Wednesday, June 21, 2017


DESTINASI WISATA TERBARU DI KOTA MALANG. Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya, tanggal 19 Juni 2017 kemarin, PT. Adikarya Citra Abadi membuka taman hiburan malam yang mengusung tema Lantern & Dinosaurus Park

          Baca dong ah: COMING SOON: Malang Night Paradise

 

Saya dan teman-teman yang tergabung dalam komunitas blogger Malang Citizen juga ikutan antusias dong ya menyambut pembukaan Malang Night Paradise (MNP) ini. Uhuy, akhirnya kita nggak perlu jauh-jauh ke Batu apalagi ke luar negri untuk menikmati wisata malam sejenis ini. Di hari pertama pembukaan MNP kemarin kami beramai-ramai datang ke sana untuk menjadi bagian dari pengunjung perdana MNP. Kalo MNP bukanya jam 18.00 - 23.00, kita udah mrongos di sana jam 17.15. Niat banget khan? Hihihi....

          Baca juga: Jalan-Jalan cantik ke I-City

Oiya, teman-temin yang berniat ke sunu nggak perlu bingung ya ketika tiba di lokasi Hawaii Waterpark. Kok nggak ada main gate MNP-nya? Emang nggak ada, Cyn. Karena MNP ini terletak di dalam Hawaii Waterpark. Jadi kalo mau dolan ke MNP, beli tiket dan masuknya lewat gate Hawaii Waterpark. 
 
 Harga tiket masuk MNP:
  Rp. 25.000,- (weekday), Rp. 35.000,- (weekend, high season, public holiday)
 Harga tiket terusan MNP: 
  Rp. 45.000,- (weekday),  Rp. 60.000,- (weekend, high season, public holiday)

Nggak usah takut tersesat. Masuknya gampang kok. Teman-teman tinggal menyusuri jalan sebelah kanan Hawaii Waterpark melewati taman Moana untuk menuju ke MNP. Kalo mau foto-foto dulu di Hawaii Waterpark sebelum masuk MNP, kayaknya nggak dilarang, sih. Cuma memang lampu penerangannya minim, karena  Hawaii Waterpark-nya hanya beroperasi waktu siang aja.


Jreng! Inilah gate MNP. Keliatan nggak di foto, C antusias banget dan langsung ngloyor masuk tanpa menunggu emaknya yang masih sibuk moto-moto gate MNP dan bapaknya yang ngobrol sebentar sama satpam yang lagi jaga di sana. 


Mata saya langsung terpaku pada dancing water fountain yang menyambut kami ketika memasuki gate lampion MNP. Air mancurnya yang menari-nari mengikuti irama musik dan lampion jamur, eh apasih itu. Jamur atau apa ya? Pokoknya gitu, lah, benar-benar membuat mata saya terpaku selama bermenit-menit. So dreamy and so fairy.


Di belakang dancing water fountain bakal kita temui aneka lampion-lampion unyu yang bikin tangan gatel pengen cekrak-cekrek melulu. Seriously, cantik banget. Walaupun areanya nggak terlalu luas, tapi ditata dengan sedemikian rupa sehingga tidak semrawut dan arus pengunjung tidak bertabrakan. Bagi saya yang bawa dua anak kecil, hal ini sangat menguntungkan. Nggak capek nguber-nguber bocah.


Lucu ya. Background bunga ini kayaknya jadi spot favorit pengunjung. Karena memang bentuknya cantik banget. Trus salah satu bunga yang paling gede bisa gerak-gerak.


Ini spot favorit saya. Taman kelinci. Taman kelinci ini berbentuk panggung. Kalo beruntung, kita bisa menikmati pertunjukan yang disuguhkan oleh seniman-seniman lokal di sini.

photo by: RICHOKU

Di area lampion ini teman-temin juga bisa menemukan 3 wahana permainan. Yaitu Dragon and T-rex Ride, Triceratops Ride, dan komidi putar yang dapat teman-temin nikmati dengan harga tiket masuk 10 ribuan. Kalo udah beli tiket terusan, ya nggak usah bayar lagi. Hehehehe..... Wahana-wahana yang saya sebutkan di atas sebenernya bisa-bisa aja sih dinaikin orang dewasa, tapi kayaknya lebih cocok buat anak-anak. Sayang C cuma mau naik triceratops ride. 
  
 

Jarang-jarang lho C mau gaya-gaya sendiri waktu difoto. Hahahahaha....  

Sebelum masuk ke area dino park, kita akan melewati light tunnel. Cuma lorong dengan hiasan lampu-lampu LED sebenernya. Lampu LED nya bisa gonta ganti warna. Tapi kece, lho. Saya yang biasanya nggak suka selfie-selfie aja akhirnya gatel juga pengen selfie. 


Kalo ke MNP jangan lupa bawa sisir, Cyn. Biar kalo mau selfie bisa sisir rambut dulu. Nggak kayak saya yang rambutnya uwel-uwelan ketiup angin. Bleh. 


Awalnya saya pikir patung-patung dinosaurus di MNP ini nggak bisa gerak, cuma diem aja gitu. Tapi ternyata bisa gerak, lho. Walaupun gerakannya terbatas, tapi lumayan halus, nggak patah-patah kayak lagi nonton youtube pas signal miskin. Hahahahaha..... Sistem geraknya menggunakan sensor gerak. Mirip dengan bel rumah atau toko yang menggunakan sensor gerak. Jadi kalo ada orang mendekat dan melewati sensor gerak itu, baru patung dinonya gerak-gerak, celingukan, mangap-mangap, sama ekornya kupat kapit.

 

Merupakan tantangan khusus untuk memfoto patung-patung ini. Soalnya lighting yang digunakan di dinosaurus park ini warnanya gonta ganti. Mirip diskotik gitu. Ya kalik udah malem, dinonya mau dugem *nglantur. Jadi nggak keliatan real colornya. Tapi kalo teman-temin bisa menemukan warna lampu dan momen yang pas, hasilnya justru bakal sangat artistik. Coba deh intip di instagramnya @malangnightparadise dan hastag #malangnightparadise . Udah ada foto-foto super gahar yang dibikin oleh pengunjung-pengunjung MNP. 



Di ujung dinosaurus park, kita akan disambut oleh foodcourt! Yeay!!!! *semangat kalo liat makanan. Di sana kita bisa duduk-duduk santai sambil ngemil dan (lagi-lagi kalo beruntung dan timingnya tepat) menonton penampilan seniman-seniman lokal Malang. Keren ya, jarang lho ada tempat wisata yang support banget sama seniman-seniman. Salut ya MNP ini menyediakan 'panggung' bagi para seniman lokal. 

Pilihan menu yang disajikan oleh foodstall di foodcourt MNP tidak banyak. Kebanyakan menjual fried fries, burget, dan sosis bakar, menu-menu yang mudah diolah dan disukai anak-anak. Cukuplah kalo cuma buat ganjel perut. Sayang ya, nggak ada beer. Seru kayaknya kalo ngobrol-ngobrol santai sembari menikmati segelas beer dingin di sini. 

Overall, saya puas dan suka maen ke Malang Night Paradise. Recomended banget buat teman-temin yang suka foto-foto. Soalnya tempatnya memang instagramable banget. Udah gitu aksesnya mudah dan masih di dalam kota Malang. Anak-anak juga demen main di sini. Dalam waktu dekat mungkin saya bakal dolan ke sana lagi. 



JALAN-JALAN: The Amazing Malang Night Paradise

Thursday, June 15, 2017


photo by: AUNT MASAKO
 "Anak muda jaman sekarang, maunya serba instant." 

Sering nggak teman-temin mendengar kalimat itu? Saya? Sering banget. Biasanya mama saya tuh yang suka komen gitu kalo ngliat saya lagi makan mie instant. Dan di belakang kalimat itu masih ada serentetan omelan tanda cinta seorang ibu kepada anaknya. Syubidu bidu bidu..... syalala.....
Kenapa ya, semua makanan yang ada embel-embel kata instant di belakangnya pasti langsung dicap 'jelek', 'tidak sehat', 'tidak bergizi'. Padahal nggak semua, lho. Ada juga makanan instant yang sehat. Ada emang? Ada! Seriusan ada. 


Yes, aneka bumbu tumis siap pakai yang dikirimkan oleh Ibu Nur kepada saya ini sehat, lho Mak. Kenapa saya bilang sehat? Karena ibu Nur nggak menggunakan micin dan pengawet dalam produk-produk jualannya. Bahkan asam dan garam benzoat yang katanya disebut sebagai pengawet alami, dia juga nggak pake. Untuk meningkatkan daya tahan produk, Ibu Nur  hanya mengandalkan waktu masak yang lama dan teknik pengemasan produk.  Oiya, Ibu Nur juga selektif dalam memilih bahan baku pembuatan bumbu. Bahan-bahan yang dipilih hanya bahan-bahan yang masih fresh. Tujuannya? Agar citarasanya kuat dan tentunya juga memperpanjang daya tahan bumbu-bumbu yang dijualnya. 

Bumbu yang diberi merk Bumbu Tumis Siap Pakai BU NYAI ini ada 20 lebih varian. Banyak bok. Semua bebumbuan masakan Indonesia udah terwakili, deh kayaknya. Dari bumbu nasi, bumbu ayam panggang ungkep manis, dalca, plecing ayam, gulai, rendang, ada semua. Harga per kemasan cuma  Rp. 10.000,- per sachet. Khusus untuk nasi tomat dan nasi kebuli harganya Rp. 12.500,- 


Gede khan ukuran per sachetnya. 1 sachet bumbu nasi kebuli bisa dipake untuk makan 3 orang dewasa + 2 bocils.

Favorit saya? Nggak tau, karena saya belum sempat nyobain semua bumbu. Tapi dari 2 bumbu yang sudah saya coba, yaitu bumbu nasi kebuli dan bumbu ayam ungkep manis, semuanya enak!


Ini penampakan nasi kebuli yang saya buat hanya pake Bumbu Tumis Siap Pakai Bu Nyai. Duh, seriusan enak! Biar makin enak (walaupun nggak nyambung) saya tambahin telur dadar dan sedikit daging kambing giling. Hihihihi.... 

Suapan pertama langsung mengingatkan saya pada cita rasa khas nasi biryani yang biasa saya makan di resto India langganan saya di Malaysia dulu. Sudah lama saya nggak makan nasi dengan bumbu rempah yang kaya seperti nasi kebuli ini. Soalnya di Malang jarang banget saya nemu depot atau resto India/Arab. Mau masak sendiri saya males.  Proses masak dan bumbu-bumbunya itu lho, super ribet. Bahan bakunya sak ketapruk. Bawang putih, bawang merah, lada hitam, cengkeh, ketumbar, jintan, kapulaga, kayumanis, pala, minyak samin. Belum lagi masak daging kambing sebagai pendamping wajib nasi kebuli. Hiaaaa..... rempong pong pong. 

Tapi dengan bumbu nasi kebuli Bu Nyai ini, saya bisa bikin nasi kebuli dengan cara gampil dan singkat. Cara masaknya nggak perlu saya jembrengin di sini ya, soalnya terlalu gampang. Sama persis dengan cara memasak nasi goreng dengan bumbu instant.

 
Ini penampakan bumbu ayam ungkep manis ala saya menggunakan bumbu tumis siap pakai Bu Nyai. Ayam yang sudah dibersihkan saya rebus dengan bumbu dan sedikit garam di panci presto. Setelah itu ayam saya rebus lagi sampai air di dlam panci hampir habis. Rempong sih enggak, tapi memakan waktu agak lama ya. Tapi dengan cara ini, ayamnya jadi super empuk, bahkan Bree yang masih umur 1 tahun aja nggak kesulitan makannya. 

Trus kalo masak ayam ungkep ini, saya bikinnya agak banyak sekalian.  Sebagian diplastikin dan disimpan dalam freezer. Nanti kalo saya lagi pergi-pergi dan nggak kekejar pulang cepet untuk masak, saya tinggal SMS ke Oni, "Di lemari es ada ayam ungkep. Tinggal goreng aja, Bang." Beres! Mamak bisa lanjut jalan-jalan dengan tenang tanpa perlu mencemaskan keluarga di rumah makan siang pake lauk apa. 

Nanti ya, kalo sudah sudah nyoba bumbu-bumbu yang lain, hasilnya saya pajang di blog atau instagram. Moga-moga nggak lupa. Hehehehe..... 

Kamu juga kepengen beli? Belinya di sini lho, cyn: 

WA:   081235818936 / 0817397799

Jangan khawatir, walaupun hanya dapat diorder secara online dan dikirim dari Bangil, tapi bumbu-bumbu buatan Ibu Nur ini lumayan tahan lama. Rasa dan kualitas tidak akan berubah walaupun lama pengiriman 5 hari.

Biar nggak bolak balik keluar duit buat ongkir, belinya sekalian banyak aja. Bumbu Tumis Siap Pakai Bu Nyai ini bisa bertahan lebih dari 6 bulan apabila disimpan di dalam freezer.  Wis to, pokoknya instant dan praktis lah pake bumbu-bumbu buatan Ibu Nur inih.

Will I repurchase? YES! YES! YES!!!!!

CERITA MAMA: Bumbu Instant Tapi Sehat. Emang Ada?

Wednesday, June 14, 2017


Halo halo halo! Aku syenang syenang syenang! Karena nggak lama lagi, tepatnya hari Senin tanggal 19 Juni 2017 besok, di Malang bakal dibuka satu tempat wisata baru, yaitu Malang Night Paradise! Yeayyyy!!!!!


Theme park yang berdiri dibawah naungan PT. ADIKARYA CITRA ABADI ini berkonsep taman hiburan malam dengan mengusung dua tema sekaligus, yaitu lantern & dinosaurus park. Dengan menghadirkan 12 patung replika dinosaurus dan Dragon & T-Rex Ride, Malang Night Paradise menawarkan wisata edukasi yang menyenangkan bagi anak-anak maupun dewasa.


          Baca juga:  Anak Bosan Bermain di Rumah? Playdate Aja, Yuk.

Bagi teman-temin yang doyan selfie, jangan khawatir, ada banyak spot kece yang instagramable. Diantaranya peacock, lighting tunnel dan colloseum. Ada pula area flower wall, taman kincir, taman panda dan taman angsa yang tidak kalah cantik dan gemerlap. Pokoknya kita bisa foto sepuas-puasnya sampe elek, lah di sana.  



Keren ya? Kalo saya, mupeng pengen foto di depan ladang jamur yang unyu banget ini. 
 

Kita dapat juga memanjakan mata dengan menikmati pentunjukan dancing water fountain yang terletak di dekat pintu masuk Malang Night Paradise.   

          Jadi kangen ke sini: I-CITY

Seperti yang sudah saya sebutkan di awal tadi, Malang Night Paradise ini berlokasi di kota Malang, tepatnya di perumahan Graha Kencana. Masih satu kompleks dengan Hawaii Waterpark. Aksesnya sangat mudah dan dekat dibandingkan tempat wisata sejenis yang berada di kota Batu. Hanya membutuhkan waktu 15-20 menit apabila teman-teman berkendara dari Bandara Abdul Rahman Saleh. Kalo dari Stasiun Kereta Api Kota Baru Malang, memakan waktu 25-30 menit untuk sampai di Malang Night Paradise Ini. Sedangkan dari Terminal Arjosari, tinggal ngesot sekitar 10 menitan.

Areal parkir yang disediakan kabarnya sangat luas, sehingga kita tidak perlu takut kehabisan lahan parkir apalagi bermacet-macet ria karena ruwetnya arus keluar masuk pengunjung.
Fasilitas pendukung lain yang disediakan di Malang Night Paradise untuk menunjang kenyamanan pengunjung: 
  • Foodcourt 
  • Drinkcourt
  • ATM 
  • Toilet dan mushola
  • Free wifi (yeay!!!!) 
  • Souvenir shop
  • P3K area dan ambulance. 
Trus trus, harga tiket masuknya mahal? Enggak, Say.
Cuma Rp. 25.000,- on weekday, dan Rp. 35.000,- on weekend. Murah!

Jadi tunggu apa lagi? Yuk maen ke Malang Night Paradise.

See you there on Monday. Muach!


Location: 

re Information : info@malangnightparadise.comW

COMING (VERY) SOON: Malang Night Paradise!

Monday, June 12, 2017


KEGIATAN BERMAIN YANG AMAN UNTUK ANAK. Beberapa orang tua, termasuk saya, suka bingung nyari kegiatan apa yang cocok untuk mengisi liburan anak. Apalagi kalo liburannya panjang seperti liburan kenaikan kelas ini. Harus. Perlu banget. Wajib hukumnya bagi saya untuk mencarikan kegiatan bermain untuk C, anak saya.  
Double C lagi playdate ke mall

Namanya anak-anak ya. Energinya nggak bakal habis kalo cuma diem-diem cantik di rumah. Selain itu, anak juga gampang bosan kalo nggak diberi kegiatan yang variatif. Kalo sampe C bosan dan energinya masih full, C bakal lebih semangat dan kreatif dalam hal gangguin Bree dan acak-acak rumah.  Haizzz..... Saya yang pusing, Kak!

Alternatif kegiatan bermain untuk C yang sering saya berikan adalah playdate

Apa sih playdate itu? Play = bermain. Date = pacaran. Playdate = nyuruh anak kecil maen pacar-pacaran. *lalu saya dilaporin ke KPAI. Hahaha..... Playdate adalah istilah yang dipakai para orang tua di Amerika untuk kegiatan mengundang atau diundang teman-teman seusia anak mereka untuk bermain bersama barang beberapa jam. Bisa dengan hanya mengundang satu teman atau dua. Juga bisa lebih dari itu. Untuk anak-anak yang sudah mulai gede, biasanya playdate sudah nggak perlu didampingi oleh orang tua masing-masing. .

Playdate pertama Ata & C

Playdate tidak selalu dilakukan di rumah, bisa juga ke tempat wisata yang ramah untuk anak. Seperti museum, alun-alun, dan taman bermain. Tapi playdate beda, lho dengan study tour. Kalau study tour, program atau initerary-nya sudah disediakan oleh pihak penyelenggara. Kalo playdate enggak. Jadi acaranya ya suka-suka para anak dan mamanya.

Foto ini diambil ketika C playdate bareng Ata ke pantai.

Kenapa saya pilih playdate? Karena menurut saya playdate adalah cara paling mudah untuk mengusir kebosanan anak. Dan yang terpenting, relatif aman untuk C. Dengan playdate, C bermain di tempat dan bersama orang yang sudah saya kenal. Selain itu, tuan rumah playdate memiliki anak yang usianya kurang lebih sama dengan C. Jadi sudah tau lah ya, kira-kira tantangan dan kendala apa yang biasa dihadapi ketika saya 'titipin' C.    

Kalaupun playdate dilakukan di rumah saya, so far C juga nggak akan bosen walaupun mainan yang digunakan adalah mainan-mainan milik C sendiri. Soalnya pasti beda sensasinya, antara bermain sendiri dengan bermain bersama teman. Di dalam playdate, anak juga melakukan serta mengembangkan ketrampilan sosialisasi seperti berkomunikasi dengan orang lain, berbagi dan menyelesaikan konflik, mendengar dan memahami kenyataan.

Oni sendiri nggak masalah kalo misal saya mau ajak C playdate. Syaratnya cuma satu, yaitu saya harus ikut mendampingi, terutama kalo playdate-nya di luar rumah. Bagaimanapun juga, C masih balita, belum bisa betul-betul membedakan mana hal-hal yang nggak boleh dilakukan karena berbahaya, dan mana yang boleh. Jadi masih harus diawasi.  Saya mah, malah seneng kalo disuruh mendampingi C playdate. Saya bisa sekalian jalan-jalan, ya khan. Trus saya juga bisa ketemu dengan sesama mama-mama. Dimana ada dua atau lebih mamak-mamak berkumpul, itu artinya ada update-an gosip, Say. Ahoy! Eh, enggak, denk, sekarang saya lagi berusaha menahan diri untuk tidak bergosip. Kalo ketemu mama-mama lain, saya memanfaatkannya dengan saling berbagi info dan tips cara mendidik anak. *Eaaaa....pencitraan banget. 

Teman playdate langganan C adalah anak tetangga yang sekaligus adalah keponakan saya. Kadang cuma maen barang satu atau dua jam di rumah saya, kadang keduanya diminta maen di rumah kakek neneknya yang lagi kangen sama cucu. Kalo playdate di rumah kakek neneknya, C dan sepupunya selalu dipulangkan dengan kondisi sudah kenyang, sudah dimandiin, dan tinggal tidur aja. Sedap betul. Mertuaku memang paling sip, lah kalo urusan begini-begini. Khusus untuk teman playdate yang satu ini, Oni memperbolehkan saya nggak ikut menemani. Karena pasti aman dan terjamin.

Selain harus saya temani,  ada beberapa hal yang menjadi catatan dan perhatian saya agar anak dapat melakukan kegiatan playdate yang aman. Apa aja tuh? Nih, saya jembrengin satu-satu. Barangkali bisa menjadi masukan bagi teman-temin: 

#1: Gimana kalo waktu menjadi tuan rumah playdate, kita terpaksa harus keluar rumah karena hal-hal urgent? 

 
Ga boleh! Mending anak-anak diajak ikut sekalian. Apabila tidak memungkinkan, kita bisa menelepon orang tua teman playdate atau orang dewasa lain yang bisa kita percaya  untuk datang menggantikan kita. Pokoknya jangan sekali-kali meninggalkan anak-anak di rumah sendirian tanpa pengawasan orang dewasa. Bahkan walaupun anak kita sebenernya sudah cukup umur dan sudah biasa ditinggal sendirian di rumah. 

Kenapa? karena tidak seperti anak kita, teman playdate tidak terbiasa dengan tata letak dan perabot di rumah kita. Sekedar contoh, teman playdate mungkin sudah terbiasa membuat masakan-masakan sederhana di rumahnya sendiri. Nggak bahaya rasanya apabila dia ingin menyeduh mie cup instant sendiri. Tapi menuangkan air dari termos air panas di rumah kita tentu lebih sulit daripada mengambil air panas dari dispenser air seperti yang biasa dilakukannya di rumah, bukan? Apalagi kalo termosnya diletakkan di meja yang tinggi. Haduh..... bisa-bisa teman playdate-nya kesiran air panas.Serem khan, Mak?

#2: Tinggalkan nomor kontak yang dapat dihubungi dalam kondisi darurat. 


Cuma playdate ke rumah tetangga aja perlu ninggalin nomor kontak? Harus. Just in case. Apalagi kalo kegiatan playdate dilakukan di luar rumah. Bila perlu, tinggalkan juga nomor kontak alternatif apabila kita tidak bisa dihubungi. Juga nomor kontak penting lainnya seperti nomor kontak dokter anak yang biasa menangani anak kita. 

Selain nomor kontak, jangan lupa bawakan anak aneka perlengkapan pribadi hariannya, seperti obat-obatan dan vitamin, baju dan pakaian dalam ganti, pampers (kalo anaknya masih pake), dan sebagainya. Ebuset, kayak mau mau nginep aja. Just in case, Mak. Just in case aja. Daripada anak kita harus meminjam pakaian dari tuan rumah, ya khan. Apalagi pakaian dalam, nggak sehat, ah kalo dipake lebih dari satu orang. 

#3: Bolehkah bermain dengan hewan peliharaan?


Boleh banget. Dengan bermain bersama hewan, anak juga belajar menyayangi sesama makhluk ciptaan Tuhan. Hanya saja, pastikan tidak ada kondisi kesehatan khusus yang dapat mengganggu kesehatan anak ketika bermain dengan hewan peliharaan. Seperti alergi bulu binatang misalnya. 

Walaupun hewan peliharaan tuan rumah adalah jenis hewan yang tidak agresif, ingatkan anak untuk selalu bersikap lemah lembut terhadap hewan. Jangan membiarkan anak bermain bersama hewan peliharaan tanpa pengawasan. 


Ada banyak alasan mengapa hewan peliharaan yang sebenarnya jinak menyerang manusia, terutama tamu yang dianggapnya sebagai orang asing. Bisa karena cemburu. Bisa karena si hewan bermaksud melindungi anggota keluarganya yang berada dalam bahaya ketika melihat anak bermain gulat dengan teman playdate. Bisa juga karena anak melakukan gerakan yang menyakiti hewan secara tidak sengaja. 

Ada beberapa jenis hewan yang berkarakter  pandai, ramah, dan tidak mudah terpengaruh dengan gangguan apapun yang ada di sekitarnya. Pokoknya so cute dan lovely. Jauh dari kesan sangar apalagi serem. Bikin setiap orang yang ketemu jadi gemes pengen uwel-uwel. Seperti anjing Labrador contohnya.  Hampir mustahil seekor anjing Labrador akan menyerang makhluk lain. Bahkan anjing jenis ini suka sekali bermain dengan anak kecil. Namun karena ukuran tubuhnya yang besar, ada resiko anak kecil cidera karena tertimpa tubuh anjing tersebut. 

#4: Sleepover? Yay or Nay? 


Untuk anak-anak yang cukup besar, bisa saja acara playdate diperpanjang menjadi acara sleepover atau menginap di rumah teman. Ada banyak hal yang lebih menyenangkan dibanding playdate ketika anak kita diperbolehkan menginap di rumah teman. Bisa bikin acara sharing cerita horor sampe tengah malem, bisa begadang nonton DVD, dan masih banyak lagi. Mamak bapaknya bisa pacaran berdua sebebas-bebasnya di rumah. Ahay! 

Tapi buat saya, setidaknya untuk saat ini, saya nggak akan pernah kasih ijin anak untuk sleepover di rumah teman. Kalo mau sleep over, nanti aja kalo C sudah merit. Saya bakal ijinin C sleepover forever di rumah suaminya. *jauh amat ya mikirnya, ya?. Alasannya simple, playdate adalah untuk maen bareng dan belajar bersosialisasi dengan teman. Bukan untuk tidur bareng. Kalo cuma untuk tidur aja, mending tidur di rumah sendiri.

Saya juga nggak mau kalo ada teman playdate yang nginep di rumah saya. Kenapa? Karena dititipin anak orang itu tanggung jawabnya besar, cuy. Gimana saya bisa jaga anak orang kalo saya lagi tidur? Apalagi saya ini badak banget kalo urusan tidur. Walopun ada gempa, kayaknya saya bakalan tetep tidur, deh. *tutup muka. Lagian, daripada sleepover di rumah temen, rasanya lebih asyik kalo liburan keluarga bareng, rame-rame nginep di mana gitu.

Eh, ini kalo konteks sleepover-nya untuk bermain dan having fun bersama teman, ya. Kalo karena kondisinya penting dan darurat, tentu saya akan sangat senang apabila ada orang tua yang mau mempercayakan saya untuk menjaga anak mereka.

#5: Jangan-jangan nanti kita dituduh mengajarkan kekerasan ke anak orang kalo kita ngasih mainan pistol-pistolan ke teman playdate? 


Tiap keluarga memang punya cara dan batasan dalam mendidik anak. Kadang hal-hal tertentu yang kita perbolehkan untuk anak kita, tidak diperbolehkan untuk anak orang lain.  Cara paling gampang adalah dengan bertanya langsung kepada orang tuanya. Mainan-mainan yang dilarang, sebaiknya disembunyikan dulu selama kegiatan playdate.

Hal ini juga berlaku untuk makanan dan minuman. Karena definisi ‘makanan sehat’ untuk tiap keluarga tidak sama, ada baiknya kita menanyakan makanan apa yang boleh atau tidak boleh diberikan. Tanyakan juga apakah teman playdate memiliki alergi terhadap makanan tertentu. 

Adik ipar saya cenderung lebih ketat dibanding saya dalam hal memilih makanan untuk anak. C saya ijinkan makan goreng-gorengan, ice cream,  coklat, dan permen dalam jumlah tertentu. Sedangkan adik ipar saya hampir tidak pernah memberikan snack-snack di atas ke anaknya.  Jadi kita nggak bakalan kasih snack itu ke C kalo keponakan saya lagi maen ke rumah. 

Bagaimana kalo misal kita yang jadi tamu? Menurut saya, asalkan hal tersebut tidak membahayakan kesehatan dan keselamatan anak, sekali dua kali melanggar aturan yang sudah menjadi kebiasaan di rumah,  sih nggak masalah sebenernya. Saya oke aja  kalo C nonton TV lebih lama ketika sedang playdate di rumah teman.

Tapi apabila teman-teman punya hal lain yang dilarang untuk anak karena sifatnya dirasa prinsip dan mendasar, jangan sungkan untuk menyampaikan kepada tuan rumah. Demi kenyamanan bersama, ya khan.  Selama cara penyampaiannya halus dan sopan, seharusnya tuan rumah bisa menerima. 

Tetap  ya, ada kemungkinan tuan rumah tidak bisa memaklumi atau bahkan merasa tersinggung. Well… untuk hal itu saya nggak bisa komen apa-apa. Tinggal kita saja yang menimbang, apakah prinsip yang kita pegang tersebut patut dan setimpal untuk dipertahankan dengan mengorbankan pertemanan anak kita. Bagaimanapun juga, kita  nggak bisa memaksakan prinsip yang kita yakini kepada keluarga orang lain, demikian juga sebaliknya. Betul, nggak?
  

#6: Boleh nggak playdate barang temen yang  berbeda jenis kelamin dengan anak?

Idealnya, sih teman playdate adalah anak-anak yang jenis kelaminnya sama dengan anak kita. Untuk saat ini, saya membiarkan C sesekali playdate bareng temen cowok. Karena C masih balita, jadi belum menyadari sepenuhnya tentang identitas gendernya.

Aria dan Devon, temen playdate favoritnya C waktu masih tinggal di Bali.

Tapi kalo nanti C dan Bree sudah menginjak usia 8 tahun, saya lebih suka kalau mereka playdate bersama temen-temen cewek aja. Menurut saya, di usia 8 tahun anak sudah mulai mengenal dan memahami hubungan antar lawan jenis. Selain itu, anak sudah mulai mengembangkan identitas diri sesuai gendernya masing-masing. Jenis permainan yang disukai dan topik pembicaraan anak sudah mulai berbeda anatar anak laki-laki dan anak perempuan.Jadi anak juga pasti lebih nyaman apabila bermain dalam kelompok kecil bersama teman yang sejenis kelamin.
 

#7: Pastikan anak kita sehat ketika melakukan kegiatan playdate.


Ini hal yang sepele, tapi bagi saya penting banget. Sebenernya kasian liat wajah C yang mewek-mewek udah  kayak orang patah hati ketika saya membatalkan acara playdate gara-gara dese demam. Tapi demi keamanan, memang sebaiknya acara playdate ditunda dulu kalo anak sedang dalam kondisi kurang sehat.

Jangan sampai keinginan menyenangkan hati anak dengan playdate justru membuat penyakit yang diderita anak menjadi semakin parah. Belum lagi resiko kalo teman playdate-nya ketularan. Khan runyam, Cyn.

Kalo C demam biasa, saya menggunakan cara konvensional yang diajarkan oleh dokter anak langganan. Yaitu dengan membiarkan anak berendam dan bermain air hangat selama kurang lebih 10-15 menit setelah mandi.  Air hangat yang saya maksud di sini adalah air hangat suam-suam kuku dengan suhu dibawah 33 derajat celcius. 

Pastikan tubuh anak kering sebelum memakaikan baju. Pilih baju yang tipis dan nyaman. Tidak perlu memakaikan selimut tebal dan rapat seperti bungkus lemper. Karena hal itu justru akan membuat panas tubuh anak lebih sulit turun. Untuk membantu menormalkan suhu tubuh anak, suhu AC boleh disetel 24-27 derajat Celsius atau kurang dari itu. Tergantung tingkat kenyamanan anak. Hindarkan anak dari terpaan langsung angin dari kipas angin atau AC. Bisa masuk angin, Mak.

Oiya, batasan demam ‘biasa’ yang saya tetapkan untuk C dan Bree adalah 38 derajat celsius dan tidak disertai gangguan lain seperti muntah, mencret, dan sebagainya. Batasan tersebut adalah batasan yang saya tetapkan sendiri berdasarkan pengalaman merawat C dan Bree. Biasanya mereka masih aktif bermain seperti biasa ketika demamnya hanya 38 derajat Celsius.  Hal ini mungkin berbeda untuk anak-anak lain dengan tingkat keaktifan dan riwayat kesehatan yang tidak sama dengan C dan Bree.

Apabila suhu tubuh anak melewati angka 38 derajat celsius, saya akan menggunakan bantuan TEMPRA SYRUP rasa anggur untuk menurunkan demam C.  Sedangkan untuk Bree yang masih berusia di bawah 2 tahun, saya menggunakan Tempra Drop.   Jangan salah pilih, ya, Mak. Bukan hanya berbeda rasa dan tutup botolnya saja, masing-masing varian Tempra ini memiliki kandungan paracetamol per mg yang berbeda, disesuaikan dengan usia anak. Untuk anak berusia diatas 6 tahun, gunakan Tempra Forte rasa jeruk.

TEMPRA mengandung paracetamol yang bekerja sebagai antipiretika pada pusat pengaturan suhu di otak dan analgetika dengan meningkatkan ambang rasa sakit. Gunanya untuk meredakan demam, rasa sakit dan nyeri ringan, sakit  kepala dan sakit gigi, demam setelah imunisasi atau atas petunjuk dokter.

Patokan saya untuk membawa C ke dokter anak adalah ketika suhu tubuh anak menyentuh angka 39,2 derajat celsius atau ketika demamnya C nggak turun-turun lebih dari 2 hari (48 jam) setelah meminum TEMPRA SYRUP.

Bagaimana dengan teman-teman? Sedia Tempra juga nggak di rumah? Yuk sharing kegiatan bermain apa saja yang menurut teman-teman aman untuk sang buah hati. Please let me know. 


Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog Tempra yang diselenggarakan oleh 
Blogger Perempuan Network dan Taisho. 
Artikel ditulis berdasarkan pengalaman dan opini pribadi. 
Artikel ini tidak dapat menggantikan hasil konsultasi dengan tenaga kesehatan profesional.

Anak Bosan Bermain di Rumah? PlayDate Aja, Yuk.

Friday, June 09, 2017




Hari Selasa kemarin, Mas Selamet Hariadi, seorang kawan yang saya kenal dari grup komunitas blogger Malang,  mengajak saya untuk mengikuti KOLs & Community Gathering yang diadakan Smartfren 4G.

Membaca banner acara tersebut saya jadi mikir-mikir, (iya, ini ngetik juga masih sambil mikir-mikir). Oh ya ampun, jelek-jelek begini, saya ini sudah bisa dianggap sebagai KOL alias Key Opinion Leader. Sosok atau individu yang ide, pemikiran, dan ucapannya dipercaya dan mempengaruhi kelompok orang tertentu. Wuzzz, jadi berasa kayak pemimpin sekte apa gitu ya to. Hahahaha....

Lalu saya mulai nanya ke diri saya sendiri, apa ya  yang sudah dan yang bisa saya lakukan sebagai mama untuk turut mencerdaskan Indonesia, termasuk generasi mudanya? Ebuseeet.... berat, Bos! Saya sudah kayak menteri pendidikan aja. IRT macam saya mah apa tuh. Nggak usah jauh-jauh mencerdaskan generasi muda Indonesia, mencerdaskan anak sendiri aja belum mahir-mahir amat.  Kok gaya-gaya mau mikirin gimana cara mencerdaskan generasi muda Indonesia.
  
photo by: Digital Designer
Tapi kalo dipikir-pikir lebih jauh lagi, sebenernya memang mamalah yang paling bertanggung jawab dalam mencerdaskan generasi muda Indonesia. Bukan guru, bukan menteri pendidikan, bukan kepala sekolah, bukan media masa, apalagi Awkarin.  Yes, mama! Kok bisa? Ya karena anak kita khan juga termasuk generasi muda Indonesia, bok. Kalo bukan di tangan kita sebagai seorang mama,  di tangan siapa anak yang adalah generasi muda Indonesia ini dibentuk dan dicerdaskan. 

Apalagi saya seorang mama yang juga seorang blogger. Dimana opini dan pemikiran-pemikiran saya, (sekecil apapun itu) mungkin saja mempengaruhi mama-mama lain yang membaca blog saya ini. 

Uit,  para mama yang nggak punya blog juga termasuk KOL, lho. KOL khan nggak hanya sebatas blogger. Kita juga bisa mempengaruhi orang lain melalui postingan-postingan melalui media sosial juga. Hayo coba ngacung, siapa yang nggak maen blog, FB, twitter, dan Instagram sama sekali?  Bahkan para mama yang nggak maen medsos-pun bisa saya bilang sebagai KOL juga. Karena kalo dihitung-hitung, anggota keluarga kita, khan sudah bisa tuh dianggep sebagai 'sekelompok orang' tuh. Artinya kita sebagai Mama aja sudah bisa dianggep sebagai KOL bagi keluarga kita. Jadi kita semua adalah KOL yang punya peran untuk mencerdaskan Indonesia.



Cerdas, ya. CERDAS. Bukan pintar. Kalo pintar mah tinggal datengin aja guru privat ke rumah, biar anak kita dijejelin seabrek ilmu pengetahuan. Beres.  Tapi untuk dapat dikatakan 'cerdas'  tak hanya cukup sekedar memiliki seabrek ilmu pengetahuan. 'Cerdas' memiliki jangkauan yang lebih kompleks. Yaitu kesempurnaan perkembangan akal budi, seperti kepandaian dan ketajaman pikiran.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kecerdasan meliputi 3 aspek. Aspek emosional, yaitu kecerdasan yang berkenaan dengan hati dan kepedulian antarsesama manusia, makhluk lain, dan alam sekitar. Kecerdasan intelektual, yaitu kecerdasan yang menuntut pemberdayaan otak, hati, jasmani, dan pengaktifan manusia untuk berinteraksi secara fungsional dengan yang lain. Aspek spiritual, yaitu kecerdasan yang berkenaan dengan hati dan kepedulian antarsesama manusia, makhluk lain, dan alam sekitar berdasarkan keyakinan akan adanya Tuhan Yang Maha Esa

Berat banget ya? Kayaknya jauh lebih gampang nawar harga cabe di pasar deh daripada mencerdaskan Indonesia. Apalagi di era digital seperti sekarang, dimana teknologi komunikasi tanpa batas membuat orang dengan itikad jahat yang dulunya hanya bisa ditemui di luar pintu pagar, sekarang dapat dengan mudah menemui kita melalui layar komputer atau gadget. Aduh serem!  

Itulah sebabnya, walaupun tidak bisa menghentikan 100% efek negatif media digital, at least kita sebagai KOL di lingkaran kita sendiri, nggak ikutan memberikan efek negatif bagi pembaca dan follower. Bahkan kita harus ikut memberikan clean and positive effect. Baik dari segi emosional, intelektual, maupun spiritual. Singkatnya ya itu tadi, harus ikut mencerdaskan Indonesia, gitu. 

Lalu, apa hubungannya Smartfren 4G 100% dengan tanggung jawab kita sebagai KOL untuk ikut mencerdaskan  Indonesia? Ada dong ah.

Hal paling sepele dan mudah adalah dengan memilah-milah berita dan informasi yang hendak kita bagikan melalui media sosial maupun blog. Jangan sampai kita menyebarkan hal-hal yang mengandung unsur kebencian pada suku agama dan ras tertentu. Jangan juga menyebarkan berita HOAX hoex huek huek. Agar tidak menjadi batu sandungan bagi siapapun yang membacanya.

Hal ini juga berlaku apabila kita  hendak menjelaskan suatu hal sebenernya kurang kita pahami kepada anak. Tau sendiri ya, anak-anak jaman sekarang. Kritis dan suka nanya hal-hal yang diluar prediksi kita. Kadang kita tahu sih jawabannya, tapi kita kesulitan memilih kata yang tepat untuk menyampaikannya kepada anak.  Soalnya kalo salah jawab, anak bisa salah pengertian sepanjang masa, bok.

Gimana cara mengetahui benar tidaknya info yang hendak kita bagikan? Gampang Cyn, cukup browsing di internet. Browsingnya harus lebih dari 1 sumber dan harus dari sumber-sumber yang terpercaya. Kebayang gimana sulitnya mencari referensi kalo internetnya lemot, ya khan? Apalagi kalo ditungguin sama anak. Jangan-jangan ketika kita sudah nemu jawabannya, anaknya sudah ketiduran karena kelamaan nunggu mamaknya browsing. Hadeh.....

Sebagai KOL di lingkaran kita sendiri, kita juga harus aktif memperkaya dan memperbaharui ilmu. Agree juga khan, dengan pendapat saya ini? Sayangnya tidak semua dari kita punya waktu dan kesempatan untuk menimba ilmu di lembaga resmi. Ada yang punya waktu dan kesempatan, eee modalnya nggak cukup. Lha trus? Itulah gunanya internet cepat. Melaui internet, tidak mustahil kita berbagi ilmu dengan siapa saja dan di mana saja. Salah seorang teman saya, yang saya kagumi karena selalu update tentang info dan ilmu tentang bagaimana mendidik anak, mengatakan, setiap minggu setidaknya dese selalu mendapatkan file-file sharing ilmu parenting atau mengikuti webinar parenting. Webinar kalo nggak pake koneksi internet cepet lak yo amsyong. Bukannya dapet ilmu, tapi nonton pembicaranya goyang dumang.

Betul, nggak?  Betul, nggak? Atau teman-temin punya pendapat dan ide yang berbeda dengan saya? Please feel free to write your comment.



Ketika Seorang Mama Ikut Mencerdaskan Indonesia Bersama Smartfren 4G

Monday, June 05, 2017

Saya ini sebenernya orang yang gampang merasa sumpek. Nggak suka banget kalo ada banyak barang di sebuah ruangan. Apalagi kalo barangnya kemriwek , acakadul dijejel-jejelin, dan disimpen di tempat yang tidak sesuai fungsinya. Misalnya Oni yang suka nyimpen bola basket di lemari baju bagian bawah, ish sebel saya. Kalo nggak inget itu bola mahal, kepengen saya kempesin trus saya buang bolanya ke tong sampah. *jahat. Masa sih saya jahat?

          Baca yang ini, say: Si Tukang Komplen

Jadi kalo ada barang di rumah yang sekiranya sudah nggak dipake lagi, saya suka langsung kasih ke orang lain atau saya lempar-lemparin ke tong sampah. Sampe kadang Oni sebel. Kenapa saya gampang banget buang barang, khan siapa tahu barang itu bakal dipake lagi di kemudian hari.

pic by: Sbringser
Eh tapi nggak semua barang bekas saya nggak suka, lho. Ada beberapa jenis barang bekas yang saya (dan juga IRT-IRT lain kayaknya ya) demen banget, sampe-sampe saya koleksi dan saya simpen dengan segenap jiwah dan ragakoooooh. Apatuh apatuh?

Kresek Bekas

Yeay! Sama khan kita? Paling demen ngumpulin kresek bekas. Apalagi sejak toko-toko ritel modern mulai memberlakukan kantong plastik berbayar tahun lalu, nilai kresek jadi makin berharga di mata saya. Biasanya koleksi kresek saya cuma diumpel-umpelin di kardus. Sekarang jadi saya lipet-lipet rapi dulu. Hahaha... Penting ya?

Kenapa doyang ngumpulin kresek? Samaan lagi dong alesannya. Buat kantong sampah. Saya biasa pake kresek size M atau L buat kantong sampah. Soalnya ukuran tong sampah saya lumayan gede. Sedangkan kresek size S saya pake untuk buang pampers bekas Bree.

Karet Gelang Bekas

Karet gelang bekas saya juga suka kumpulin. Buat kalo perlu-perlu. Entah ngaretin plastik, ngaretin bungkusan nasi, atau ngaretin rambut kalo butuh darurat. Hehehehehe......


Tapi saya nggak suka karet gelang yang ini. Mudah putus. Lebih awet karet gelang yang bahannya bening itu lho.

Baju Bekas

Di keluarga saya, baju-baju bekas dibagi dalam 3 kategori, eaaaaaa. Kategori pertama adalah baju bekas yang masih bagus belum pernah dipake, soalnya sehabis beli kitanya langsung nyesel. Entah modelnya bikin keliatan bodi makin aneh atau sizenya kekecilan. Kategori kedua adalah baju bekas bayi yang biasanya juga masih cakep-cakep tapi sudah nggak bisa dipake lagi karena kekecilan. Namanya juga bayi, ya. Gedenya cepet. Baru juga pake baju itu sekali, eeee bulan depan sudah nggak muat maning. Kategori ketiga adalah baju-baju yang dulunya kita demen banget. Dipake terus. udah compang camping juga tetep kita pake. Sampe akhirnya kainnya menipis dan sobek.

Nasib baju bekas kategori pertama ini biasanya mangkrak lama di dalem lemari karena niatnya bakal dipake kalo berat badan udah turun. Namun...namun...namun.... demikian. Baju bekas kategori kedua disimpen nggak lama-lama, karena biasanya berpindah tangan ke sodara yang baru punya bayi. Kelak baju bekas itu bakal kembali lagi ke kita kalo kita nambah bayi. Hihihihi... muter aja ceritanya, ya.

Baju bekas ketiga, beda nasib. Nggak bakalan kita kasih ke orang karena sudah nggak layak banget buat dipake. Dibuang? Enggak. Biasanya baju bekas kategori ketiga ini saya gunting menjadi beberapa bagian dan dialihfungsikan menjadi lap. Horeeeeee! Enak lho pake lap dari baju bekas. Soalnya kalo sudah kotor, nggak bakalan saya cuci, tp langsung lempar ke tong sampah. Enak ye khan? Saya bebas dari urusan bribet nyuci lap yang penuh noda minyak dan kotoran. Hurraaaa!

Kaleng & Botol Bekas

Kaleng bekas yang saya suka biasanya kaleng biskuit atau kaleng bekas hantaran manyue. Enaaaaak, bisa dipake buat nyimpen-nyimpenin barang pritilan, keropok, detergen bubuk, jepit jemuran, apa sajalah pokoknya.

Sedangkan botol bekas yang saya suka adalah yang berbahan kaca. Kayak botol bekas UC1000. Dipake buat apa? Buat nyimpen ASIP dong, Cyn. Setelah nggak kasih anak ASI, botolnya dipake buat nyimpen kaldu. Tapi lama-lama saya males nyimpen kaldu di dalem botol UC. Soalnya leher botolnya khan kecil tu ya. Nyucinya susyeh. Kalo botol-botol bekas yang mulutnya lebar, biasanya saya simpen di dapur. Buat nyimpen sambel homemade dan bumbu-bumbu masak.

Tapi ada satu botol bekas yang walaupun bahannya dari plastik tapi saya sukaaaa banget. Yaitu botol bekas sabun tangan cairnya Indomart.



Menggemaskan khan bentuknya. Lucu ginuk-ginuk boncel kayak saya. pencetan pump nya enteng banget. Bahkan C aja bisa kok mencet. Botol ini saya pake buat nempatin sabun cair buat cuci piring. Nanti kalo dapet botol bekas ini lagi, bakal saya pake buat shampoo dan bodywashnya Oni. Pokoknya yang cair-cair di rumah pengennya saya tempatin pake ini semuaaaaah!

Sikat Gigi Bekas

Hiaaaaa, nggilani ya? Hahahahahaha... Iya nggilani.

Sikat gigi yang bulunya sudah njeprok biasanya saya turunkan  pangkatnya menjadi sikat WC. Lhe, nggak selese-selese dong? Sikat WC kok pake sikat gigi. ya enggak, sikat giginya cuma saya pake buat membersihkan daerah-daerah yang sulit dijangkau. Kadang juga saya pake untuk membersihkan nat keramik. Enak, praktis. Nyikat lantenya nggak pake aneka gerakan akrobat biar bersih semua.

Kardus Bekas

Kardus bekas harganya mahal lho, Jeng. Apalagi kardus bekas rokok yang tebel itu.  Delapan ribuan lebih kalo nggak salah. Gunanya? Banyak! Buat nyimpen barang-barang bekas lain, mainan anak, perabot yang jarang dipakai, dan sebagainya. Perlu banget kalo kita mau pindahan kost atau rumah. kalo teman-teman suka ber DIY ria, kardus bekas bisa disulap menjadi aneka storage lucu.

          Baca deh ini:  Merapikan Laci Pake Kardus Bekas

Saya juga pake kardus bekas yang tipis untuk alas masak. Yang namanya masak, tau sendiri khan, nggak pernah lepas dari kotor-kotor. Baik cipratan adonan ataupun minyak. Daripada rempong beberes dan ngelap meja dapur, kalo mau masak-masak yang agak rembay, biasanya meja dapur saya alasi dulu pake kerdus bekas susunya C dan Bree.


Itu deh 6 barang bekas idola saya. Idola banget. Soalnya kalo mau di reuse nggak usah pake di DIY segala, gitu. Cukup dibersihkan dan langsung bisa di reuse. Secara nggak langsung juga menghemat duit.

          Baca ini juga yuk: Yuk Atur Uangmu

Selain itu, hidupku inih terasa bagaikan nggak aman, selalu gelisah, seret bagaikan habis makan trus lupa minum, kalo nggak punya stock 6 barang bekas di atas. Hihihihihi... lebay? Babah!

Bagaimana dengan teman-temin?     

SENIN RUMPI: Barang Bekas Favorit Emak-Emak

Sunday, June 04, 2017

Sebagai pedagang sambel dan pecinta pedas, saya termasuk orang yang nggak bisa makan dengan nyaman tanpa didampingi lauk pedas. Harus! Harus! harus! Walaupun nggak pake sambel, pokoknya ada pedes-pedesnya dikit. 

          Termasuk ini, ye khan? Penyetan

Itulah sebabnya, kenapa selalu ada stock sambel homemade di lemari es. Kalau nggak sempet masak, cukup bikir telor dadar, dimakan pake nasi anget dan sambel cumi ijo buatan saya, alah udah endes to the max lah. 

Tapi kali ini saya bukan mau bahas tentang sambel dagangan saya. Ini lho, saya pengen merekomendasikan ayam suwir Baraci buatan si Iyen, temen yang sudah cukup lama saya kenal di grup komunitas seller food di Instagram. 


Gimana? Dari penampakannya aja sudah bikin air liur menetes ye khaaaaaan.

          Ini juga bikin air liur menetes lho:  Chicken Fingers

Seriously, memang enak rasa ayam suwirnya. Pedesnya nyaman buat lidah saya yang kemampuan menikmati pedesnya di level medium to strong. Bumbunya juga meresap sempurna sampe ke dalem-dalem. Dan yang terpenting, ayam suwir yang diolah dengan rasa khas Bali ini isinya 'full' ayam. Khan kadang ada tuh ayam suwir yang isinya di'tambal' pake bawang bombay dan minyak goreng. Jadi agak-agak basah gitu, minyak gorengnya keliatan tergenang di dasar jar. Tujuannya  biar lebih berat dan tasty. Apalagi kalo minyak gorengnya bekas dipake goreng bawang merah atau udang. Yummy but not healthy, eh?

Jadi saya rasa, masih termasuk murah kalo Iyen masang harga Rp. 70.000,- per 500 grams ayam suwir Baraci. Lha wong isinya lebih banyak. 

Oiya, ayam suwir Baraci ini nggak perlu diolah lagi. Bisa langsung disantap. Enak. Anti ribet. Cocok buat menu sahur. Cucok juga buat emak-emak yang suka gak ada waktu buat masak karena sibuk maen IG kayak saya (silahkan ditiru ya adek-adek). Sudah dikemas dalam jar plastik yang praktis. Jadi nggak perlu ribet nyiapin jar buat nyimpen. 

where to buy? 
Instagram: @baracifood
WA: 085741138392


Lha, Fel? Cuma dijual online? Nggak ada offline store nya? Iyah, cuma dijual online. Dan bisa dikirim ke mana saja. Asalkan lokasi kita bisa terjangkau JNE YES atau TIKI ONS. Soalnya Ayam Suwir Baraci ini hanya bertahan 2 hari di suhu ruang, dan 1 minggu di lemari es. 

Oiya, buat temen-temen yang berada di Jogja, boleh lho kalo mau order nasi cup dengan lauk Ayam Suwir Baraci. Minimum pemesanannya cuma 2 cup. Harganya? Mursida, Ceu. Cuma @Rp. 10.000,-Yuk lah cap cus order. Cepetan!

Pros: 
  • Level pedesnya medium to strong, nggak sampe extreme. masih bisa dinikmati tanpa acara melet-melet atau nangis-nangis penuh haru. 
  • Tasty. jelas dong ah. 
  • Bisa diorder online.
  • Siap saji.
Cons:
  • Hanya bisa dikirim ke kota yang melayani JNE YES atau TIKI ONS dari Jogja
  • Daya tahannya nggak lama karena bukan lauk kering.

KULINER: Ayam Suwir Baraci

Monday, May 29, 2017

Si Oni lagi demen-demennya nonton McGyver. Bukan, bukan McGyver yang jadul itu, tapi yang remake. McGyver versi jadul selalu one man show, nggak punya team. Sedangkan yang versi baru,  McGyver-nya udah nggak sendirian lagi. Kalo saya sih ogah liat. Bagi saya, McGyver jadul tetep lebih keren dan saya nggak mau merusak citra superhero idola saya jaman masih cindil dengan menonton new versionnya (belagu)


Ngemeng-ngemeng tentang film jadul, saya jadi pengen bahas tentang serial Barat jadul yang paling sering saya tonton waktu saya masih bocil, nih. 

Kayaknya ada lebih dari 5 serial barat yang saya demen pada waktu itu. tapi saya kok sudah lupa ya sama judul filmnya. Huhuhuhu..... Jadi saya ceritanya cukup 5 yang saya inget aja ya. 

BAYWATCH

Serial yang diyatangkan di RCTI 22 tahun yang lalu ini (whaaaat? 22 tahun yang lalu? Oh my God! Betapa tuanya dirikyuuuuuh) menceritakan tentang kehidupan sehari-hari para penjaga pantai di California.



Karena saya nggak bisa berenang, keren gitu rasanya ngliat para penjaga pantai berenang-berenang sambil nyelametin orang. Tokoh di Baywatch yang paling saya demenin bukan Mitch, CJ yang bodinya seksi mandraguna, atau  Stephanie pacarnya Mitch. Tokoh yang paling saya demenin adalah Michael Newman.  Sangking ngefans-nya sampe saya masih inget namanya lho ya. Hahahahahaha.... 

Nggak, Michael Newman nggak ada di foto di atas. Penampilannya memang nggak sekeren pemeran Baywatch lain. Botak-botak gitu. Nggak banyak bicara, dan jarang terlibat dalam cerita yang terjadi antar tokoh. Munculnya cuma di adegan-adegan lifeguard yang lagi heboh renang-renang nyelametin orang tenggelem atau loncat-loncat dari kapal ke laut. 

Trus kerennya apa, Fel? Ya justru itu, to? Karena dia nggak banyak muncul di adegan yang biasa-biasa saja, jadi keliatan paling cekatan dan heroik dibanding tokoh lain. Hahahahaha..... belakangan saya baru tau kalo karakter Michael Newman ini adalah karakter asli. Michael Newman di dunia nyata juga seorang lifeguard. Trus siapa pemeran karakter Michael Newman? Ya orangnya sendiri. Ealaaaah..... pantesan keliatan paling meyakinkan.


Denger-denger, 25 Mei ini Batywatch yang movie version bakal diluncurkan, ya? Cocok lah kalo karakter Mitch nya diperanin sama The Rock. Cuma saya baca-baca sinopsisnya, kok movienya bergenre action-comedy ya? However, saya sudah nggak sabar nungguin judulnya muncul di torrent. Yailah, torrent. Hahaha.... Habis gimandose, kayaknya nggak mungkin deh film ini bakal ditayangin di bioskop  Indonesia. Pasti nggak lolos sensor. Hiks....

KNIGHT RIDER

Bercerita tentang mobil super canggih yang nggak cuma bisa menerima perintah lisan, tapi juga diajak ngrumpi. 


Jaman saya masih kecik, keren banget uy liat mobil yang bisa ngomong, even cuma di tivi. Nggak cuma itu, mobil bernama Kitt ini bisa jalan sendiri, bisa nglempar-nglempar penumpang keluar, bisa ngambek, singkatnya bisa sembarang kalir. Pokoknya super keren, lah.  Mobil canggih ini dikendarai oleh seorang detektif  yang bernama Mike dan diperankan oleh David Hasselhoff.

Sampe beberapa tahun yang lalu saya masih suka liat Knight Rider, lho.

Knight Rider new version, Kitt nya mrongos

Yang saya tonton tetep Knight Rider jadul yang diperanin oleh David Hasselhoff. Liatnya di JTV dan filmnya sudah disulih suara pake bahasa Jowo Suroboyoan dengan beberapa kosakata ajaibnya. Kebayang nggak sih adegan Mike lagi ngejar-ngejar penjahat, sulih suaranya: "Heh, ojok mblayu, koen. Mbok pikir aku tukang tagih utang, ta?" Jadi liatnya sambil ngakak-ngakak. Hahahahaha....

MCGYVER

Seperti yang sudah saya sebutkan tadi, McGyver juga termasuk salah satu serial favorit saya jaman bocil.


Waktu saya kecik, saya nggak tau kalo tokoh McGyver ini adalah secret agent. Saya taunya pokoknya ni orang selalu terlibat dalam masalah dan kejebak gitu. Dan untuk lolos dari jebakan itu, dia menggunakan berbagai macam trik yang tidak pernah kita pikirkan.  

MISSION IMPOSSIBLE

Kayaknya ini serial jaman saya jadul yang sampe sekarang masih eksis dan ngehits. Buktinya sudah berulang kali dibikin movie versionnya. Movie version Mission Impossible yang terakhir direlase yang ada adegan Mas Keanu eh salah, Tom Cruise, gelantungan di gedung pencakar langit Dubai, Burj Khalifa itu bukan, sih? Atau ada versi barunya lagi?


Yang saya suka dari film ini adalah adegan rekaman kaset meleduk. Hahahahahaha..... Itu doang yang saya inget dari Mission Impossible versi lama.  Tapi yang jelas, saya selalu nonton film ini, karena papa dan kakek saya juga nonton. Otomatis saya nggak bisa ganti chanel tivi.

AIRWOLF

Ini serial yang paling saya suka!!! Soalnya pemeran utamanya ganteng (halah, masil bocil udah ganjen). Tampang si Hawke yang lagi nyetirin heli itu lho, cool abis. Seolah tanpa ekspresi gitu. Lha wong pake helm, jelas aja ekspresi pilotnya gak keliatan. Hahahaha...


Film ini menceritakan tentang tim helikopter militer yang sering ditugaskan untuk menjalankan misi rahasia pemerintah.  Sebagai tim rahasia, tim Airwolf ini juga memiliki basecamp rahasia yang terletak di dalam kawah sebuah gunung di padang gurun. Uwowoooo.... Kece badai ya bok?

Dibanding Kitt-nya Knight Rider, helikoper yang digunakan dalam Airwolf lebih keren dan gahar. Soalnya dilengkapi pemancar radioaktif (which is super ngayal sih sebenernya kalo di dunia nyata) dan peluncur roket seabrek-abrek.

Baru saja saya iseng googling tentang pemeran Hawke. Oh, sedihnya, ternyata kehidupan Jan-Michael Vincent nggak bagus-bagus amat. Hampir selalu terbelit kasus narkoba dan minuman beralkohol, melakukan kekerasan fisik ke tunangannya sampe tunangannya keguguran,  dan beberapa kali terlibat dalam kecelakaan lalu lintas. Saat ini mengalami cacat permanen karena 3 ruas lulang lehernya pernah patah akibat kecelakaan. Suara menjadi serak permanen akibat emergency medical procedure, dan salah satu kakinya harus diamputasi karena infeksi. Haduh.... nggak jadi ngefans. 😓


Bagaimana dengan teman-temin? Adakah film serial Barat jadul yang digemari hingga membekas di hati sampai sekarang?

SENIN RUMPI: 5 Serial Barat Jadul Favorit Jaman Bocah