. Kenapa? Karena puji Tuhan saya kebetulan punya suami kayak Oni, yang nggak canggung, bahkan dalam beberapa hal justru lebih piawai dari saya, dalam melakukan pekerjaan rumah tangga. Hail Oni! Kalo temen-temen saya suka ngeluh, "Duh, suamiku mah maunya maen doang sama anak. Tapi kalo disuruh ngurus anak mana bisa." Dalam hati saya bersyukur karena Oni nggak gitu. Oni telaten dan cekatan banget kalo disuruh mengurus anak, termasuk dalam hal memandikan dan memberi makan anak.  

Trus apa hubungannya dengan me time? Yah, setiap kali saya merasa butuh me time, saya nggak akan khawatir pekerjaan rumah tangga dan anak saya bakal terbengkalai, karena ada Oni yang back up. Asalkan Oni lagi nggak dikejar tenggat waktu dari klien, biasanya Oni akan dengan senang hati menawarkan bantuan kepada saya. 
Trus apakah cukupnya me time ini membuat saya menjadi lebih bahagia, mengalami kehidupan yang seimbang,  dan menjadi istri serta mama yang baik? Sejujurnya, enggak juga. Seringkali justru saya malah jadi kebanyakan me time alias overdosis me time. Nah lo! Jadinya malah saya capek dan setres sendiri. Halah...halah.....

Satu contoh kecil. Kemarin Oni ngliat saya lumayan kusyuk nonton serial India di youtube,  jadi Oni berinisiatif megang C dan Bree supaya saya nggak terganggu nontonnya. Yah, karena nggak ada gangguan, bebas dari kewajiban nidurin anak dan beberes mainan anak-anak, jadinya saya lupa waktu dan nonton terus sampe jam 3 subuh. Akibatnya hari ini saya lemes seharian karena kurang tidur. Kerjaan rumah hari ini nggak ada yang beres karena saya kurang fokus. Trus saya bad mood deh. Duh! It's all your fault, Mr. Ranbeer Raichand!!!!  Btw, ada yang demen ngikuti serial-serial garapan Vikram Bhatt juga? Ngacung!

Makanya, di postingan kali ini saya kepengen membagi tips gimana caranya supaya me time yang kita lakukan memang bener tepat sasaran seperti kata Mbak Shanty temen saya, yaitu mengisi ulang energi, mendengar suara hati, dan menyeimbangkan kebutuhan dan kebahagiaan diri kita sendiri dengan peran kita sebagai mama dan istri. Tips dari saya? Ouw, jelas bukan. Orang saya sendiri juga masih sering OD me time. Hihihihihi..... Tips dari Oni, dong inih. 

Tentukan dan patuhi batasan frekwensi dan waktu untuk me time yang sudah kita tentukan sendiri. 

Penentuan frekwensi dan waktu me time tentunya disesuaikan dengan kebutuhan kita dan kondisi keluarga kita. Biar sama-sama enak, boleh banget kalo kita berdiskusi dan minta pendapat sama suami serta anak-anak. 

Setelah menentukan batas waktu dan frekwensi, Ya udah harus patuh dan straight. Misal, nih, untuk me time shopping make up dan baju ke mall adalah 22 kali dalam sebulan (maklum, horang kayah!), berarti kalo nggak super urgent dan berkaitan dengan hidup msti seseorang, ya nggak usah shopping kalo bulan itu udah 22 kali ke mall. (Usut punya usut, ternyata kerjanya emang pegawe mall. Hahahaha.....)

Demikian juga dengan urusan waktu. Misal waktu untuk shopping yang kita tentukan adalah weekday ketika anak-anak lagi di sekolah seharian. Enggak peduli di mall ada Saturday super crazy sale, pokoknya gak boleh shopping! 

Pastikan semua tugas kita sebagai istri dan ibu sudah beres sebelum me time.

Which is menurut saya mission impossible! Kerjaan ibu rumah tangga itu kayaknya nggak bakal pernah bisa beres dan selesai. Bangun tidur beberes kasur, abis mandi beberes kasur lagi karena abis dibuat loncat-loncatan sama anak. Jalan ke ruang tamu, beberes ruang tamu karena anak-anak yang baru aja diusir dari kamar pindah daerah jajahan ke ruang tamu. Trus? Balik lagi beberes kamar karena anak-anak maen  ke kamar lagi. Abis itu ngepel minyak goreng yang dituangin anak ke lante dengan sengaja dan dalam keadaan sadar tanpa paksaan dari pihak manapun. Trus? Balik kamar buat ganti seprei karena anak yang habis maen minyak goreng dan belum sempet dibersiin guling-guling di kasur.  Udah gitu aja terus sampe malem. Arg! Ini masih urusan beberes rumah, ya. Belum masak, ngurus anak, ngajari anak bikin PR, endebreh endebreeeeeh.

Bapak Oni juga setuju kalo yang namanya kerjaan rumah nggak pernah bakalan bisa selesai. Tapi gimana-gimana kita kudu bikin standar 'selesai' sebagai batas udah boleh me time atau belum. Let say,  siang hari boleh nonton drama Korea kalo anak-anak sudah berangkat ke sekolah, udah cuci dan jemur cucian, udah nyiapin makan siang. 

Pinter banget khan, bapak Oni menjawab dalih istrinya yang suka maen game padahal kerjaan rumah belum ada yang dipegang. Ihik.....

Me time yang menghasilkan duit? Nggak papa, kok. Hanya saja.......

Sebagai pecinta uang, saya memang suka banget memonetize hobi. Termasuk hobi saya bikin busy book. Yang awalnya bikin busy book ini cuma untuk me time sekaligus program sayang anak, jadinya sekarang saya jual-jualin busy book sampe C nggak sempet punya busy book sendiri. C biasanya maen-maen sama halaman-halaman busy book baru atau busy book yang udah jadi tapi belum dikirim ke pembeli.

Menyenangkan? Yeah, of course. Tapi kadang saya bukannya seger habis bikin busy book, tapi sumpek. Karena apa? Karena hari itu sebenernya saya nggak mood bikin busy book. Tapi jadinya terpaksa karena ada orderan yang harus dikirim.

I think me time is not me time anymore kalo lebih banyak memberikan pressure daripada kesenangan buat yang melakukannya. No? Solusinya? nggak ada. cari me time baru.



Monday, August 21, 2017

SENIN RUMPITA: Akun Media Sosial Untuk Anak, Perlukah?


Yang saya maksud di sini adalah akun media sosial kayak punya Natusha, anaknya Glen Alinski dan Chelsea Olivia itu, lho. Dimana anak yang masih piyik banget, jalan aja belum bisa apalagi pegang gadget, dibikinin akun media sosial oleh emak bapaknya. Nanti yang mengelola akun itu ya emak bapaknya sendiri, bukan anaknya. 

Saya sendiri sebenernya pernah bikin akun instagram untuk C. Awal mulanya, C beberapa kali mendapat tawaran untuk jadi model produk jualan temen-temen saya di komunitas pedagang online shop. Nah, saya pikir, boleh juga nih C saya bikinin akun IG sendiri. Selain untuk dokumentasi pribadi, yah barangkali dese bisa jadi selebgram gitu. Khan lumance, mendukung karir anak sejak dini. #eaaaa *bilang aja mamaknya matre.

Memang, setelah memiliki akun IG sendiri, C jadi lebih banyak mendapatkan tawaran endorse. Tapi setelah beberapa bulan mengelola akun IG nya C, saya memutuskan untuk menutup akun tersebut. Lho kok? Lho kok?

Pertama karena saya lumayan shock ketika tiba-tiba ada orang yang menghubungi akun IG nya C lewat DM. Di DM tersebut, awalnya orang ini nanya-nanya sopan. Sayapun menjawab dengan sesopan mungkin seperti layaknya menjawab pertanyaan pelanggan onlineshop saya. Terus dia mulai muji-muji C. C lucu lah, C cantik, lah. Di sini saya mulai curigong, ya. Kok muji-muji nggak jelas. DM cuma saya read aja. Saya pikir kalo orang mau nawarin endorse, biasanya udah ngomong di depan. Lha ini kok ngomong dan nanya muter-muter melulu. Eh setelah saya cuekin kok terus berlanjut nanya yang enggak-enggak menjurus ke pertanyaan yang nggak patut dan nggak pantes. Muji-muji foto-foto C dengan komentar-komentar nakal. Ya ampun, pikir saya, kelainan ni orang. Masa ya muji flirty bitchy ke bocah. Wong anaknya ya pake baju lengkap dan sopan. Oke, BLOCK!

Lalu saya jadi negthink, kalo orang sejenis ini komen-komen atau DM nakal, saya bisa langsung block supaya orang itu nggak bisa liat foto-foto C lagi. Tapi gimana dengan orang-orang yang sekedar 'menikmati' foto-foto C tanpa komen dan DM. Trus orang-orang yang sudah saya block itu bisa saja khan bikin akun baru? Hih serem!

Kedua, lama-lama saya jadi males update IG nya C. Ya gimana yah, saya sendiri punya 4 akun instagram. 1 akun saya pribadi, 2 akun jualan, dan 1 akun IG nya C. Kalo akun jualan masih enak, tinggal repost-repost foto testimoni pembeli, Tapi akun pribadi saya dan akunnya C banyak mangkraknya. Orang memang saya jarang banget foto-foto. Jadinya sering banget, foto-foto C yang sudah saya pajang di IG saya, saya pajang ulang di IG nya C, biar apdet aja. Lha kalo isinya sama, trus buat apa ya bikin 2 akun IG? Followernya juga kurang lebih sama.

Ketiga, simpel aja. Anaknya nggak dapet benefit apa-apa dari punya akun IG. C bukan (atau belum?) artis cilik yang butuh media sosial pendukung untuk karir. Juga bukan foto model anak. Benefit yang sifatnya bukan materi juga nggak ada. Supaya anaknya eksis, supaya keep in contact sama temen-temennya, dan endebreh endrebreh? Ya enggak, orang yang pegang akun socmed bukan anaknya sendiri. Kalo untuk arsip, sudahlah pake akun media sosial emaknya aja. Sama saja, khan?

Jadi kalo bagi saya, enggak perlu itu yang namanya bikin akun media sosial untuk anak.

Eh, ini kalo saya, ya. Bukan berarti teman-temin yang bikin akun media sosial untuk anak itu salah. Khan keperluan tiap orang juga beda-beda. Sah-sah saja kalo ada ortu yang bikinin akun media sosial buat anaknya.

Kalo saya boleh sotoy, ada beberapa hal yang harus diperhatiin kalo kita kepengen bikin akun media sosial untuk anak:

Pertama-tama kudu kita pastiin dulu, apa tujuan kita bikin akun media sosial untuk anak. Untuk mendukung karir anak, mau orbitin anak jadi selebgram, atau sekedar untuk dokumentasi dan sharing kabar tentang anak melalui foto dengan teman dan kerabat deket aja? Dari sini nantinya kita bisa memutuskan, foto-foto seperti apa yang bakal dipajang di media sosial anak. Juga tingkat privasi akun media sosial tersebut.

Kalau tujuannya untuk dokumentasi dan konsumsi pribadi, kita bisa memilih level privasi paling maksimal agar foto-foto anak kita tidak bisa dan tidak mudah diakses oleh sembarang orang. Dengan begitu, resiko foto anak-anak kita dipake sembarangan tanpa ijin juga minim.

Lain halnya apabila akun media sosial tersebut digunakan untuk mendukung karir atau untuk mengorbitkan anak menjadi selebgram, tentunya tingkat privasi akun media sosial tidak bisa terlalu tinggi. Karena level privasi yang tinggi justru akan membatasi fans dan follower. Padahal tujuan bikin akun media sosial khan untuk menyentuh fans dan follower.  Tingkat privasi yang rendah ini juga membuka kesempatan bagi orang-orang yang tidak beritikad baik.

Nah lo? Siap nggak kita sebagai ortunya kalo foto-foto anak kita tiba-tiba dipake tanpa ijin oleh orang lain? Mending kalo digunakan untuk hal positif. Temen saya ada lho yang foto anaknya tiba-tiba dipake oleh penyebar berita hoax di FB. Jadi ceritanya, bayi temen saya ini memang kulitnya putih banget, sementara papanya item. Nah, temen saya ini mengunggah foto anaknya yang lagi bugil, cuma pampers an doang lagi digendong dan dicium papanya sendiri. Kok ya pas ekspresi anaknya kayak nggak suka dan berontak gitu.  Eh lha kok tiba-tiba foto tersebut beredar di internet dilengkapi dengan tulisan warning supaya orang tua berhati-hati terhadap orang asing yang menyentuh anak kita. Temen saya dan suaminya mencak-mencak. tapi ya udah sampai di situ aja, engga ditelusuri lebih jauh siapa penyebar foto tersebut. Hahahahaha.... Ada-ada aja.

Kedua, jangan mengunggah foto-foto yang sekiranya akan mempermalukan anak di kemudian hari. Misal foto anak kita sedang makan upil gitu *yuck! Well, kalo masih bayi sih lucu ya. Tapi kebayang nggak kalo foto tersebut bisa jadi bahan untuk membully anak kita beberapa tahun kedepan?  Hm.....

Ehm, bukan ngasih tips ini ya? Malah nakut-nakuti. Hahahaha.... mangap...mangap.

Kalo diantara teman-temin, adakah yang sependapat dengan sya? Atau mungkin ada yang punya akun media sosial buat anak? Sharing dong alasan dan pengalaman kalian di komen postingan ini.

Oh, iya, tema tulisan tentang media sosial ini adalah tema minggu ini di SITI NURBAYA COLABORATIVE BLOGGING, lho. Geng ngeblog saya yang bersama beberapa emak-emak kece di grup KEB. Ihik....


Sila baca juga tulisan member SITI NURBAYA COLABORATIVE BLOGGING yang di muat di website KEB berikut inih: